No Mudik Mudik Club di Lebaran Tahun ini

“Jadi, ini nanti nggak ada yang mudik sama sekali ke Surabaya ya?”

Aku sempatkan buat tanya ke para ipar ketika mereka lagi zoom conference call dengan ibu mertuaku. Heheheh, BuMer kekinian banget yhaaa. Bahkan untuk calling dengan putra-putranya, beliau pakai aplikasi zoom lho! ­čśÇ Ya ofkors, dibantuin ama mantunya yang tengil ini, sih. Tapiii, teteup aja, aku ngerasa bangga banget dengan BuMer yang selalu catch up dengan teknologi digital jaman now.

Continue reading

[Fiksi] Saya Cantik Nggak, Sih?

Follow me on Instagram: @bundasidqi

Haii…haii…haiii…

Gimana kabar ibadah Ramadhan-nya?

Semoga selalu semangat dan sehat sentosa yah! Huuum, kalo lagi ngabuburit, apa aja nih yang dilakoni teman-teman? Berburu paket menu buka puasa? Ngadem di Masjid? Baca Al-Qur’an?┬á

Naaah, saya lagi bikin cerpen nih. Ceritanya soal perempuan yang rada krisis pede gitulah hehe. 

Udah lama saya ngga posting cerita fiksi di blog ini. Baiklaaah, ini ada cerita pendek yang barangkali relate dengan banyak perempuan di muka bumi. Bisa banget dibaca pas lagi ngabuburit yak ­čÖé Happy Ramadhan, everyone…!

Continue reading

Quick Updates Lebaran

Quick updates aja yah. Lebaran kali ini adalah lebaran ter-krik krik. Ibu saya sakit asam lambung. Ibu mertua sakit vertigo. Bapak mertua sudah beberapa tahun terakhir mengidap aneka ragam penyakit. Yah, maklum, faktor “U” alias sudah pada sepuh semua. Mohon doa ya, semoga kita semua sehat wal afiat selalu. Aamiiin.

Eniwei, pas Lebaran hari pertama dan kedua, berat badan saya naik 2 KILO! Aduduuhhh, ini apa kabar yak, kalo diterusin sampe Lebaran hari ke-7? Bisa-bisa naik 7 kilo dong!

Continue reading

Keunggulan Melakukan Pemesanan Hijab Melalui Internet

Penduduk di negara kita merupakan penduduk yang memeluk agama Islam terbesar di dunia, maka sudah dapat dipastikan trend hijab di negara kita saat ini berkembang menjadi semakin lebih pesat.

Hal ini dibuktikan dengan banyaknya jenis produk jilbab yang kini dipasarkan melalui internet. Beberapa diantaranya adalah pashmina, kerudung segi empat, jilbab khimardan berbagai jenis kategori lainnya.

Continue reading

Gimana Kelola THR Anak?

Bau-bau Lebaran udah kecium. Hawa-hawa Idul Fitri udah terasa sampe ke sini. Gimana kabar shaf Masjid? Maju tak gentar kan? Kalo barisan manusia yang thowaf di mall? Biyuuuuh…..Makin membludak! Tumpah ruah. Hihihi.

Yang menggembirakan adalah, beberapa teman saya menjalani i’tikaf di Masjid. Utamanya yang para cowok. Ahhh, asyik banget itu. Meneladani Rasul. Karena Rasul di 10 hari terakhir juga ber-i’tikaf alias mendekatkan diri pada Sang Penguasa Semesta di Masjid. Bisa tadarus, pelajari tafsir, sholat sunnah, pokoke kita jadi punya kesempatan untuk mengenyahkan urusan dunia sejenak, dan lebih mempersiapkan diri untuk kampung akherat.

Ada ‘amin’ saudara-saudara? ­čÖé

Errr… saya mau cerita apa sih sebenarnya, kok jadi lupa. ^^garuk-garuk^^. Hahaha.

Gini lo,┬ásaban musim Lebaran tiba, kita kan biasanya unjung-unjung ya. Bisa ke tetangga, saudara, kolega, kemana-mana deh. Naaah, kalo bawa bocil, biasanya niiih, ada tuan rumah yang bagi-bagiin angpau ke anak kita. Itu juga yang dialami Sidqi. PANEN RAYA banget mah, doi kalo Lebaran tiba ­čÖé Ada yang ngasih sangu mulai dari 20K, 50K, yang di atas 100K juga ada. Kalo ditotal jendral, ternyata mayaaaan banget loh ­čÖé

Lalu, apa yang dia lakukan dengan duit-duit THR ntuh?

Sebagaimana bocil-bocil pada umumnya, sudah pasti Sidqi mupeng belanja mainan baru ya kan?

Apalagi kalo ngeliat dunia Toys masa kini, ya ampuuuun, lucuk lucuk banget yak. Orang dewasa aja masih sering tergugah untuk shopping aneka die cast, action figure dll-nya itu. Apalagi, anak-anak?

Kalo ini "mainan" Sidqi pas udah kuliah nanti ya naaak :)

Kalo ini “mainan” Sidqi pas udah kuliah nanti ya naaak ­čÖé

Lantas… Apakah saya meloloskan SEMUA permintaan Sidqi?

Hmm. Belum tentu ­čÖé ^^mulai keluar tanduk^^ Sebagai financial planner ala-ala,┬ásaya musti sigap memberikan kuliah “How to Spend Your Money wisely”

Pertama, Sidqi kudu ngecek dulu. Mainan di rumah apa kabar? Segitu buanyaaaaaknya. Mosok mau nambah lagi? Mau simpen dimana?

Kedua, oke, kalo Sidqi memang mau membuang stok mainan lama (atau mainan yang masih oke dikasih ke anak-anak yang biasanya main ke rumah kami) bagaimana pengaturan penyimpanan mainan nantinya?

Ketiga, coba ditelaah lagi. Apakah beli mainan ini bener-bener KEBUTUHAN atau sekedar KEINGINAN?

Keempat, apakah mainan ini memberikan dampak positif untuk kepribadian dan karakter Sidqi? Kan banyak tuh, mainan yang justru menjerumuskan bocah-bocah.

Kelima, setelah punya mainan baru, apakah Sidqi siap berkomitmen untuk sholat lima waktu sehari semalam tepat waktu? Makan mandi dan nyiapin baju sendiri? Ngaji setiap hari? Apa prestasi personal yang Sidqi canangkan, dengan kehadiran mainan baru?

Keenam, yakin mau dialokasikan untuk mainan? Enggak mau buat wisata kuliner ajah? –> ini mah emaknya yang modus. Minta ditraktir ­čśŤ

***

Pokoke segabruk pertanyaan saya sodorkan buat Sidqi. Saya nggak mau lah, doi langsung “terbuai” dengan duit panas kayak THR dan aneka sangu-sangu macam gitu. Justru, dengan adanya momen kayak gini, bisa menjadi sarana belajar anak untuk bisa lebih bijak dalam mengelola keuangan, dalam skala paling sederhana sekalipun.

Daaan, jangan lupa….┬áTunaikan kewajiban dan berbagi terhadap sesama! Ini yang paling penting. Pokoke,┬áselain memberi kesempatan┬áanak buat┬á“membahagiakan” diri sendiri, momen kayak gini sekaligus kesempatan kita buat ngajarin “Giving, Giving and Giving.”

By the way, anyway, busway…. begimana THR-nya??? Udah caiiirrr kaaah? ­čÖé