sponsored post

Gimana Kelola THR Anak?

Bau-bau Lebaran udah kecium. Hawa-hawa Idul Fitri udah terasa sampe ke sini. Gimana kabar shaf Masjid? Maju tak gentar kan? Kalo barisan manusia yang thowaf di mall? Biyuuuuh…..Makin membludak! Tumpah ruah. Hihihi.

Yang menggembirakan adalah, beberapa teman saya menjalani i’tikaf di Masjid. Utamanya yang para cowok. Ahhh, asyik banget itu. Meneladani Rasul. Karena Rasul di 10 hari terakhir juga ber-i’tikaf alias mendekatkan diri pada Sang Penguasa Semesta di Masjid. Bisa tadarus, pelajari tafsir, sholat sunnah, pokoke kita jadi punya kesempatan untuk mengenyahkan urusan dunia sejenak, dan lebih mempersiapkan diri untuk kampung akherat.

Ada ‘amin’ saudara-saudara? ๐Ÿ™‚

Errr… saya mau cerita apa sih sebenarnya, kok jadi lupa. ^^garuk-garuk^^. Hahaha.

Gini lo,ย saban musim Lebaran tiba, kita kan biasanya unjung-unjung ya. Bisa ke tetangga, saudara, kolega, kemana-mana deh. Naaah, kalo bawa bocil, biasanya niiih, ada tuan rumah yang bagi-bagiin angpau ke anak kita. Itu juga yang dialami Sidqi. PANEN RAYA banget mah, doi kalo Lebaran tiba ๐Ÿ™‚ Ada yang ngasih sangu mulai dari 20K, 50K, yang di atas 100K juga ada. Kalo ditotal jendral, ternyata mayaaaan banget loh ๐Ÿ™‚

Lalu, apa yang dia lakukan dengan duit-duit THR ntuh?

Sebagaimana bocil-bocil pada umumnya, sudah pasti Sidqi mupeng belanja mainan baru ya kan?

Apalagi kalo ngeliat dunia Toys masa kini, ya ampuuuun, lucuk lucuk banget yak. Orang dewasa aja masih sering tergugah untuk shopping aneka die cast, action figure dll-nya itu. Apalagi, anak-anak?

Kalo ini "mainan" Sidqi pas udah kuliah nanti ya naaak :)
Kalo ini “mainan” Sidqi pas udah kuliah nanti ya naaak ๐Ÿ™‚

Lantas… Apakah saya meloloskan SEMUA permintaan Sidqi?

Hmm. Belum tentu ๐Ÿ™‚ ^^mulai keluar tanduk^^ Sebagai financial planner ala-ala,ย saya musti sigap memberikan kuliah “How to Spend Your Money wisely”

Pertama, Sidqi kudu ngecek dulu. Mainan di rumah apa kabar? Segitu buanyaaaaaknya. Mosok mau nambah lagi? Mau simpen dimana?

Kedua, oke, kalo Sidqi memang mau membuang stok mainan lama (atau mainan yang masih oke dikasih ke anak-anak yang biasanya main ke rumah kami) bagaimana pengaturan penyimpanan mainan nantinya?

Ketiga, coba ditelaah lagi. Apakah beli mainan ini bener-bener KEBUTUHAN atau sekedar KEINGINAN?

Keempat, apakah mainan ini memberikan dampak positif untuk kepribadian dan karakter Sidqi? Kan banyak tuh, mainan yang justru menjerumuskan bocah-bocah.

Kelima, setelah punya mainan baru, apakah Sidqi siap berkomitmen untuk sholat lima waktu sehari semalam tepat waktu? Makan mandi dan nyiapin baju sendiri? Ngaji setiap hari? Apa prestasi personal yang Sidqi canangkan, dengan kehadiran mainan baru?

Keenam, yakin mau dialokasikan untuk mainan? Enggak mau buat wisata kuliner ajah? –> ini mah emaknya yang modus. Minta ditraktir ๐Ÿ˜›

***

Pokoke segabruk pertanyaan saya sodorkan buat Sidqi. Saya nggak mau lah, doi langsung “terbuai” dengan duit panas kayak THR dan aneka sangu-sangu macam gitu. Justru, dengan adanya momen kayak gini, bisa menjadi sarana belajar anak untuk bisa lebih bijak dalam mengelola keuangan, dalam skala paling sederhana sekalipun.

Daaan, jangan lupa….ย Tunaikan kewajiban dan berbagi terhadap sesama! Ini yang paling penting. Pokoke,ย selain memberi kesempatanย anak buatย “membahagiakan” diri sendiri, momen kayak gini sekaligus kesempatan kita buat ngajarin “Giving, Giving and Giving.”

By the way, anyway, busway…. begimana THR-nya??? Udah caiiirrr kaaah? ๐Ÿ™‚

Advertisements

34 thoughts on “Gimana Kelola THR Anak?”

  1. Belum dapet THR :))) ponakanku malah dikomporin ama ortunya, ayo minta sangu yang banyak ama tante Ratna, jangan mau dikasi sangu dikit. Prett banget itu kaann *pelitdetected* :))))

  2. Duh, saya jadi malu Mbak, soalnya saya juga kadang masih terbuai kalau dapat bonus dari atasan. Paling utama yang masih agak kabur secara tiba-tiba begitu tahu ada bonus di tangan sih adalah memisahkan “keinginan” dan “kebutuhan”, itu susah bener dan sejauh ini klasemen saya lebih banyak kalahnya :huhu *biasa kalap*, padahal setelah dibeli biasanya agak “menyesal” :huhu. Bagaimana ya caranya buat tahu apakah ini keinginan atau kebutuhan?

    Tapi saya mau berterima kasih nih Mbak, kayaknya daftar itu akan saya aplikasikan juga ke dalam kehidupan saya :haha, supaya dalam pengeluaran bisa betul-betul efektif dan efisien :)).

  3. Anak memang sebaiknya diajari menabung agar menjadi kebiasaan yang baik
    Tentu juga diberi kesempatan untuk memanfaatkan sebagian uang sakunya untuk beli jajan atau mainan
    Salam hangat dari Jombang

  4. Momen sekali setahun bagi bocil2 jadi horang kayah, hehe…
    Tapi keuangan dari angpau lebaran tetap manajer keuangan alias emak yang ngatur supaya tidak habis percuma, malah dihamburkan untuk hal yang tidak perlu.

  5. krn anakku masih 2.5 thn, jd semua uang THR nya slalu sukarela diberikan kepada mami tercinta wkwkwkwk ;p.. tp jgn kuatir, aku slalu masukin ke tabungannya kok mba…yaa walopun ada potongan berapa persenlah utk service charge hihihihii ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s