islam, lifestyle, parenting

Dilema Mengajak Anak Tarawih ke Masjid

sidqi-3

Satu hal yang amat sangat saya rindukan di bulan Ramadhan adalah… sholat tarawih di Masjid.

Eits, ini bukan pencitraan loh ya 😛 Tapiii, buat saya, tarawih itu momen langka. Kapan lagi kita bisa ketemu, menyapa dan ngobrol sejenak dengan ibu-ibu satu kompleks?

Yep, beginilah attitude emak-emak masa kini. Biar kata satu RT, belum tentu kenal loh! *sigh* Dan, Alhamdulillah, momen tarawih inilah yang mempertemukan saya dengan Bu Haryono, Bu Titik, Bu Katno, Bu Bakri, dan ibu-ibu tetangga lainnya.

Yang asyik lagi dari tarawih adalah, Masjid jadi PENUH! FULL HOUSE, yoo! Happy deh, demi melihat Masjid tercinta penuh dengan makhluk-makhluk yang berburu berkah nan pahala melimpah. Kalau hari-hari biasa, shof bapak-bapak biasanya keisi maksimal sampe 3 baris, eh, di musim tarawih bisa sampe luber-luber ke area serambi Masjid. Gitu juga dengan area ibu-ibu.

Sidqi (pas umur 4 tahun) udah bisa diajak duduk tenang manakala ke Masjid
Sidqi (pas umur 4 tahun) udah bisa diajak duduk tenang manakala ke Masjid

 

Naaaah, yang jadi masalah adalaaah… banyak bingits bocil-bocil alias bocah cilik yang berhamburan, menyeruak dan berlalu-lalang di sekujur bodi Masjid. Mending kalo tuh bocil diem, anteng, enggak bikin huru-hara. Lah ini. Baruuuu aja Imam memulai sholat Isya’ “Allahu Akbar….”

HOREE….!!!

YEEEEE….!!!

AYOOO, KEJAR AKUUU….!!

**pletaaak** **gubraak** bunyi bocah kesandung**

HWAAAAAA……!!!

Itu masya Allah ributnyaaaa… Ngalah-ngalahin pasar malem! Cem mana pulak ini!

Konsentrasi sholat langsung bubar jalan. Suara bocah-bocah itu melengking, memenuhi seluruh indra pendengaran. Beberapa malah dengan assoy-nya wira-wiri di depan mata hamba, ya Allah… duh 😦

Itu emaknya pegimane siiik? Udah tau kalo anak-anaknya masih piyik-piyik, lah kok ya, malah dibiarin melakukan chaos di Masjid. Emang saya tahu niatnya baik. Mengajarkan cinta Islam, cinta sholat, cinta Masjid sejak dini. Tapii, oh, tetapi, manakala bocil-bocil itu dibiarkan begitu saja, mereka seolah mendapatkan sebuah “euforia”. Biarpun udah pake mukena, para bocil itu bisa melenggang dan jejingkrakan nyaris tak terkendali. Belum lagi kalau keisengan mereka mencapai titik kulminasi, ketika semua bangku-bangku ngaji dipukulin dan menimbulkan dentaman suara-suara yang aarrrrhhh…!! &^^)(&%^$^^*()*)

Saran aja nih, bu ibu sekalian.

Kalau memang bocilnya belum bisa diarahkan untuk behave di Masjid, alangkah lebih baiknya, menurut saya nih yaaa… sholat tarawihnya di rumah dulu aja. Toh, pahala bertarawih tetap bisa didapatkan. Keutamaan Ramadhan juga bukan sekedar angan. Dan, Anda juga mendapatkan pahala kebaikan karena ikhlas memberikan ketenangan dan kenyamanan beribadah bagi saudara muslim(ah) yang lain.

Apalagi, kalau bocilnya sampe ngompol di Masjid. E ya ampuuuun, ini mah tragedi banget lah ya. Tau sendiri kan, kalau Masjid itu rumah ibadah, yang harus suci dari najis. Jangan sampe malah bikin rempong para marbot. Trus, bikin jamaah juga ngerasa jijik kan, apabila najisnya sampe kena rukuh, sajadah dan lainnya. Plis. Plis. Plis.

Lha kalo udah yakin bocilnya bisa diajak ke Masjid, dan bisa bersikap tenang, sumonggo dipersiapkan sejak awal. Kudu di-briefing dengan baik. Misalnya nih, “Adik kan anak sholih ya. Nanti di Masjid harus sholat. Kalau ingin berbicara dengan Bunda, pelan saja. Kalau adik sholatnya rajin dan baik selama di Masjid, insyaAllah masuk surga loh. Mau kan masuk surga, bareng Bunda?”

Hehehe. Bunda-nya kepedean. 😛

Intinya begitu sih. Semoga ada solusi yang lebih cespleng, biar para bocil itu bisa gemar beribadah sejak dini, tanpa harus merecoki kenyamanan penghuni Masjid yang lain.(*)

Advertisements

80 thoughts on “Dilema Mengajak Anak Tarawih ke Masjid”

      1. yah itu dia…seharusnya bapak ibunya ngasih popok anaknya yang masih terdeteksi ngompol sembarangan yah buk…

    1. Bener mak. FYI aja, di deket kompleks saya ada dua masjid, sebut aja Masjid A dan masjid B. Kalo di Masjid A, ada ibu2 yang bertugas untuk me-warning bocil2 itu supaya nggak berisik. Semacam asykar di Nabawi gitu deh.

      Tapi, kalo di Masjid B, semua ibu2 sungkan kalo kudu ngingetin. Takut dibenci gitu kan? **LapKringet**

  1. udah sekitar 7 tahun alias 7x ramadhan ga pernah sukses tarawih di masjid, nasiiib emak2 beranak 3…dan tahun ini baru bisa mulai tarawih ke masjid itupun harus gantian sama eyangnya karena hari pertama tarawih cb ajak Wildan ke masjid, tarawih bolong 2x dan witir jg bolong gara2 anak lanang nangis minta nenen dan ngantuk…dilema juga soalnya harus ngajari mbak2nya tarawih ke masjid tapi ga bisa ninggal adeknya…ah, kalo udah gini berasa banget butuh partner alias suami di rumah… 😦

    1. emang suami kemana mbak?

      Ah, iyaaa… dulu pas Sidqi umur 2 tahun juga pernah aku ajak ke Masjid. Dan, yaaa gitu deh. Minta ini-itu tiada henti, walhasil aku ajak pulang pas break Isya’ menuju tarawih.

      InsyaAllah, selalu ada pahala untuk ibu2 yang ikhlas mendidik anaknya lah yaaa. Aamiiin 🙂

  2. Kemarin saya juga pernah baca tentang masalah anak kecil di Masjid ini sih Mbak :hehe. Dan menurut saya memang yang paling pas itu, mungkin anaknya diajak tarawih di rumah saja dulu ya, kalau sudah lebih paham baru diajak ke Masjid :hehe. Memikirkan orang lain saat beribadah, saya yakin pahalanya akan lebih besar :)).

    1. Yang bahas bocil ngompol itu yak?

      Ho’oh Gara. Aku juga ikut sebeeelll deh 😦 Kasian marbotnya kan?
      Kalo di Masjidku, so far, kayaknya belum ada yang ngompol. atau aku yang nggak tau, entahlah 🙂

      Yang jelas, kadang2 diapers masa kini ga mampu menampung muatan air seni bocil2 hhahaha. Biar pake pampers dll, masiiih aja bocorr 🙂

      1. Iyak… kasihan dengan marbotnya, lebih lanjut lagi, masjid kan tempat ibadah yang suci, jadi kalau ada kotoran di sana kan akan merusak kesucian itu.

  3. aku malah udah lama banget gak pernah shalat taraweh di mesjid hehe, Gara2 beberapa tahun lalu pingsan kepanasan pas witir. Kacaw banget. Kangen juga shalat di mesjid lagi.

  4. kalo saya, yg saya khawatirkan adalah, anak jauh dari mushola/masjid. sementara ibunya sholat, anaknya gak tau deh tuh kemana. Mungkin awalnya pengen main sama anak2 yg lain, sedikit2 menjauh dari lokasi sholat sang ibu, begitu selesai sholat, baru sadar deh anak udah gak ada di tempat.

  5. Alhamdulillah… setelah 2 tahun cuti, akhirnya tahun ini sukses sholat tarawih di masjid… duduk manis di sebelah, kadang ganggu bolak balik antara sajadah emaknya sama sajadah kakaknya, tapi gak mau ke sajadah orang lain.. gpp lah… pelan2 dikasih tau biar gak usah ganggu lagi 😀

    1. Aldebaran pinteeerrr!!

      Gapapa kalo kayak gitu mah, naluri bocah utk selalu bermain. Yang penting, ortu sigap mem-briefing anak lah ya. Naaa, kalo di Masjidku, kesannya para ortu cueeek gitu lo mak. Anak2nya lari2an, teriak2 dll dibiariiin.

  6. setuju mak masukannya..Aku juga suka warning ke anak-anak, kalo mau tarawih di mesjid, nggak boleh berisik nanti mengganggu orang beribadah. Bahkan beberapa kasus aku benar2 nggak ijinin ke mesjid (aku jg nggak ke mesjid) karena liat track record sebelumnya anakku malah bikin ribut, lari-larian. Alhamdulillah, pelan2 dia ngerti juga, nggak bikin ribut.. Paling cuma ngeliatin orang2 solat..Hehe anakku yg ini baru 4,5 tahun.

    1. Ahaaaii… sepertinya bocil2 itu BISA banget kok dinasehati. Asal, ortunya menunjukkan i’tikad dan keseriusan untuk membuat anak2nya tetap tenang di Masjid.
      Ini semacam parenting skills juga lah yaa, hahaha

  7. asal setiap orang tua ngasih tahu anaknya kalau di masjid itu waktunya shalat ya shalat mungkin mereka bisa ngerti. masalahnya nggak semua ortu ngingetin gitu, jadinya anak yang diingetin ikut2an anak yang nggak diingetin
    😀

    1. Iyess, gpp mak Rizqa. InsyaAllah bakal ada rejekinya bisa tarawih di Masjid lagi.
      Aku mulai ajak Sidqi rutin tarawih umur 4-an gitu deh, ketika udah bisa dibilangi utk gak brisik

  8. setuju mbakkkk itu juga yang ada dimasjid aku,,
    anak kecil umur 3 tahun,,,, pas kita semua lagi khusyuk tarawih,,
    dia lari dari ujung shaaf kanan ampe shaf kiri..
    ngelewatin semua yang lagi solat,,,,
    susah konsen kadang belum kalau mereka bercandaa dan teriak2,,,

    1. Kadang aku ngeri kalo misalnya nih, ada jamaah yang naruh sesuatu yang pecah-belah (misal kacamata) di atas sajadah, trus keinjek ama bocil2 itu.

      Udah deh, pikiran saya melayaaaaang ke mana2 jadinya 🙂

  9. Mbak yg di foto itu masjid akbar surabaya bukan ya? *gagalfokus* :p
    Aku belum pernah tarawih di masjid komplekku mbak :/ suami udah pernah, dia bilang di sana anak anak bebas mau ngapain pas yg laen traweh. Asalkan gak anarkhis semisal kayak nyumet mercon gitu ;p tapi anak anak sih, yg gedean. Bukan yg bocil bingit 🙂

      1. Jauuuhh maakk.. hahaha kirain deket masjid al akbar sono :p insyaAllah semoga berjodoh bisa ketemu mbak nurul kalo ada kesempatan kopdar *tebarPHP* :p

  10. Alhamdulillah, umur tiga tahun Damar udah lancar diajak tarawih dan sholat jumat. Sebelum berangkat selalu tak wanti wanti” Mas Damar yang pinter, sholat sampe selesai, g rame, g larilari, g ngajak pulang sebelum selesai”. Alhamdulillah nurut. Dan setiap pulang dari masjid selalu cerita apa yang dia alami. Tapi ya gitu, aku masih kudu sabar tarawih di rumah karena Linggar masih satu tahun.

  11. Di masjid tempat saya tarawih sekarang, -salah satu masjid di kota Ambon- anak-anaknya rada tenang, gak ribut, gak ada kejar-kejaran karena ada petugas yang galak kalo ribut. Alhasil ibadah jadi tenang.

  12. Samping rumah saya kebetulan ada mushalla, biasa dipakai untuk tarawih warga. Seringnya satu-dua minggu pertama Ramadhan pasti penuh sama anak-anak kecil yang bikin “chaos”. Makanya, saya di minggu-minggu itu klo shalat tarawih mesti “ngungsi” ke masjid kampus yang minim anak kecil. Baru deh di minggu-minggu terakhir Ramadhan saya balik tarawih ke mushalla sebelah rumah karena anak-anaknya udah “menghilang”, hahaha.

  13. setuju sekali. ibu-ibu yang punya balita mesti ikhlas aja dulu teraweh di rumah supaya balitanya gak menjadi gangguan orang beribadah. apalagi shalat taraweh kan tidak setiap bulan adanya. sangat di mohon perhatiannya. begitu juga shalat ied, lapangan tuh serasa lap bermain penuh jualan mainan dan balon lengkap dengan jeritan balita. oh please!…

  14. Dari kecil sy udah diajak Mama taraweh di Langgar (tau Langgar kan Mak?) semacam mushalla. Kalau ga ada teman, saya mah anteng duduk manis atau ketiduran. Pernah ketemu teman, jadi heboh. Hahaha… Pulangnya langsung deh dimarahin abah karena kata abah suara saya yang paling kedengaran bercanda sampai terdengar ke jamaah pria. Habis itu jera deh saya. Tiap taraweh saya duduk manis aja di samping mama. Kalau bosan ya bobo cantik. Jadi benar Mak… Faktor ortu galak bisa bikin anak diam. Hahaha….

    Eh.. Tentang pipis di mesjid… Sy pernah nemuin. Ga di mesjid sih. Di mushalla gitu. Anaknya udah dari rakaat pertama bilang ‘mau pipis, Ma. Mau pipis, Ma’ tapi emaknya ngecuekin. Akhirnya pipis beneran tuh si anak. Huhuhu… Kasian jamaah di sekitarnya. Kan jadi najis 😦

  15. Kalo pas ngaji sama ustad Abu Aslam, beliau mwnerjemahkan hadist yang intinya sebaik2nya ibadah wanita itu didalam rumahnya, dan sebaik baiknya ibada didalam rumahnya adalah dibalik pintu. Jadi baiknya ibu2 dan anak kecil sholatnya dirumah aja KALAU nggak ada bapaknya.
    Sebetulnya mengenalkan masjid baiknya dilakukan bapaknya hehe.. Cari masjid ramah anak aja.. Kayak d masjid Al Hikmah (d sekolahan ituloh)

    1. Hmm, iya bener banget mom.
      Mengajarkan anak ke Masjid memang kudu banget dilakukan, dengan catatan, ortu juga memberikan bimbingan biar anak2 enggak terkesan “euforia” bisa jejingkrakan dll di Masjid.

      Memang sih, usia anak adalah masa bermain. Tapi, sekaligus mulai kita edukasi tentang perilaku yg baik ketika di tempat ibadah.

  16. Hihi iya banget anak2 suka heboh di masjid. Tapi kalau di masjid sebelah rumahku, anak2 disediakan tempat khusus di lantai 2. Ajaibnya mereka jadi diem em em em! Hehe

  17. Baru aja td baca tweet gimana caranya agar anak mencintai mesjid sejak.dini, jangan kalah sama tempat main gamd yg lebih ramah sama anak2,sama mak dilema juga, anakku masih 2 thn.lebih, hobinya lari2 di masjid, dikasih tau udah, digendong, akhirnya ya gitu deh hehehe

    1. InsyaAllah, selama ortunya kasih penjelasan, anak bisa memahami, walopun dengan skala yang belum terlalu menggembirakan.
      Tapi, emang sih, anak2 kudu banget kita kenalkan dgn Masjid. Atau, ide kasih spot khusus untuk anak di masjid, sepertinya menarik juga ya mak.

  18. Waktu masih kecil sih aku ga ke masjid ga spa2 deh toh perempyan ga wajib ke masjid baru setelah 5th nadia kuajak ke masjid. Alhamdhulilah nadia si nurut mbak..sebelum ke masjid dibriefing dulu harus ini itunya…cuma yg bikin kesel kadang temennya yg gangguin..namanya boci tergoda juga dia meskipun klo diingetin lg terus insaf dia 😉

    1. Kalo sekedar ngobrol, chit/chat wajar lah yaa.
      Tapi, semalam di Masjidku ini, bocil2 pada lari kenceng2 banget, gedubrakan mukulin meja ngaji, trus pontang/panting ga keruan. Naaah, ini menurutku ortu emang kudu ambil peran ya mak

    1. O iya, ini ada kultwit yang menarik dan insyaAllah solutif

      DIBUTUHKAN MASJID RAMAH ANAK by Bendri Jaisyurrahman (@ajobendri)

      1| Saya ingin berbagi pengalaman kawan sy yg berjuang agar anak2 punya hak utk berada di dalam #masjid

      2| Sudah bukan menjadi rahasia lagi betapa kadang anak2 kehadirannya tidak begitu diharapkan di dalam #masjid

      3| Anak2 dianggap pengganggu kekhusyukan dalam beribadah. Sehingga bahkan ada masjid yg terang2an menulis larangan anak masuk #masjid

      4| Bahkan ada orang dewasa yg tak segan2 menghardik & mengancam mrk jika bermain dan bercanda. Masjid pun menjadi tempat menyeramkan #masjid

      5| Anak2 pun mncari tmpt alternatif hiburan.Pilihannya playstation & game online.Prmainan mnyenangkan. Pnjaganya pun menyambut ramah #masjid

      6| Akhirnya pihak masjid pun susah mencari kader remaja masjid. Banyak remaja yg menolak, sbb waktu kecil sll dimusuhi saat di #masjid

      7| Sifat Allah yg Maha Rahman tak muncul dlm perilaku sebagian pengurus masjid yg galak dan suka bentak anak #masjid

      8|Anak2 lebih mengenal Allah yg Mahakeras siksanya dibandingkan Maha RahimNya. Sbb mrk banyak dihukum dan dimarahi jika bermain2 di #masjid

      9| Pun jika ada anak yg sungguh2 ibadah. Ternyata banyak mereka yg tak layak ada di shaf depan. Padahal mereka datang sejak awal. #masjid

      10| Padahal hak ada di shaff depan adalah yg datang duluan, bukan berdasarkan usia #masjid

      11| Kadang saat sholat jumat pun, khatib lupa menyapa anak2. Lebih fokus kepada jamaah dewasa. Anak2 dianggap warga kelas dua. #masjid

      12| Masjid sbg pusat display agama, seharusnya menjadi tmpt utk mengajarkan hakikat islam sesungguhnya : kasih sayang dan keramahan #masjid

      13| Tidak berminatnya remaja saat ini terhadap Islam, sebagian besar krn trauma di masa kecil akan tampilan islam khususnya di #masjid

      14| Masjid kalah bersaing dgn mall, warnet dan tempat permainan lain dimana penjaganya ramah dan murah senyum. #masjid

      15| Banyak jamaah berebut menjalankan sunah di masjid. Lupa akan sunah yg lain yg diajarkan rasul : memuliakan anak2 #masjid

      16| Sungguh indah saat rasul membawa cucunya, umamah dan husain ke masjid. Digembirakan mereka dgn digendong seraya bermain di #masjid

      17| Demi memuaskan husain bermain di masjid, Rasul melamakan sujudnya agar ia puas menungganginya seperti kuda. Tak memarahinya. #masjid

      18| Sahabat menduga lamanya sujud akibat datangnya wahyu. Mereka salah. Rasul menyengajakannya supaya anak2 puas bermain di #masjid

      19| Kisah2 Rasul yg memuliakan anak di masjid mngkn jarang trdengar/sengaja dilupakan sbagian orang. Pdhl mrk mngaku pncinta rasul #masjid

      20| Alhamdulillah stlh banyak dialog dgn pengurus masjid yg melarang anak2, akhirnya ada jg yg tercerahkan meski awalnya marah2 #masjid

      21| Bahkan ada yg berinisiatif membuat ruang bermain bg anak2 serta menyediakan pampers bagi anak2 #masjid

      22| Biarlah anak betah bermain di masjid daripada memilih bermaih di tempat lain yg menjauhkan mereka dr agama. #masjid

      23| Jk sudah merasa nyaman di masjid. Barulah buat peraturan. Kpn harus bermain dan kapan harus ibadah. Mereka tentu bisa menerima #masjid

      24| Indahnya jk anak2 saat waktu luang, izin ke ortunya untuk pergi ke mesjid. Berlama2 disana. Masjid pun ramai. #masjid

      25| Orang dewasa lain yg malas ke masjid pun jadi bergairah melihat masjid yg ramai. Jadilah setiap masyarakat memakmurkan #masjid

      26| Jd dr skrng, mari buat masjid sbg tempat yg nyaman, ramah, bersih dan menyenangkan bagi anak2. Kelak mereka yg akan memakmurkan #masjid

      27| Mudah2an ada pengurus masjid yg baca tweet ini dan memulai gerakan ajak anak ke #masjid.

  19. iya, kadang aku merasa terganggu dengan gurauan dan suara anak2, kadang mengganggu kekhusyukan sholat…tapi untuk sekarang..setelah nikah..ama suami disuruh sholat dirumah aja mbak..suami aja yg sholat ke masjid…

  20. taun kemarin, anakku uda mau banget di ajak tarawih di masjid. senang trus tenang gitu, ikutan sholat penuh. taun ini lha kok diajak sholat, bilang males. alasannya lamaaaaaa…hahaha.. yasudahlah.. akhirnya tarawih di rumah aja 😀

  21. hahahaha jadi inget sm imam di rumah dulu saking gemesnya sampe2 disindir ibu2 yg bawa anak di masjid, alhasil ibu2 itu rada nggak terima..bsknya nggak terlihat teraweh disitu, eaaaaa serba salah jg kalo uda kek gini

  22. Ooh… begini toh solusinya. Soalnya bingung juga, di sisi lain kan juga pengen mendekatkan anak dengan kegiatan ubudiyah. Tapi dari pada mengganggu ibadah orang lain, bener juga mending di rumah. 🙂

  23. mengenalkan anak pada mesjid itu bertahap…dimulai dari usia dini yaitu ketika mesjid dalam suasana kosong, kemudian isi satu dua orang (dewasa), sedikit penuh dst…
    teraweh adalah tahap paling akhir dan tinggi karena dia malam hari dan sangat penuh..bila langkah2 awal pengenalan masih gagal sebaiknya jgn dibawa karena yg ada malah dapat dosa karena mengganggu kekhusyukan jamaah lain…atau bisa ke pengabaian anak (nangis jerit2 dibiarkan).

    memang perlu mengenalkan mesjid tapi caranya juga harus smart, jangan bersikap egosentrik.

  24. Bener banget mba memang dilema 🙂 sy juga dulu pernah bawa anak susah jadinya untung cuma ga kuat duduk diem dengerin ceramah ga kaya anak2 lain yg lari2an bahkan diatas sajadah 😦

  25. Bawa anak, mau ke event apapun (plus ibadah) memang harus ekstra pengawasannya. Selama masih bisa dikendalikab, silakan lanjut. Tapi kalau kira anaknya bakal pecicilan sementara kitanya sembahyang, kayaknya mundur aja dulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s