Anak-Anak Biang Ramai di Masjid, Bagaimana Takmir dan Ortu Harus Bersikap?

Halo halo halo….

Bagaimana puasanya?  Semoga tetap lancar jayaaa 😀

Bagaimana ibadah tarawihnya? Udah bolong berapa?

Aduh, deeek. Yang namanya tarawih di masjid itu serba dilematis ya, apalagi buat buibu yang masih punya anak kecil. Di awal Ramadhan, Masjid di kompleks kami tuh FULL, jamaahnya membludak. So pasti, buanyaaaaak anak kecil yang jejeritan, lari-lari, pukul-pukulan, kepleset, jatuh…. dan…. NANGIS.

Mana mereka kalo berdebat tuh STEREO banget suaranya. Pak Imam tarawih aja sampe kalah, padahal udah pake mikropon.

Nah, semalam tarawihnya tuh sepiiiii krik krik. Jamaah perempuan palingan cuma 6 shof, itupun nggak full. Anak2 yang berlarian juga jauuuuh berkurang. Lagi-lagi muncul pertanyaan, ini apakah mereka DILARANG ke Masjid (oleh takmir) atau gimana ya?

Baca: Dilema Ajak Anak Tarawih ke Masjid

Jujur, aku juga kzl kalo denger bocah2 lari2an, mainan pintu masjid gedor2 dan geret kotak amal, ketika kita para jamaah lagi tarawih. Apalagi kalo denger suara GEDEBUG diiringi tangis bocah, itu rasanya hadeuuuh.

Tapi begitu jumlah kunyil berkurang jauuuh, kok rasanya “something missing”. Kok jadi ada yang hilang gitu lho.

Aku IG story-in kan di akun @bundasidqi … Aku minta pendapat teman2… sebaiknya apa yang dilakukan terhadap para bocah ini. Apakah seriously kudu dilarang? Betul-betul engga boleh ke Masjid dulu? Atau gimana enaknya?

Karena, sooner or later, kita para ortu kan pasti bakal meninggal. Lha kalo kunyil ini nggak dikenalkan dengan Masjid… nanti siapa dong yang bakal menghidupkan aktivitas di Rumah Allah ini?

 

Kuyyy, simak beberapa reply DM dari temen2 akoh

@noninge : Kalo buat saya sebenernya bukan melarang, tapi menghimbau ortu. AJARIN anak ADAB tentang sholat di Masjid. Karena cuma ajak ke Masjid tanpa diajarin ADAB ya jadinya ganggu. Karena kadang yang udah diajarin juga masih suka rame, namanya anak2. Tapi diajari sekaligus dipraktikkan, semakin lama akan berurang ramenya.

@furyy.mamabiam : Bingung jawabnya mba. Dalam satu sisi, kita ingin menumbuhkan cinta masjid sejak dini sama anak2. Tapi kadang suka ga khusyu’ dengan tingkah dan suara2 mereka.

@deteksi : Berdasarkan amatanku, sebenernya biang rusuk anak2 itu cuman itu2 aja. Yaitu, anak yang usil ngajakin temennya lari2. Kalo anak2 itu ga ada anak2 lain pada anteng.

Nah, mestinya, ORTUNYA ANAK BIANG RUSUH itu yang perlu diajak bicara, supaya bisa mendidik anaknya tertib jika ke Masjid.

@rizkiummukhanza : Menurut aku, Masjid hendaknya berperan juga dalam mengedukasi ortu bagaimana MEMPERKENALKAN ADAB sang buah hati untuk sholat di masjid. Misalnya, dengan menempelkan pengumuman singkat dengan judul :ADAB MENGAJAK ANAK KE MASJID” yang sudah dirangkum sehingga mudah dimengerti para jamaah.

Banyak ortu yang belum tahu, misalnya mengajak anak ke Masjid bisa menimbulkan kemungkinan besar terputusnya shof. Sehingga ortu hendaknya mengambil posisi sholat paling pinggir dan paling belakang, sehingga shof tidak terputus.

Dan saat sholat, ortu juga KUDU PEKA apabila sang anak meninggalkan shofnya, maka ortu harus segera merapatkan diri ke orang di sebelahnya.

***

Gimana menurut pendapat teman-teman? Boleh share di comment yaaaa 😀

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

7 comments

  1. Kalau di masjid tempatku tinggal, ada remaja masjid yang memisahkan jamaah khusus anak-anak dari jamaah dewasa, jadi ada remaja masjid yang jadi imam sholat khusus jamaah anak-anak. Dan tempatnya pun disendiriin/dibedakan dari jamaah dewasa.

  2. Kadang emang yang bikin rame temannya, namanya anak-anak ya pasti terbawa. Biasanya anakku suka cerita kejadian apa aja waktu di Masjid, disitu aku kadang nyelipin nasehat bagaimana seharusnya sikap kita saat di Masjid.

  3. Mbak Nurul, saya kok ga bisa komen pakai akun lainnya ya? aktifkan komen dengan kolom nama dan url dong mbaa.., masa komen pakai twitter mulu wkwkwkw..

    Btw baru baca postingan ini, dan tiba-tiba beruntung gak pernah ketemu suasana yang parah banget sampai imam kalah suaranya kayak gitu (ketauan jarang sholat di masjid ya saya, hahaha)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s