Enam Hari di Bandung

Ibu mertua saya (biasa dipanggil “Uti”) siap-siap berangkat Umroh. Yang “nraktir” beliau adalah adek ipar yang domisili di Bandung. Otomatis, daku ketiban amanah buat nemanin untuk cuss ke Bandung. Naik Argo Wilis, dengan waktu tempuh sekitar 12 jam! Hufttt, lama juga yhaaa hehe. Untunglah armadanya nyaman banget. Aku juga udah siap-siap aneka perbekalan, untuk memadamkan kelaparan selama perjalanan.

BANDUNG. Kota ini pastinya memantikkan aneka keindahan, baik dari makhluk-makhluk berwujud neng geulis, kuliner yang memanjakan lidah, dan destinasi wisata yang aduhai. Apalagi, rumah adek iparku nggak terlalu jauh dari Lembang. Hanya saja, aku datang ke Bandung di saat musim Liburan udah kelar! Hahaha. Jadinya, yaaa… mana mungkin daku minta dianterin ke Lembang? Mau jalan-jalan explore Lembang sendirian sebenernya is okay, hanya saja, seperti ada yang kurang getoooh 😊 Ya sudahlah, toh tujuan ke BDG kali ini kan, untuk sebuah misi mulia: Mengantarkan Uti ke Baitullah. Semogaaaaaa, segera ada undangan buat aku dan keluarga. Aamiin aamiiin ya robbal alamiin.

Btw, belakangan ini tuh I feel not so good. Gimana ya deskripsiinnya? Ya intinya aku ngerasa ada sesuatu yang salah di mind and soul gitu lah. Udah beberapa kali konsultasi dan terapi di Surabaya, tapiiii… kayaknya aku masih butuh “sesuatu” untuk membantu merilekskan pikiran yang njelimet.

Di Bandung, aku jadi keinget satu hal. The BARS. Beberapa kali, aku baca postingan bloggers tentang BARS, Access Consciousness, empowering people to know what they know.  

 Apa itu Access Bars? The Bars adalah therapy sentuhan pada titik kepala yang membantu meredakan pikiran yang meloncat-loncat, mengembalikan kita pada keseimbangan dan menciptakan kemudahan, kedamaian, dan rasa damai seperti halnya pada pijat, meditasi, bahkan lebih dari sekadar itu saja.

Salah satu rekan blogger yang juga praktisi BARS adalah Mbak Alaika Abdullah. Aku putuskan untuk kontak Mbak Al, dan request untuk di-BARS, di rumah saudaraku di Kawasan Geger Kalong, Bandung.

***

Ini kali pertama aku bersua Mbak Al. MasyaAllah TabarokAllah, orangnya cantiiiikk, modis, ramping, duh! Aku ga percaya waktu dia sebut umur de facto nya

“Masak sih, Mbaaaa? Kirain dikau masih 30-an gitu lhooo!”

Ofkorss aku pengin dong mengikuti jejak Mbak Al. Tetap cantik, di usia yang kian beranjak naik. Mbak Al memang rajin banget perawatan dan BARS ini salah satu cara doi merawat jiwa raga.

“No judgement, no conclusion, harus ikhlas ya…”

Begitu yang didengungkan Mbak Al sebelum memulai sesi BARS. Ada sejumlah titik di kepala yang jadi pusat BARS. Rasanya adeeeemm banget, ketika mbak Al meletakkan jari jemarinya di titik-titik tersebut. Apakah kayak dipijat atau totok wajah? NO! Enggak sama sekali. Tapi, entah kenapa, aku merasa ada sebagian racun/toxic dalam pikiranku yang berangsur-angsur lenyap.

Alhamdulillah….

***

Sayang banget, aku nggak bisa lama-lama di Bandung, karena kudu mampir ke Tangerang Selatan, dan tentu saja balik ke Surabaya. Tapi aku bersyukur bisa kopdar sarat faedah dengan Mba Alaika. Menjajal terapi BARS yang semoga bisa mendefragmentasi aneka “virus” yang selama ini bersemayam di pikiran/jiwa/otak.

Bandung selalu menjadi destinasi yang aku rindukan. Walaupun belakangan ini –sorry to say—di beberapa titik, Bandung tampak kian semrawut, toh, banyak hal yang menarik dari kota kembang ini. Jumat siang, aku janjian dengan Teh Evi Sri Rezeki. Tadinya kami mau meet up di Tahura, tapi lalu berubah ke Bandung Indah Plaza (BIP), dan geser ke kafe Ngopi Doeloe. Cerita banyaaaaaaakk banget, dan aku dapat insight super duper menarik, seputar “dokter umum” vs “dokter spesialis” hihihi.

Enam hari di Bandung rasanya kurang. Sebulan? Mungkin masih kurang juga  😀 Yang jelas, aloha Bandung, aku akan kembali, untuk mengusung cerita baru lagi. InsyaAllah.(*)

38 thoughts on “Enam Hari di Bandung

  1. alaniadita says:

    Bandung! Dulu jaman jaman baru hijrah Bandung – Jakarta, kudu banget ‘nengokin’ bandung minimal sebulan sekali, bahkan pernah tiap akhir pekan kesana. haha.

    Menginjak tahun ke-7 di Jakarta. Setaun sekali nginjek Bandung udah kek rezeki apa tau XD

    Bandung, serindu itu ya, Mbaaaaa.

  2. Dian says:

    Di bandung banyak penulis dan blogger kece ya mbak…
    Tahun lalu aku ke bandung juga nyenpetin krm tmn2 kelas literasi.
    Dan emang kok, bandung macet..
    Hehe

  3. bloggergunung says:

    Boleh dibisikin gak bayar bars berapa?
    Saya juga ingin sejak lama. Tapi blm bisa kemana-mana setelah kecelakaan tangan kiri patah.
    Kapan ke Bandung lagi? Sekalian ke Cianjur mampir hehehe

  4. Afifah Haq says:

    Welcone to Bandung, Mbak! Memang sih, di beberapa titik terlihat kumuh dan semrawut, tapi ga akan mengurangi kecintaanku sama Bandung. Hebe.
    Duh senengnya udah coba Bars bareng mbak Al.

  5. Pendar Bintang says:

    Beruntungnya dikau Mbak sudah berkesemoatan bertemu dengan Mbak Al dan juga mencoba BARS.

    Aku sudah beberaoa kali ini ingin cobain, sama salah satu kenalan tapi jadwal ga kena mulu. Aku inginnya belajar BARS karena ingin bantu healing Mama mertua, dan Bundaku sendiri biar mereka plong dg innerchild mereka.

  6. Gilang says:

    Wow mbanya udah mencoba BARS, aku ingin tapi masih belum terlaksana huehehe. Bener, aku juga pertama kali ketemu mba Al, yang tak bisa dilupakan modisnya, cantik dan awet muda :). Aku turuy mengaamiinkan isi caption yang foto mbanya sama teh Evi

  7. Eko Nurhuda says:

    Nama Bandung dan Bandung Indah Plaza di tulisan ini bikin pengen ke sana lagi. BIP ini musalanya keren banget! Seumur-umur belum pernah lihat musala umum di mal sekeren dan semanusiawi di BIP. Yang paling ngangenin sih sebenarnya makanan-makanan di pujasera seberangnya itu. Enak, murah-murah pula.

  8. Nchie Hanie says:

    Selamat menikmati kota Bandung yang panas. Whuaa ke Bandung cuma denger kabar aja, ga sempet ketemu deh Bun.
    Semoga next bisa janjian di pengkolan Lembang yaaa hahhaaa

  9. Elly Nurul says:

    Enam hari itu bagi aku dah lama mba hehe, biasanya aku kebandung 2 hari aja.. maka itu masih banyak banget tempat yang belum aku kunjungi selama dibandung, apalagi 1 tahun belakangan ini.. banyak banget tempat wisata dan kuliner baru di bandung huhu bangung emang bikin kangen ya

  10. Mugniar says:

    Waaah saya juga pengen banget bersua Kak Al dan Evi … eh pastinya dirimu juga Maak.
    Enak ya sudah merasakan bars? Alhamdulillah waktu ada pelatihan di Makassar, saya ikutan juga, direferensikan sama Kak Al.

  11. Eni Rahayu says:

    Bandung… jadi pengen ke sana lagi karena terakhir ke sana sangat singkat dan gak sempat keliling. Padahal pengen banget keliling bandung dan cobain kulinernya

  12. nurulsufitriblog says:

    Dilu aku sering ke Bandung Indah Plaza trus deket situ kan ada Gramedia ya. Aku urang sunda ti Bandung malah jarang ke sana. Macetnya luar biasa, tapi kulinernya manjain perut banget deh. Duluuuu FO2 banyak dg barang2 berkualitas dan murah2. Ga tau sekarang gimana hehehe 😘

  13. Evi says:

    Enam hari di Bandung banyak banget dapatnya ya Mbak. Dari di-bars yang mendatangkan kedamaian dalam pikiran sampai nobrol ngalor-ngidul dengan selebriti blogger Bandung 🙂

  14. Milda Ini says:

    Bandungm sudah beberapa kali ke bandung, tahun ini ada rencana libur lebaran ke bandung bersama keluarga, tapi kayaknya pending dulu sampai semuanya nyaman, mana terkendali

  15. Neti Suriana says:

    Bandung…, salah satu kota cantik di pulau jawa yang pengen banget dikunjungi. The BARS, duh penasaran pengen juga rasain sensasi terapinya.

  16. Rosanna Simanjuntak says:

    Aku juga pernah ketemu mba ALdan Nchie usai menghadiri Blogger Day 2018, kalau tidak salah.
    Lalu dibawa ke Lineation dan ketemu dokter David, ngobrolin tentang flek aku.
    Sempat menghadiri seminar juga.
    Cuma sesi Bar, saat itu belum sempat icip-icip eui.

  17. Larasati Neisia says:

    Iya Bandung sekarang udah semrawut. Tapi pas pandemi ini sih lagi sepi. HIhi. Kapan-kapan kalau ke Bandung kabarin dong mbak, siapa tau bisa meet up. Hehe.

  18. Eri Udiyawati says:

    Senengnya bisa liburan di Bandung menikmati BARS. Ketemu temen blogger pula, kan jadi makin seneng ya.

    Aku jadi semakin rindu dg Bandung. Sudah sangat lama aku tak main ke Bandung, semoga ada kesempatan.

  19. ira duniabiza says:

    wohooo asyik…. Jalan2 ke bandungnya jadi banyak hal ya mba. Bisa ketemu Mba Alaika dan Mba Evi. Pasti seru bisa ngalor ngidul ke mana2. Bandung emang ngangenin.. Ada banyak cerita di sana.. Love!

  20. Ugik Madyo says:

    Semoga segera bisa umrah sekeluarga ya Mbak. Aamiin.
    Mau berapa lama pun di Bandung nggak pernah cukup. Terlalu banyak tempat yang harus didatangi. Terlalu banyak tempat yang harus dikenang. Tzaaah. hahaha.

  21. lendyagasshi says:

    Aku pas kapan antri di BARS kuga belom kebagian, kak.
    Hiiks~
    Aku suka salut sama kak Al sama teh Nchie.
    Sungguh senang bisa mengenal blogger yang selalu positive thinking sehingga bisa menularkan kebahagiaan pada sekitarnya.

    Bandung lagii…
    Lagiii ke Bnadung…
    Asiik~

  22. Nurul Fitri Fatkhani says:

    Wah…kapan ke Bandung lagi, Mbak? Ke Bandung memang harusnya lebih lama lagi, supaya bisa muter-muter ke tempat yang menarik sambil kulineran.
    Namun saya juga gak menampik sih, ada beberapa sudut di kota ini yang mulai padat dan terlihat gak indah lagi

  23. Aprillia Ekasari says:

    Tdnya kami mau ke Bandung sblm anak2 mulai sekolah, tapi… hiks hiks
    Eh tibake lama juga ya di Bandungnya, sempet kopdaran pula sama bbrp temen di sana?
    Aku dari dulu ya penasaran apaan sih bars itu hehe. Moga2 pas ada kesempatan ke Bandung bisa hubungi mbak Al atau Mbak Nchie xixixi

  24. Uniek Kaswarganti says:

    Aku belum pernah nih secara khusus main ke Bandung. Dulu pas ke sana belum jadi blogger, jadi belum ada kenalan yang bisa diajakin nongki gitu. 🙂
    Kalau sekarang kan ada banyak blogger baik yang bisa diajakin ketemuan ya misal pas mereka sempat gitu. 😉

  25. evisrirezeki says:

    Mbak Nuruuuul… kangennya. Kapan aku ke Surabaya lagi ya ketemu Mbak? Semoga aja jadi doa. Aamiin. Selalu seru ngobrol sama Mbak 🤗

  26. Alaika says:

    Halo, Mbaaaaa. Aih, baca postingan ini langsung deh muncul visual saat kita berada di kamar itu… haha. Memberimu sesi bars, sambil ngobrol sebentar ttg si bocah. Hihi. Semoga setelah dibars itu, menjadi lebih enakan yaaaa.

    Yuk, kapan main ke sini lagi, biar sekaligan facelift!
    Atau tunggu aku main ke Surabaya? Etapi… ini kan masih pandemi yaaa? Huhu.

    Apakabar Sidqi, Mba? Smg sehat dan makin kece yaa. Love, love, and missed you!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s