Pensiun Ngeblog (?)

Seseblogger paporit + panutan + pujaanku (dan sejuta umat) mendadak pamit dari WA grup kami πŸ™ Alasannya, doi udah jarang ngeblog lagi. Kulihat blognya, apdet trakhir memang udah pertengahan tahun lalu. Tapiii, jujur (tanpa -ly) aku ngerasaaaa…. apa yaaa? Eman? Hampa? Suwung? Ga tau, rasanya ada yang ilang…..

Ketika daku mencoba menelaah (haishhh) mengapa doi memutuskan buat hiatus blogging, eh… beberapa menit kemudian sohibku berkirim WA. “Mbaaa, Alhamdulillah…. aku dapat job pertama blogging!” Whoaaa….. moodku auto berubah πŸ˜ƒ Yg tadinya mellow gellow, sekarang jadi bungah membuncah πŸ™‚Hidup memang se-paradoks itu ya. Some people decide to leave, dan yang lain super hepiii dgn kesempatan perdana.

***

Kalo ditanya, apakah aku juga kepikiran buat hiatus/pensiun ngeblog? Sampe hari ini, belum sih πŸ˜ƒ Ngga tau kenapa, tapi rasanya ngecuwis di blog itu opsi yg paling nyaman dan menentramkan πŸ˜›

Contoh sederhananya gini. Anakku kan sekarang masuk fase remaja yaa, yang you know lah…. remaja ini (sebagian) bener2 bikin stok sabar emaknya kudu di-upgrade dan di-top up πŸ™‚

Nah, kalo emosi udah memuncak dan pengin ngomel2 all the time…. yg daku lakukan biasanya:

(1). Diam, Istighfar, ambil wudhu. Pokoke, JANGAN ngoceh yg aneh2. Kuatirnya, pas emak cursing, pas malaikat lewat. Ngeriii πŸ™

(2). Menyingkir/ menjauh dari anak, dan…. buka BLOG postingan yg jadul-jadul. Aku lihat dan baca lagi, cerita hidup kami di masa lampau. Ketika anakku masih kecil, trus kami ngebolang ke Eco Green Park… atau, waktu dia kelas 4 SD, masih manis-manisnya, dan kami explore Taman Nasional Baluran.

Baca: Sensasi Eksplorasi Africa van Java

Ini SIDQI yang sama. Sidqi, anakku…. Yang duluuuu jaman masih bocil, super duper Qurrota a’yun, imut, dan ngga berulah.

Ini SIDQI yang sama. Hanya saja, mungkin sekarang, fase dan hormon yg bergejolak bikin ia “agak sedikit” berbeda.

Sooo…. kenapa saya mesti ngelangut dan melabeli diri sendiri sebagai emak yang gagal dan tak becus mendidik anak? πŸ˜ƒ Kemooonn mak! Grow up! Istighfar! Mengemislah pd Sang Maha Pemilik Semesta, agar Ia yg memberikan hidayah, dan membuka hati ananda. Lagi-lagi, saya buka postingan lama di blog… Tampak foto anakku yang ceria syalala…. tentu saja di masa kecilnya. Yah, begitulah πŸ˜ƒ Aku berhutang banyak pd blog, dan memori-memori yang terpatri di sana, insyaALLAH ini yang membangkitkan semangat, optimisme, dan rasa syukur yang menguar. All is well, Mak. All is well

So, walopun blogger panutan/idolaku memutuskan hiatus/berhenti ngeblog, insyaALLAH aku tetep sumangaaattt!

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

31 thoughts on “Pensiun Ngeblog (?)”

  1. tetap semangat mbaaakk….
    aku pun walo suka males nulis, tapi ga berarti mau brenti ngeblog, akhirnya nulis lagi – hiatus -nulis lagi, gituu aja terus πŸ˜€

  2. Aku juga lama ngga ngeblog nih Mba, ngga tau kenapa. Udah ngedraf tapi ngga pernah tuntas, trus lama-lama ya udahlah dibiarin gitu aja. Belakangan aku suka overthinking dan ujungnya ngga nulis apa-apa. Tapi berusaha tetap setia sama blog😊.

  3. Yah.. bingung sebenernya gimana bs pensiun ngeblog.. hehehe.. klo blognya pure kerjaan mungkin begitu ya.. cuma kalau ada unsur hobi, mungkin istilahnya terlupakan.. hehehe

  4. Karena saya newbie dalam dunia blog maak nah niat menulis di blog buat catatan numpang simpen kayak buku diary jaman SD atau SMP duluu.

    Seruu buat kenang2an kelak sudah tua hehehe

  5. Beliau memutuskan berhenti ngeblog, pasti juga sudah melalui pertimbangan mbak. Bisa jadi ada yang lebih diprioritaskan. Jadi ya, mari kita hormati keputusannya itu.

    Saya sendiri malah mempersiapkan blog untuk menghadapi masa pensiun mbak.

  6. Jadi penasaran nih sama blogger idolanya mba nurul. hidup memang semengejutkan itu ya. ada yang pergi, ada yang datang. Sebagai blogger yg ngga baru-baru banget aku juga masih belajar hingga saat ini.

  7. Mba kan aku jadi kepo siapa blogger favorit mba itu. Kayaknya beliau blogger senior ya 😍. Mungkin beliau jarang aktif lagi ngeblog karena ada sesuatu yang lebih diprioritaskan ya. Apakah dapet kerjaan di dunia nyata, atau pengen lanjut kuliah lagi atau ada kesibukan baru di dunia nyata. Waalhualam ya. Aku juga ngga tahu sampai kapan aku akan aktif ngeblog 😊. Ahhh kita memang ngga tau apa yang akan terjadi ke depannya ya. Apapun itu semangat dan bahagia dengan pilihan kita masing2 ya. Ahhh walau bgtu tetap aja ada prsaan sdih ya klo blogger yg kita favoritkan itu pergi

  8. Saya yakin keputusan yang diambil sang idola pasti yang terbaik baginya, mbak. Kadang kala kita emang harus memilih mana yang harus diprioritaskan.

    Tetap semangat ngeblog! Padahal akunya juga kadang-kadang aja update, hiks!

  9. Mbak Nurul jangan pensiun dulu
    Aku suka membaca tulisan mbak Nurul di blog
    Rasanya seperti sedang ngobrol bareng mbak Nurul
    Butuh belajar aku, biar bisa nulis semengalir mbak Nurul

  10. Ngeblog itu banyak manfaatnya buatku. Ya buat stress released, curhat colongan, menyalurkan minta dan bakat terpendam, dan yang paling penting berbagi pengalaman yang tidak seberapa ini sekaligus sebagai pengingat di masa tua kelak. Maklum, aku ini sukanya menyimpan banyak kenangan. Tak sanggup rasanya kalau harus berhenti ngeblog yang artinya membuang banyak kenangan hehe..

  11. Dulu banget aku sempat hiatus ngeblog. Alasannya, ya karena emang keadaan yang kurang memungkinkan. Padahal kalau dipikir, nulis itu bisa jadi salah satu cara buang rasa stress. Gak nyesel karena sekarang jadi semangat. Kalau betulan berhenti dan gak balik, aku gak pernah bayangin sampai situ

  12. aku juga nggak mau berhenti ngeblog, mbak. kalaupun nanti ada kondisi yang membuatku nggak bisa rutin ngeblog lagi kuharap itu nggak berlangsung lama. pengennya bisa ngeblog sampai tua malahan. heu

  13. jujur-ly… aku juga saat lagi super hectic sama kegiatan kantor dan blog jadi berdebu biasanya baca2 postingan lama mba, teruatam tulisan soal anak-anak. Duuh aku tuh terhibur sendiri dan ngelihat mereka ternyata bertumbuh yaa..aku sudah sejauh ini membersamai mereka gitu…jadi bersyukur aja pernah menuliskan kisah menjadi ibu di masa anak2 masih krucil. Klo hiatus mungkin krn dipaksa keadaan abkal terjadi tp klo pensiun kayaknya aku ga dulu deh hahaha.

  14. Berarti bukan aku blogger panutannya si Mak Nurul.
    Hahaha.
    Soalnya aku, Insya Allah akan tetap nge-blog. Insya Allah.

    Memang aku akui kadang mood masih up and down, tapi belum sampai memutuskan pensiun.
    Apalagi kalau pas dapat email dibayar dollar. Bruakakakaka.
    Semangat kencaaang lagi!

    C’mon Mak,
    Stay blogging, stay cool!

  15. Dari kapan hari aku penasaran siapa sih yang pensiun? Hehe, kepo. Jujur kalau jenuh sih oernah ya, Mungkin karena keseringan nulis berbayar jadinya kayaknya dikejar-kejar deadline mulu. Heuheu. Di satu sisi seneng dapat cuan. Di sisi lain jadi kadang ada tekanan. Makanya 2022 ini mau banyakin curhat lagi. Biar banyak kenangan yang bisa dibaca berulang.

  16. Ambil waktu aja dlu ya mbak kl memang harus ngurus bocil, siap atau nanti kangen balik lagi untuk ngeblog.
    Tapi kalau memang sudah memutuskan untuk pensiun mungkin banyak kesibukan lainnya ya.
    Saling menyemangati kl gitu kita biar ga penisun ya

  17. wah kenapa pensiun? xD mungkin hanya berhenti sementara, sedang jenuh atau sedang padat aktivitas di dunia nyata, hehe.. semoga bisa kembali menulis ya beliau, kembali berbagi cerita dan inspirasi ^^

  18. Well keputusan beliau untuk pensiun patut dihargai karena memang mungkin mencari tantangan baru di bidang lain? BTW baca paragraf-paragraf akhir jadi ingat perkataan Annisast bahwa dia ngeblog untuk dibaca di masa depan, ya alias sekalian jadi diary online.

  19. Wah siapa tuh yang pensiun ngeblog? Memang sih tergantung masing-masing orang ya mungkin lelah, mungkin ingin coba hal baru, semoga kita tetap semangat berbagi lewat blog ya

  20. Maju teruuus Mba Nurul!
    Iya ya akupun kalau abis bertarung sama anakku, lihat foto dia waktu kecil trus kayak meleleh lagi. Anakku lucu, manis, dan masih anak-anak yg emosinya sedang belajar stabil. Yaa begitulah.

  21. iya mba, bagi aku blog ga cuma karena cuan atau endorse. Lebih kepada aku bisa menilik lagi cerita cerita jaman lalu nanti saat ku lanjut usia. Blog bagiku adalah album hidup yang bisa diakses kapan saja, dimana saja, pakai device apa aja. InsyaAllah nggak bakal ilang kayak kalau kita nyatet di buku harian. Jadi, buatku blog emang seberharga itu dan insyaAllah aku ga bakal berhenti menuliskan semuanya di blog. Yuk mba semangattttt

  22. Tahun kemarin saya juga jarang ngeblog. Tapi kalau kepikiran untuk berhenti? Keknya belum, deh. Masih butuh nulis buat healing soalnya, hihi. Hayuk, tetap semangat!!! πŸ˜ƒ

  23. semangat mba Nurul, dulu aku sempet hiatus mbak kalau ga salah setahunan lebih
    awalnya karena nggak sempet mo nulis, tapi sempet blogwalking, alhasil blog sendiri yang nggak pernah update tulisan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: