Ortu ABG atau Remaja Harus Sering Top Up Stok Sabar :)

Sebenarnya, tiap fase tumbuh kembang anak punya challenge/ tantangannya masing-masing. Ketika anak masih bayi, udah pasti ortu kudu kuat melekan. Karena bayi masih bingung konsep pagi, siang, malam. Apalagi kalau bayi tidur dalam kondisi tidak pakai diapers, so… emak dan bapak kudu bergantian gantiin popok deh πŸ™‚

Masuk usia PAUD, playgroup, TK, adaaaa aja tantangan yang kudu dihadapi ortu. Gerakan Tutup Mulut (GTM) alias bocah yang picky eater, bodi yang segitu-gitu ajaaaa, alias kurus miwing, sementara emaknya menggendatsss (sampe dijulidin sodara saban Lebaran, been there! πŸ˜› ) Atau ketika bocah tantrum manakala pengin sesuatu di mall, tapi emak keukeuh pengin ajarin financial planning sejak dini. So, yeahhh… begitulah tantangan yang kudu ditaklukkan, manakala kita mengemban amanah sebagai orang tua.

Daaannn…. segala tantrum itu ga ada apa-apanya, dibandingkan dengan… aneka challenge ketika anak beranjak remajaaaa! Dhuaaarrr πŸ™‚ πŸ™‚

Hormon remaja super meledak, ditambah aneka perubahan fisik, yang somehow bikin mereka ngerasa kurang nyaman. Misalnyaa nih, jerawat mulai bermunculan. Ortu sering anggap isu jerawat ini sebagai sesuatu yang sepele. Padahal, di benak remaja, jerawat ini BIG Issue!

Dah, intinya banyaaaakk hal yang kayak beda Point of View banget gitu lho. Ortu ngerasa A, remaja ngerasa Z. Jauuuhhh banget dah bedanya. Tak pelak, friksi mulai bermunculan. Debat antara remaja dan ortu jadinya tidak terhindarkan. Udah gitu, ortu kan biasanya juga dapat beban stres dari kerjaan di kantor, atau mungkin problema keluarga besar. Wis komplet wisss πŸ˜€ Beneran deh, kalo ditabokin ujian dari banyak hal tuh, rasanya pengin garuk-garuk aspal πŸ™‚

One thing for sure, menjaga kesehatan mental itu pentiiingggg banget ya. Mental siapapun, baik mental anak, maupun mental ortu.

Yang jelas jangan sampai fase bertumbuhnya anak jadi remaja justru membuat mental ortu acakadut. Tipsnya? SABAR. πŸ™‚ Sabar dan sholat, senjata kaum beriman.

Spesial buat Bunda, selalu hati-hati menjaga lisan. Jangan sampai mengeluarkan kalimat yang bakal kita sesali di kemudian hari. I know, it’s hard… karena ego tuh mendesak kita untuk merepeeeettt pengin meluncurkan aneka kata pedas lantaran perilaku remaja yang yeah begitulah

Sabaar.

Sabaaaarrrrr.

Sabaaarrrrrrrr.

Dah πŸ™‚

Kalau emosi dirasa masih menggelegak, ambil wudhu, gelar sajadah. Curhat pada Sang Pemilik Kehidupan. Yakinlah, bahwa Allah memberikan ujian tidak melebihi batas kemampuan hamba-Nya.

All is well.

This shall too pass.

Kemudian, kalo dirasa masih mangkel dengan tingkah anak remaja, yuk lahh… kita buka lagi koleksi foto zaman anak masih kecil. Iya dong, foto dan aneka tulisan di blog itu kan ibarat Kamar Kenangan untuk kita. Yang auto bisa membuat kita bergelimang syukur, “Oh…. anakku pas kecilnya lucu dan sholih(ah) banget yaaa….InsyaAllah dia akan segera kembali ke karakter aslinya (fithrah) jadi putra qurrota a’yun (penyejuk mata)…”

Ga usah bertanya-tanya “WHY ME” kenapa kok (sepertinya) aku doang yang tertimpa ujian ini. Heiheiheeiii, percayalah, tiap orang punya ujiannya masing-masing. Hanya saja kita engga tau detailnya cem gimana. Ya udin, gosah merasa jadi orang paling menderita sedunia, owkaaayy.

So, yuk lah, kita mengenakan jubah SYUKUR, Optimis, berserah diri (tawakkal) sekaligus yakin dan percaya bahwa Allah akan memperbaiki semua urusan kita. Dan menjadikan kita selamat plus bahagia dunia akherat. Itu kan, ultimate goals-nya? (*)

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

23 thoughts on “Ortu ABG atau Remaja Harus Sering Top Up Stok Sabar :)”

  1. Kalau secara emosi memang pas anak di awal umur belasan tahun itu yang makan ati, sih. Kalau udah 15 tahun ke atas kayanya udah mulai bisa diajak ngomong “waras” ha ha ha…

  2. Setiap masa pasti ada fase yang berbeda-beda. Tinggal gimana cara kita menghadapinya saja ya mba. Dan tiap tiap anak mengalami cara yang juga berbeda. Jadi tak bisa disamaratakan. Itu pengalamanku, mba πŸ™‚

  3. Memanglah memutuskan untuk punya anak itu harus dipersiapkan sebaik mungkin ya mental dan fisik juga karena challenge-nya sepanjang masa. Semangat dan sabar selalu buat para ortu dan calon ortu! >> yang ini ngomong buat diri sendiri. Hahaha.

  4. Pas banget sama aku nih hahaha πŸ˜€ Anak2ku berusia 14 dan 16 tahun yang lagi gemes2nya wkwkwkw. Memang ga mudah ya punya anak remaja zaman now. Beda2 tipe deh, kalau si sulung agak tertutup, kudu digali ngubrul2. Beda dengan si bungsu tanpa kita tanya udah nyerocos dualuan. TFS mbak Nurul.

  5. Yoi mbak. Selalu ada tantangan di tiap tahapan kehidupan.
    So stock sabar jangan pernah berhenti di top up πŸ˜€

    Semoga kita semua berhasil meraih hidup bahagia dunia akhirat. Kalau tidak berhasil di dunia, untuk akhirat harus berhasil.

  6. Duh anakku masih 7 tahun aja emaknya udah kepikiran nanti gimana kalau ngambek pas remaja, sekarang aja suka ngambek wkwkw.. bener-bener makin gede anak harus makin kuat doanya ke Allah, minta tolong terus.. makasih mak sharingnya…love

  7. Terima kasih telah menguatkan bun…
    Bismillah siapim stok.sabar nih anakku yg gedhe mulai ABG, mulai ga PD kalau jerawat nongol,.ga PD krn badan kecil.ga tinggi dkk dahh….

    Semoga mampu melewati ujian menghadapi anak ABG Bismillah 🀲🀲

  8. Aku belum ada anak, tapi Keponakanku dari berbagai usia dari yang batita sampai remaja ke dewasa. Jadi ya memang stok sabarnya kudu banyak. Sadar diri kalau mendidik mereka ya sesuai zamannya yang jauh beda dengan zaman kita dulu

  9. Drama mengasuh dan mendidik anak itu tak akan ada habisnya. Dan saya sedang di fase anak balita. Yang sudah mulai memilih makanan, lagi seneng ngeberantikin rumah, mainan, dll

    Stock sabar emang kudu banyak.

  10. Kok bener sekali, relate banget sama saya yang sedang mendampingi anak solehah yang sudah jadi abg nih. Masya Allah

  11. Iya mbak, kadang orang lihat kita yang punya anak abege, kayaknya udah gak rempong karena udah gak ada krucil. padahal mah tantangannya sama saja yaa. kudu banyak stok sabar. sepakat banget dengan artikel ini mbak. thanks yaa.

  12. Semua orang pastinya harus punya stock sabar yang banyak. Terutama orang tua yang ngurusin anaknya yang nasih kecil. Jangankan masih kecil udah sekolah pun suka ada aja hal yang mereka buat

  13. Aku lebih cepet marah pas anak-anak masih balita, kak Nurul..
    Kalau sudah besar, alhamdulillah… karena anak-anakku perempuan semua kali yaa..
    Jadi bisa diajak mellow-mellow-an sama Mama. Meski melihat sang kakak yang kini mulai beranjak remaja, sehingga sudah punya pendapat sendiri dan “warna” yang ingin diakui.

    Orangtua kudu legowo..

  14. begitulah Mbak Nurul, saat anak balita merasa ampun yaa cobaan berat banget
    trus giliran anak tumbuh kembang usia sekolah udah beda lagi tantangannya, nego mulu, debat mulu
    pas remaja makinlah menguji kesabaran
    sabar … nulis jurnal syukur setiap hari, berdoa minta kekuatan dari Allah.

  15. duh anakku masih balita aja aku kadang berasa emosi banget sama kelakuan mereka, mbak. semoga aja nanti kalau anak-anakku remaja aku bisa lebih sabar dan memahami mereka sehingga tahu cara menghadapi perubahan yang ada pada diri anak-anak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: