Pengalaman = Guru Terbaik; 2020 = Guru Killer buat Kita Semua


Jika pengalaman adalah guru terbaik, maka, tahun 2020 adalah guru killer/mentor galak yang sering banget kita benci, tapi heiii, beliau telah mengajarkan banyak hal pada kita. Seperti siapa? Yap, seperti Han Ji Pyeong, si lesung pipi yang galak, sarkas dan cursing everybody dengan matanya yang ulala itu 😀

Galakin aku Mas Ji Pyeong, galakin akoooohh
Continue reading “Pengalaman = Guru Terbaik; 2020 = Guru Killer buat Kita Semua”
Advertisement

Kamu Tim #DominanMaskulin atau #DominanFeminin ?

Kamu Tim #DominanMaskulin atau #DominanFeminin ?

Hufttt, ternyata menyenangkan banget yak ikutan program One Day One Posting ini. Gimana kita kudu meluangkan waktu, buat mikir postingan yang sesuai dengan tema… padahal di saat bersamaan, rumah riweuh bin rempong, karena bapak mertua saya baru saja berpulang, Ahad 11 Februari lalu. Mohon doa ya, semoga amal ibadah bapak mertua diterima di sisi Sang Maha dan beliau dimasukkan ke dalam surga-Nya. Aaamin aamiiin ya robbal alamiiin…

Ini saya lumayan pontang-panting cari waktu biar bisa posting haha. Jadi, harap maklum yak, kalo postingan di atas tanggal 11 tuh, kayak sekedar curhat saja (laaahhh, emang biasanya situ juga doyan curhat, bukaaaan qiqiqiq)

Tema kali ini adalah membedah sifat diri sendiri, seberapa maskulin atau seberapa femininkah diri akyuu.

Baiklah. Aku yakin, setiap orang pasti punya kepribadian yang unik, beda antara satu manusia dengan manusia lain.  Takaran maskulin dan feminin juga beragam. Gitu juga dengan @nurulrahma. Kalo ditanya @nurulrahma hari ini, dengan @nurulrahma sekian dekade yang lalu (eh ladalaaah, tuwir amat buuuk) tentulah kadar maskulin-feminin itu berbeda. Demikianlah.

***

Tahun 2004, aku tuh kerja jadi reporter di Liputan 6 SCTV. Tugasnya adalah: meng-cover berita APAPUN di Kawasan Surabaya dan sekitarnya. Apapun ini, mencakup berita: ekonomi, lifestyle, bisnis, politik, termasuk…. kriminal. Kalo sekedar gelar perkara misalnya maling ketangkep, atau bandar narkoba dibekuk polisi gitu sih gampil surampiil. Yang “horror” itu adalah…. Ketika aku kudu meng-cover berita: Ditemukan Mayat Korban Pembunuhan. Atau Jenazah Korban Tabrak Lari dalam kondisi yang euwwwwww…..

Sekedar info, aku tuh TAKUT lihat darah. Pas kelas 3 SMA, aku pernah ikutan psikotest, dan oleh bapak psikolog senior, aku disarankan masuk Fak Kedokteran Unair. “Enggak, deh. Saya ngga mau masuk kedokteran. Biayanya mahal… kuliahnya lama dan berat…. Aku takut nggak kuat. Udah gitu, aku nggak berani lihat darah. Ntar kalo mau praktikum, trus aku pingsan, gimana?”

HAHA. Alesyaaaaaan.

Nah, terbebas dari takdir daftar jadi dokter (demi ga lihat darah), ternyata aku terjebak ke takdir berikutnya: Lihat darah manakala liputan criminal. Ya gitu itu deh, Namanya jodoh. Sekuat apapun kamu menghindar, kalo emang takdir jodohmu itu, ga bisa nolak sama sekali dah.

DSCF7761
Kalo Liputan Simulasi Keamanan ala Terminal Teluk Lamong gini sih, eikeh demen bangeeeettt

Awal-awal liputan, jantungku berdentum kencang. Aku kerap sembunyi di balik punggung cameraman…. dan aku lihat penampakan si mayat yang menggetirkan….dari viewfinder kamera yang dibawa sohib cameraman-ku ituh!

Hihi. Sampai bapak2 penjaga kamar mayat sering nge-bully, ”Loalaaah, mbak reporternya takut! Ayo mba, lihat langsung bandengnyaaa!”

–FYI, dulu polisi-petugas kamar mayat-wartawan sering pake istilah ‘bandeng’ untuk menyebut mayat yang meninggal dalam kondisi tidak wajar (pembunuhan, bunuh diri, dll). Aku sampe rada males makan ikan bandeng, gegara hal itu. Padahal, sebelumnya aku pecinta aneka olahan bandeng BANGET!—

Lama-kelamaan…. Karena aku bergaul dengan banyak laki (mayoritas kameraman itu cowok kan?) ya aku ketularan sisi maskulin mereka. Gaya bercanda, cara ngomong, pola pikir, wis… pokoke aku asyique-asyique wae cangkrukan ama para laki. Kecuali….. aku ngga suka kalo mereka ngrokok klebas-klebus… atau mulai bercanda dalam konteks porno. Waah, BHAY deh kalo gitu mah.

Yang menyenangkan dari pergaulan dengan para laki adalah… mereka jarang Baper. Apa-apa langsung diomongkan saat itu juga. Kalo ada tingkahku yang bikin mereka sebel, ya langsung disampaikan. Nggak pake acara ngerasani/ nggosip di belakangku…. Trus aku denger laporan dari Mas Y kalo Mas A sebel ama aku. (tapi nggak semua cowok kaya gini juga sih. Ini tipikal cowok yang ada di ring 1 *halah* lingkaran pergaulanku)

Jadi semuanya serba open-minded. Sikap maskulin juga membuat aku lebih berani. Termasuk, berani lihat mayat! Wawww, ini “prestasi warbiyasak” nih!

Sikap maskulin juga bikin aku sama sekali nggak takut pas kudu liputan naik helicopter tempur (walau rasanya kayak mau muntah), melakukan doorstop berusaha wawancara Presiden RI waktu itu (dan lenganku dicakar oleh Paspampres yang lagi bertugas), termasuk ngetrip ke Singapura dan Malaysia (GRATIS! Hihihi)

Baca: Traveling Gratis ke Singapura dan Malaysia 

Intinya….. aku berterima kasih bangeeeettttt sama teman2 laki yang udah men-support dan bikin jiwa jurnalisku keluar!

THANKS MUCH!

Tapi gimanapun juga… aku kan perempuan yeee. Kudu seimbang lah. Kalo terlalu maskulin, ntar ane dikira cewek jadi-jadian. Haha. Sisi feminin ini mulai muncul, setelah aku resign dari Liputan 6. Waktu itu, aku pindah ke sebuah korporasi multinasional, yaitu pabrik rokok, haha! (lesson learnt: kita nggak boleh TERLALU benci sama sesuatu hal/ orang. Karena boleh jadi, kita bakal ketulah/ kualat, dan malah kerja di industry produk yang kita benci ntuh)

Di pabrik rokok itu, aku mengemban tugas jadi Public Relations. Jangan bayangin aku kudu tampil cantik, elegan menawan dengan make up on point yak. Aku emang jaraaaang banget dandan… tapi sifat feminin itu muncul lewat cara aku memperlakukan para klien. Dalam hal ini, klienku adalah para wartawan, yang juga sohib-sohibku zaman liputan, haha!

Intinya, walau kita udah bolo plek, bukan berarti aku bisa bersikap sakarepe dewe. Kudu professional banget, karena PR kan membawa nama perusahaan, yes. Jadinya, tiap bikin media gathering/ briefing, ataupun media tour sampai ke luar kota… aku selalu berupaya untuk ‘forever nice girl’ gitu lah di depan mereka.

Nah. Itu cerita bertahun-tahun lalu. Kalau hari ini? Yaaaah, kedua sifat itu pasti masih melekat pada diriku. Kadang aku #DominanMaskulin. Tapi di lain waktu, aku juga menjelma jadi #DominanFeminin.

Kalau teman-teman, gimana? Tim #DominanMaskulin kah? Atau justru tim #DominanFeminin ?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Terima Kasih Tak Terhingga buat Guru/ Dosen/ Mentor Bahasa Inggrisku

Sudah bukan cerita baru kalau banyaaaak banget aneka mata pelajaran di sekolah yang ternyata sama sekali enggak kita pakai di dunia nyata. Padahal, buat bisa lulus pelajaran ntuh (dapat nilai minimum) dibutuhkan kerja keras, darah dan air mata perjuangan lho. Eh la dalaah… ternyata fungsinya nyaris kagak ada.

Kalau dalam kasus saya, pelajaran Fisika. Aduduuh, begitu jam Fisika, udah jelas perut saya mules tarakdungces! Rasanya grogi banget kalo disuruh ngadepin aneka rumus yang rentan bikin kerontokan rambut mendadak.

Udah gitu, zaman SMA, salah satu guru Fisika saya angker-angker lucu. (lho??) Iya, kombinasi yang sungguh ajaib yak? Beliau tuh sebenernya kocak, ikrib banget ama para murid, dan sangat mampu menjelaskan keruwetan materi Fisika dengan Bahasa dan gaya yang mudah dipahami. Tapiiii… kalo kita kagak bisa ngerjakan soal, atau kita datang telat masuk ke kelasnya…. phewww… siap-siap dipermalukan di depan khalayak ramai, haha!

Zaman dulu, mana berani kita protes atau ngelawan guru? Pokoke manut dan hormat grak. Beda ya dengan zaman sekarang, duh… masih sedih banget dan nggak habis pikir, kalau baca berita tentang murid yang mukulin gurunya di Sampang Madura itu.

Eniwei… beberapa pelajaran seolah tidak memberikan benefit apapun dalam hidup. Meskipun begitu, saya yakin ada hal-hal lain yang tetap berfaedah dong.

Dalam kasus saya… pelajaran Fisika-nya (dan segabruk rumus yang pating njelimet kuwi) enggak diaplikasikan dalam hidup sehari-hari. Tapiii…. Gaya mengajar si Bapak guru, sedikit banyak membentuk karakter para muridnya. Kami jadi terbiasa berhadapan dengan tipikal orang yang ngeri-ngeri sedap gitu, ye kaaan. Trus, gimanapun juga pelajaran sains dan hitung-hitungan macam Matematika, Fisika dan Kimia itu, mengajarkan kita untuk jadi pribadi yang teliti dan nggak sembrono. Jadi kalau mau Cek Tagihan Listrik PLN  kita nggak salah pas baca dan lihat angka-angkanya, gitu lho.  

Next, kalau ditanya pelajaran apa yang benar-benar BERMANFAAT BANGET dan banyak diterapkan dalam kehidupan? Sudah tentu saya jawab….Bahasa Inggris!

Saya ini produk edukasi tahun 1990-an. Materi Bahasa Inggris baru diberikan ketika duduk di bangku SMP. Dan… rasanya langsung jatuh cinta banget ama materinya!

Saya ngga keberatan ditugasi buat menghafalkan bentuk irregular Verb, ataupun segabruk tenses yang (mau tidak mau harus kita akui bersama) lumayan njelimet juga.

Apalagi, waktu duduk di bangku SMA, saya kan aktif di organisasi reporter pelajar Surabaya Post. Beberapa rekan saya (yang berasal dari sekolah lain) Bahasa Inggris-nya cas-cis-cus banget tuh! Udah kayak air mengalirrrrr aja, nggak pake mikir. Nah, @NurulRahma  masa remaja kan kompetitif banget yak 🙂 Wis piye carane, saya juga nggak mau kalah dengan kepiawaian mereka.

Trus, karena skor Bahasa Inggris di raport lumayan menggembirakan, saya ditunjuk buat mewakili sekolah buat lomba debat kepemudaan PAKAI BAHASA INGGRIS! Nah lho. Kalau sekedar ngomong menyuarakan isi hati pakai Bahasa Indonesia mah gampiiil. Lah ini, Bahasa Inggris booo! Dan…. para peserta (utamanya yang berasal dari SMA Swasta favorit) mereka punya skill deliver their opinion yang super-duper awesome!

Bisa diduga, saya pulang tanpa membawa trofi kemenangan.

Duhh… makin penasaran dan semangat dong, buat belajar Bahasa Inggris. Biasanya lewat lagu-lagu masa itu… saya berburu lirik lagu di majalah GADIS, atau kalau ada teman yang punya kasetnya, saya catat deh liriknya dan dihafalin! Haha. Gitu deh, perjuangan yang sampai titik darah penghabisan, demi bisa meng-upgrade skill berbahasa Inggris.

Lagu-lagu zaman itu apa aja ya? Yeah, seputar boyband macam Westlife, Boyzone, NSync dan penyanyi cewek kayak Britney Spears, Mandy Moore, Christina Aguilera, gitu- gitu deh. Trus, ada sahabat saya yang punya CD/DVD film banyaaaak banget. Biasanya kami nonton pilem-pilem bule itu, yang ada subtitle Bahasa Inggris. Kayak gitu-gitu deh belajarnya.

Udah pasti, belajar Bahasa asing manfaatnya terasa everlasting. Yang jelas, zaman SMA, skill berbahasa Inggris itu saya manfaatin kalo mau ngecengin bule, haghaghag

CHRISTOPHE-2

Baca: Terobsesi Bule

Dan, kalo pas ke luar negeri, udah pasti, kita sebaiknya punya skill berbahasa Inggris. Pas ke Thailand, memang tidak banyak sopir taxi/ penjaga toko yang bisa berbahasa Inggris. Biasanya transaksi dilakukan pakai kode-kode angka di kalkulator. Suatu ketika, saya belanja ke toko T-shirt di kawasan Asiatique. Penjaga tokonya piawai berbahasa Inggris. Waaah kesempatan deh, buat minta diskonan qiqiqiqqi. Lumayan lho, selisih  baht yang kita bayarkan (kalau dirupiahkan) bisa banget dipakai untuk Bayar Tagihan Listrik PLN 

Ada lagikah cerita lainnya? Yeeeepp, waktu itu kami sempat nyaris ketinggalan pesawat di Bangkok Thailand (pas mau pulang ke Indonesia)

Baca: Nyaris Ketinggalan Pesawat di Bandara Thailand

Hamdalah… dengan bekal skill Bahasa Inggris, kami bisa melewati rintangan yang menghadang, dan bisa naik Air Asia tanpa kurang suatu apapun, plus sampai di Indonesia dengan lancar jaya aman Sentosa!

selfie 1
Rombongan tourist asal Indonesia yang empat di antaranya nyaris ketinggalan pesawat. Eh si Indah dan Yogi tuh  getting married lho! Di foto ini, mereka berpose mengapit diriku. Haghag… auraku emang mak comblang partikelir banget 😀 

 

Skill Bahasa Inggris udah pasti dibutuhkan kalau kita berada di forum internasional. Misalnya di forum Google Local Guides Summit. Atau,  kalau teman-teman mau kerja di multinational corporation, udah pasti WAJIB BANGET menguasai Bahasa Inggris.

Teman-teman pada aktif berkontribusi memberikan review dan foto di Google Map, kan? Nah, mulai sekarang, asah kemampuan Bahasa Inggris! Carilah partner yang bisa diajak diskusi dan ngobrol in English. Jangan takut diketawain. Jangan takut dianggap sok kebarat-baratan. Soale, Bahasa itu kan masalah terbiasa atau enggak… dan kudu banget dipraktekin. Kalau kita saban hari cuma ngobrol dan bicara dalam Bahasa Indonesia, ya nggak heran, kalau kita gape banget dan menguasai Bahasa ini.

Baca: Pergi Gratis ke Amerika bareng Google, Gimana Caranya?

 

IMG_0634
Mau ngecengin ngobrol sama pengamen di Amrik? Ya kudu bisa bahasa Inggris!

Coba deh, amati teman-teman yang masuk pesantren, misalnya di Gontor Ponorogo. Bahasa Inggris dan Arab mereka jagoan banget, karena (correct me if I’m wrong) setahu saya mereka bakal didenda sama ustadz/ah kalo ketahuan ngomong pake Bahasa Indonesia.

Baca: Dilema Pondok Pesantren

Daaaaan… kalau kita terbang ke lain benua, udah pasti pramugari/a nya kan bukan orang Indonesia. Ya kita kalo request atau nanya sesuatu, pastilah pake Bahasa Inggris. Tempo hari, kami, para peserta Google Local Guides summit, naik maskapai Singapore Airlines. Penerbangannya lamaaaa banget, sekitar 20 jam, itupun pake transit di Singapore dan HongKong.

Aku kan gampang laper dan haus ya sist. Walaupun udah dikasih jatah makan 3 kali (plus snack) di pesawat, terbang dengan durasi amat lama tuh bikin cacing-cacing di perut terkaing-kaing *halah. Nah.. untungnya aku duduk di bangku yang deket banget ama pantry pesawat. Jadi, tiap sekian jam sekali, aku samperin tuh para fligh attendant yang ada di situ, sambil nanya, ”Do you have some coffee?”

Service Singapore Airlines emang juaraaak! Aku minta kopi doang, eh, sama dia ditambahin bonus apel, pisang cavendish, cokelat, dan snack macem kacang plus biscuit yang lumayan banget jadi ganjel!

“Ouwww… thank you very muccchhh!”

Dan… dengan bekal Bahasa Inggris juga, kita bisa nanya ke resto/ kafe yang kita tuju. Saya muslim. Saya tidak makan babi, alcohol, wine, dan minyak babi… semacam itu deh. Makanan/minuman mana yang harus saya hindari? Dan mana yang bisa saya konsumsi?

Kita juga bisa numpang sholat di toko lho! Udah pasti, ngobrol dengan owner tokonya pake Bahasa Inggris

Baca: Ngetrip ke Amerika, Gimana Sholatnya

See? Buanyaak banget manfaatnya! Izinkan saya berterima kasih kepada para guru di SMP 17, SMA 16 Surabaya, kampus ITS dan Unair yang sudah men-deliver ilmu jariyah mereka, dalam berbahasa.(*)

Bagaimana Jadi Pintar dan Tetap Rendah Hati?

Beberapa waktu lalu, saya mem-posting foto THE MENANTU(S) di Facebook.

Captionnya kayak gini nih:

Continue reading “Bagaimana Jadi Pintar dan Tetap Rendah Hati?”