Kamu Tim #DominanMaskulin atau #DominanFeminin ?

Kamu Tim #DominanMaskulin atau #DominanFeminin ?

Hufttt, ternyata menyenangkan banget yak ikutan program One Day One Posting ini. Gimana kita kudu meluangkan waktu, buat mikir postingan yang sesuai dengan tema… padahal di saat bersamaan, rumah riweuh bin rempong, karena bapak mertua saya baru saja berpulang, Ahad 11 Februari lalu. Mohon doa ya, semoga amal ibadah bapak mertua diterima di sisi Sang Maha dan beliau dimasukkan ke dalam surga-Nya. Aaamin aamiiin ya robbal alamiiin…

Ini saya lumayan pontang-panting cari waktu biar bisa posting haha. Jadi, harap maklum yak, kalo postingan di atas tanggal 11 tuh, kayak sekedar curhat saja (laaahhh, emang biasanya situ juga doyan curhat, bukaaaan qiqiqiq)

Tema kali ini adalah membedah sifat diri sendiri, seberapa maskulin atau seberapa femininkah diri akyuu.

Baiklah. Aku yakin, setiap orang pasti punya kepribadian yang unik, beda antara satu manusia dengan manusia lain.  Takaran maskulin dan feminin juga beragam. Gitu juga dengan @nurulrahma. Kalo ditanya @nurulrahma hari ini, dengan @nurulrahma sekian dekade yang lalu (eh ladalaaah, tuwir amat buuuk) tentulah kadar maskulin-feminin itu berbeda. Demikianlah.

***

Tahun 2004, aku tuh kerja jadi reporter di Liputan 6 SCTV. Tugasnya adalah: meng-cover berita APAPUN di Kawasan Surabaya dan sekitarnya. Apapun ini, mencakup berita: ekonomi, lifestyle, bisnis, politik, termasuk…. kriminal. Kalo sekedar gelar perkara misalnya maling ketangkep, atau bandar narkoba dibekuk polisi gitu sih gampil surampiil. Yang “horror” itu adalah…. Ketika aku kudu meng-cover berita: Ditemukan Mayat Korban Pembunuhan. Atau Jenazah Korban Tabrak Lari dalam kondisi yang euwwwwww…..

Sekedar info, aku tuh TAKUT lihat darah. Pas kelas 3 SMA, aku pernah ikutan psikotest, dan oleh bapak psikolog senior, aku disarankan masuk Fak Kedokteran Unair. “Enggak, deh. Saya ngga mau masuk kedokteran. Biayanya mahal… kuliahnya lama dan berat…. Aku takut nggak kuat. Udah gitu, aku nggak berani lihat darah. Ntar kalo mau praktikum, trus aku pingsan, gimana?”

HAHA. Alesyaaaaaan.

Nah, terbebas dari takdir daftar jadi dokter (demi ga lihat darah), ternyata aku terjebak ke takdir berikutnya: Lihat darah manakala liputan criminal. Ya gitu itu deh, Namanya jodoh. Sekuat apapun kamu menghindar, kalo emang takdir jodohmu itu, ga bisa nolak sama sekali dah.

DSCF7761
Kalo Liputan Simulasi Keamanan ala Terminal Teluk Lamong gini sih, eikeh demen bangeeeettt

Awal-awal liputan, jantungku berdentum kencang. Aku kerap sembunyi di balik punggung cameraman…. dan aku lihat penampakan si mayat yang menggetirkan….dari viewfinder kamera yang dibawa sohib cameraman-ku ituh!

Hihi. Sampai bapak2 penjaga kamar mayat sering nge-bully, ”Loalaaah, mbak reporternya takut! Ayo mba, lihat langsung bandengnyaaa!”

–FYI, dulu polisi-petugas kamar mayat-wartawan sering pake istilah ‘bandeng’ untuk menyebut mayat yang meninggal dalam kondisi tidak wajar (pembunuhan, bunuh diri, dll). Aku sampe rada males makan ikan bandeng, gegara hal itu. Padahal, sebelumnya aku pecinta aneka olahan bandeng BANGET!—

Lama-kelamaan…. Karena aku bergaul dengan banyak laki (mayoritas kameraman itu cowok kan?) ya aku ketularan sisi maskulin mereka. Gaya bercanda, cara ngomong, pola pikir, wis… pokoke aku asyique-asyique wae cangkrukan ama para laki. Kecuali….. aku ngga suka kalo mereka ngrokok klebas-klebus… atau mulai bercanda dalam konteks porno. Waah, BHAY deh kalo gitu mah.

Yang menyenangkan dari pergaulan dengan para laki adalah… mereka jarang Baper. Apa-apa langsung diomongkan saat itu juga. Kalo ada tingkahku yang bikin mereka sebel, ya langsung disampaikan. Nggak pake acara ngerasani/ nggosip di belakangku…. Trus aku denger laporan dari Mas Y kalo Mas A sebel ama aku. (tapi nggak semua cowok kaya gini juga sih. Ini tipikal cowok yang ada di ring 1 *halah* lingkaran pergaulanku)

Jadi semuanya serba open-minded. Sikap maskulin juga membuat aku lebih berani. Termasuk, berani lihat mayat! Wawww, ini “prestasi warbiyasak” nih!

Sikap maskulin juga bikin aku sama sekali nggak takut pas kudu liputan naik helicopter tempur (walau rasanya kayak mau muntah), melakukan doorstop berusaha wawancara Presiden RI waktu itu (dan lenganku dicakar oleh Paspampres yang lagi bertugas), termasuk ngetrip ke Singapura dan Malaysia (GRATIS! Hihihi)

Baca: Traveling Gratis ke Singapura dan Malaysia 

Intinya….. aku berterima kasih bangeeeettttt sama teman2 laki yang udah men-support dan bikin jiwa jurnalisku keluar!

THANKS MUCH!

Tapi gimanapun juga… aku kan perempuan yeee. Kudu seimbang lah. Kalo terlalu maskulin, ntar ane dikira cewek jadi-jadian. Haha. Sisi feminin ini mulai muncul, setelah aku resign dari Liputan 6. Waktu itu, aku pindah ke sebuah korporasi multinasional, yaitu pabrik rokok, haha! (lesson learnt: kita nggak boleh TERLALU benci sama sesuatu hal/ orang. Karena boleh jadi, kita bakal ketulah/ kualat, dan malah kerja di industry produk yang kita benci ntuh)

Di pabrik rokok itu, aku mengemban tugas jadi Public Relations. Jangan bayangin aku kudu tampil cantik, elegan menawan dengan make up on point yak. Aku emang jaraaaang banget dandan… tapi sifat feminin itu muncul lewat cara aku memperlakukan para klien. Dalam hal ini, klienku adalah para wartawan, yang juga sohib-sohibku zaman liputan, haha!

Intinya, walau kita udah bolo plek, bukan berarti aku bisa bersikap sakarepe dewe. Kudu professional banget, karena PR kan membawa nama perusahaan, yes. Jadinya, tiap bikin media gathering/ briefing, ataupun media tour sampai ke luar kota… aku selalu berupaya untuk ‘forever nice girl’ gitu lah di depan mereka.

Nah. Itu cerita bertahun-tahun lalu. Kalau hari ini? Yaaaah, kedua sifat itu pasti masih melekat pada diriku. Kadang aku #DominanMaskulin. Tapi di lain waktu, aku juga menjelma jadi #DominanFeminin.

Kalau teman-teman, gimana? Tim #DominanMaskulin kah? Atau justru tim #DominanFeminin ?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

8 comments

  1. Mengaminkan doa utk alm mertuanya Mba. Kirain ini bahas ttg dominan maskulin atau feminim yg kayak gimana gitu, ternyata karakter biasa ya. Tapi ceritanya menarik banget nih Mba, seru gituu 🙂

  2. absen… saya tim dominan maskulin hihihi. bener kata sampeyan mbak, maskulin nya waktu sekolah dulu sama skrg sudah jd ibu2 beda. tapi kalo ditaker2 tetep aja #dominan maskulin

  3. Ahaha…. Dulu aku pernah masukin lamaran ke sebuah media cetak. Ngelamar jadi staf riset. Dipanggil, tapi ternyata untuk ditawari jadi wartawan desk kriminal. 😀 Pertimbangan SDM dan Pemred adalah karena track record nulisku udah lumayan banyak (ketika itu).Sayang kalau disimpen di bagian riset aja. Untung gagal di psikotes:D 😀 Nggak kebayang juga sih kalau mesti berteman dengan “bandeng”. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s