Terima Kasih Tak Terhingga buat Guru/ Dosen/ Mentor Bahasa Inggrisku

Sudah bukan cerita baru kalau banyaaaak banget aneka mata pelajaran di sekolah yang ternyata sama sekali enggak kita pakai di dunia nyata. Padahal, buat bisa lulus pelajaran ntuh (dapat nilai minimum) dibutuhkan kerja keras, darah dan air mata perjuangan lho. Eh la dalaah… ternyata fungsinya nyaris kagak ada.

Kalau dalam kasus saya, pelajaran Fisika. Aduduuh, begitu jam Fisika, udah jelas perut saya mules tarakdungces! Rasanya grogi banget kalo disuruh ngadepin aneka rumus yang rentan bikin kerontokan rambut mendadak.

Udah gitu, zaman SMA, salah satu guru Fisika saya angker-angker lucu. (lho??) Iya, kombinasi yang sungguh ajaib yak? Beliau tuh sebenernya kocak, ikrib banget ama para murid, dan sangat mampu menjelaskan keruwetan materi Fisika dengan Bahasa dan gaya yang mudah dipahami. Tapiiii… kalo kita kagak bisa ngerjakan soal, atau kita datang telat masuk ke kelasnya…. phewww… siap-siap dipermalukan di depan khalayak ramai, haha!

Zaman dulu, mana berani kita protes atau ngelawan guru? Pokoke manut dan hormat grak. Beda ya dengan zaman sekarang, duh… masih sedih banget dan nggak habis pikir, kalau baca berita tentang murid yang mukulin gurunya di Sampang Madura itu.

Eniwei… beberapa pelajaran seolah tidak memberikan benefit apapun dalam hidup. Meskipun begitu, saya yakin ada hal-hal lain yang tetap berfaedah dong.

Dalam kasus saya… pelajaran Fisika-nya (dan segabruk rumus yang pating njelimet kuwi) enggak diaplikasikan dalam hidup sehari-hari. Tapiii…. Gaya mengajar si Bapak guru, sedikit banyak membentuk karakter para muridnya. Kami jadi terbiasa berhadapan dengan tipikal orang yang ngeri-ngeri sedap gitu, ye kaaan. Trus, gimanapun juga pelajaran sains dan hitung-hitungan macam Matematika, Fisika dan Kimia itu, mengajarkan kita untuk jadi pribadi yang teliti dan nggak sembrono. Jadi kalau mau Cek Tagihan Listrik PLN  kita nggak salah pas baca dan lihat angka-angkanya, gitu lho.  

Next, kalau ditanya pelajaran apa yang benar-benar BERMANFAAT BANGET dan banyak diterapkan dalam kehidupan? Sudah tentu saya jawab….Bahasa Inggris!

Saya ini produk edukasi tahun 1990-an. Materi Bahasa Inggris baru diberikan ketika duduk di bangku SMP. Dan… rasanya langsung jatuh cinta banget ama materinya!

Saya ngga keberatan ditugasi buat menghafalkan bentuk irregular Verb, ataupun segabruk tenses yang (mau tidak mau harus kita akui bersama) lumayan njelimet juga.

Apalagi, waktu duduk di bangku SMA, saya kan aktif di organisasi reporter pelajar Surabaya Post. Beberapa rekan saya (yang berasal dari sekolah lain) Bahasa Inggris-nya cas-cis-cus banget tuh! Udah kayak air mengalirrrrr aja, nggak pake mikir. Nah, @NurulRahma  masa remaja kan kompetitif banget yak 🙂 Wis piye carane, saya juga nggak mau kalah dengan kepiawaian mereka.

Trus, karena skor Bahasa Inggris di raport lumayan menggembirakan, saya ditunjuk buat mewakili sekolah buat lomba debat kepemudaan PAKAI BAHASA INGGRIS! Nah lho. Kalau sekedar ngomong menyuarakan isi hati pakai Bahasa Indonesia mah gampiiil. Lah ini, Bahasa Inggris booo! Dan…. para peserta (utamanya yang berasal dari SMA Swasta favorit) mereka punya skill deliver their opinion yang super-duper awesome!

Bisa diduga, saya pulang tanpa membawa trofi kemenangan.

Duhh… makin penasaran dan semangat dong, buat belajar Bahasa Inggris. Biasanya lewat lagu-lagu masa itu… saya berburu lirik lagu di majalah GADIS, atau kalau ada teman yang punya kasetnya, saya catat deh liriknya dan dihafalin! Haha. Gitu deh, perjuangan yang sampai titik darah penghabisan, demi bisa meng-upgrade skill berbahasa Inggris.

Lagu-lagu zaman itu apa aja ya? Yeah, seputar boyband macam Westlife, Boyzone, NSync dan penyanyi cewek kayak Britney Spears, Mandy Moore, Christina Aguilera, gitu- gitu deh. Trus, ada sahabat saya yang punya CD/DVD film banyaaaak banget. Biasanya kami nonton pilem-pilem bule itu, yang ada subtitle Bahasa Inggris. Kayak gitu-gitu deh belajarnya.

Udah pasti, belajar Bahasa asing manfaatnya terasa everlasting. Yang jelas, zaman SMA, skill berbahasa Inggris itu saya manfaatin kalo mau ngecengin bule, haghaghag

CHRISTOPHE-2

Baca: Terobsesi Bule

Dan, kalo pas ke luar negeri, udah pasti, kita sebaiknya punya skill berbahasa Inggris. Pas ke Thailand, memang tidak banyak sopir taxi/ penjaga toko yang bisa berbahasa Inggris. Biasanya transaksi dilakukan pakai kode-kode angka di kalkulator. Suatu ketika, saya belanja ke toko T-shirt di kawasan Asiatique. Penjaga tokonya piawai berbahasa Inggris. Waaah kesempatan deh, buat minta diskonan qiqiqiqqi. Lumayan lho, selisih  baht yang kita bayarkan (kalau dirupiahkan) bisa banget dipakai untuk Bayar Tagihan Listrik PLN 

Ada lagikah cerita lainnya? Yeeeepp, waktu itu kami sempat nyaris ketinggalan pesawat di Bangkok Thailand (pas mau pulang ke Indonesia)

Baca: Nyaris Ketinggalan Pesawat di Bandara Thailand

Hamdalah… dengan bekal skill Bahasa Inggris, kami bisa melewati rintangan yang menghadang, dan bisa naik Air Asia tanpa kurang suatu apapun, plus sampai di Indonesia dengan lancar jaya aman Sentosa!

selfie 1
Rombongan tourist asal Indonesia yang empat di antaranya nyaris ketinggalan pesawat. Eh si Indah dan Yogi tuh  getting married lho! Di foto ini, mereka berpose mengapit diriku. Haghag… auraku emang mak comblang partikelir banget 😀 

 

Skill Bahasa Inggris udah pasti dibutuhkan kalau kita berada di forum internasional. Misalnya di forum Google Local Guides Summit. Atau,  kalau teman-teman mau kerja di multinational corporation, udah pasti WAJIB BANGET menguasai Bahasa Inggris.

Teman-teman pada aktif berkontribusi memberikan review dan foto di Google Map, kan? Nah, mulai sekarang, asah kemampuan Bahasa Inggris! Carilah partner yang bisa diajak diskusi dan ngobrol in English. Jangan takut diketawain. Jangan takut dianggap sok kebarat-baratan. Soale, Bahasa itu kan masalah terbiasa atau enggak… dan kudu banget dipraktekin. Kalau kita saban hari cuma ngobrol dan bicara dalam Bahasa Indonesia, ya nggak heran, kalau kita gape banget dan menguasai Bahasa ini.

Baca: Pergi Gratis ke Amerika bareng Google, Gimana Caranya?

 

IMG_0634
Mau ngecengin ngobrol sama pengamen di Amrik? Ya kudu bisa bahasa Inggris!

Coba deh, amati teman-teman yang masuk pesantren, misalnya di Gontor Ponorogo. Bahasa Inggris dan Arab mereka jagoan banget, karena (correct me if I’m wrong) setahu saya mereka bakal didenda sama ustadz/ah kalo ketahuan ngomong pake Bahasa Indonesia.

Baca: Dilema Pondok Pesantren

Daaaaan… kalau kita terbang ke lain benua, udah pasti pramugari/a nya kan bukan orang Indonesia. Ya kita kalo request atau nanya sesuatu, pastilah pake Bahasa Inggris. Tempo hari, kami, para peserta Google Local Guides summit, naik maskapai Singapore Airlines. Penerbangannya lamaaaa banget, sekitar 20 jam, itupun pake transit di Singapore dan HongKong.

Aku kan gampang laper dan haus ya sist. Walaupun udah dikasih jatah makan 3 kali (plus snack) di pesawat, terbang dengan durasi amat lama tuh bikin cacing-cacing di perut terkaing-kaing *halah. Nah.. untungnya aku duduk di bangku yang deket banget ama pantry pesawat. Jadi, tiap sekian jam sekali, aku samperin tuh para fligh attendant yang ada di situ, sambil nanya, ”Do you have some coffee?”

Service Singapore Airlines emang juaraaak! Aku minta kopi doang, eh, sama dia ditambahin bonus apel, pisang cavendish, cokelat, dan snack macem kacang plus biscuit yang lumayan banget jadi ganjel!

“Ouwww… thank you very muccchhh!”

Dan… dengan bekal Bahasa Inggris juga, kita bisa nanya ke resto/ kafe yang kita tuju. Saya muslim. Saya tidak makan babi, alcohol, wine, dan minyak babi… semacam itu deh. Makanan/minuman mana yang harus saya hindari? Dan mana yang bisa saya konsumsi?

Kita juga bisa numpang sholat di toko lho! Udah pasti, ngobrol dengan owner tokonya pake Bahasa Inggris

Baca: Ngetrip ke Amerika, Gimana Sholatnya

See? Buanyaak banget manfaatnya! Izinkan saya berterima kasih kepada para guru di SMP 17, SMA 16 Surabaya, kampus ITS dan Unair yang sudah men-deliver ilmu jariyah mereka, dalam berbahasa.(*)

Advertisements

13 comments

  1. Weh seangkatan sama Milea doms, 😀
    Tapi benar juga, kadang kita tak sadar jika ada banyak hal berguna yang bisa diserap dari para guru, bukan semata mata pelajarannya, tetapi juga etika, sikap, sifat dsb. 🙂

  2. Alhamdulillah..
    Mba..yg trip ke Thailand udh ada artikelnya kah?
    Saya belajar bahasa inggris sejak SD-kuliah..sempat ngajar juga..

    Kalau nulis artikel bhs inggris, bayaran lebih gede..wkwkkwk

  3. Aku belajar bahasa inggris dari Linkin Park mbak, hihi. Kalo di sekolah mah kayanya nihil, malah dulu guru bahasa inggrisku doyan njewer kalo salah,makanya sempet trauma sama bahasa inggris

  4. Alhamdulillah, seneng banget ya MBak, berawal dari guru Bahasa Inggris di sekolah. Guru Bahasa Inggris di SMPku jarang banget ngajak conversation. Jadi udah sebel banget kalau pelajaran Bahasa Inggris, apalagi susahlah kalau jaman dulu y

  5. Baru aja sih iseng jadi local guide udah sampai level 7. Emang suka ngeshare foto2 yang didapet pas review buat bahan blog. Jadi sekalian. Tapi kalo ditanya kemampuan bahasa inggris, duh…parah deh 😂😂

  6. Bener banget kalo bahasa itu sangat penting.apalagi bahasa inggris.walaupun kita sulit buat berbicara dengan bahasa inggris.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s