Ketika Anak Mogok Sekolah

Disclaimer: Well, ortu mana yang enggak blingsatan ((BLINGSATAN)) ketika anak mogok sekolah? Yaaaa… mungkin enggak semua sih ya. Tapi, kalo dirikuh sih lumayan cenat/cenut pas Sidqi seriiiing mogok sekolah.

Ini chat FB dengan salah satu kakak/senior saya. Nama sengaja disamarkan *ceileh* Eh,  dari hasil chat aja, siapa tahu, bisa jadi masukan berharga buat para emak/bapak yang anaknya sempat mengalami fase mogok sekolah.

 Mbak Dinara:  Assalaamu’alaikum Nurul,  apa kabar?  Gimana kabar si kecil? Sidqi ya namanya kalo ga salah?

Nurul, aku pengen sharing sama kamu soal anak *smile emotikon*

Kalo ga salah, dulu Nurul pernah cerita di FB kalau Sidqi sempet mogok sekolah ya?

Sekarang gimana? Masih sering mogokkah?  anakku (kelas 1 SD) akhir2 ini sering banget mogok sekolah. Hari ini, setelah libur panjang sekian lama, ternyata masih mogok *cry emotikon * aku uring2an banget nih sekarang, bete, kesel, ngomel terus dari tadi *cry emotikon*

Waktu Sidqi dulu mogok sekolah, what did you do? what was the reason behind his strike? thanks in advance!

pexels-photo-large

Nurul: Waalaikumsalam, mbak Dinaraaaa… Maap baru balas *frown emotikon* Aku belakangan ini jaraang banget FB-an, huhuhu…. Eh iya, nama anakku Sidqi, alhamdulillah, Sidqi sehat, sekarang kelas 1 SDN deket rumah.

Sama dong ya mbak, dengan  anaknya mbak Dina. Sapa namanya? Hmmm, untuk kasus mogok sekolah, tentu beda2 ya mbak, penyebab dan solusinya *dah, belagak konselor pendidikan deh, saia….*

Yang jelas, ketika anak MOGOK, berarti ada satu TUNTUTAN yang ingin ia sampaikan, tapi ia nggak ngerti gimana cara ngomongnya. Biar gampang, ya wis, mogok aja lah.

Mirip deh, kayak bayi yang dikit2 nangis, karena yo blum tau gimana caranya ngomong.

Jadi, kalo anak mogok sekolah, kayaknya kita analisis dulu PENYEBABNYA APA. Apakah  di sekolah ada anak “agak perlu diberi ajar” yang sering mem-bully dia? Apakah gurunya galak? Apakah sekolahnya jauh? Apakah dia sekolah di SD yang jadul abis, sehingga bikin dia bosen selama di sekolah?

Macem-macem lah. Khusus anakku, waktu itu aku sekolahin dia di SD swasta di kawasan G**ng  A**r .  GRATIS. GAK PERLU BAYAR SPP. SD DI KAMPUNG, jadi muridnya (mohon maaf) mayoritas berasal dari kalangan menengah ke bawah. Sengaja Sidqi aku masukkan ke sana, dengan harapan dia bisa bersyukur dengan kondisi ortunya yang (sebenernya) pas2an ini. Hehehehe…. Tricky banget emang, ortunya ini…..

Apa daya, ternyata ‘kelicikan’ ortu berbuah pahit –> banyak anak yang ngeliat kalo Sidqi itu bocah alim, santun, yang sangat bisa dikerjain.

Udah gitu, karena sekolahnya gretong ya mba, gurunya ga peduli blas. Plusss, jadwal pulang sekolahnya amburadul, sehingga sidqi SERING BANGET terpaksa pulang jalan kaki ke rumah SEJAUH 1 KILOMETER karena belum dijemput.

Walhasil, anakku super-duper-stres! Ketimbang dia makin stres, yo wis, saya ambil keputusan radikal –> Sidqi aku kluarin dari SD Al swasta itu. Nah, dari kejadian 2 tahun lalu itu, aku ambil konklusi –> tidak semua sekolah cocok dengan anak kita, vice versa.

Udahlaaaaah, aku nurunin ambisi dan ego sbg ortu. Sidqi ga bisa bahasa Arab, ya gpp. Ntar bisa dimasukin ke TPQ di Masjid deket rumah. Akhirnya, dengan diskusi yang kenceng banget ama bapake, kami masukkan sidqi ke SD Negeri.

Apa ini otomatis membuat Sidqi rajin sekolah??? Oh, tentu tidak *smile emotikon*

Inilah asiknya jadi ortu, mba. Kalo anak kita manut-manut wae, ndak ada seninya kan? Hihi.

Di SDN ini, Sidqi dapat wali kelas yang GALAKNYA NGALAHIN HARIMAU SUMATRA! (ya ampuuuun, maapkan perumpamaannya iniii)

Aku ngerti dewe, karena aku juga pernah disemprot ama wali kelas ituuu! *hahaha!*

Jadi, kadang sidqi juga kumat lah malesnya. Nah, sekarang, aku yang coba nurunin tensi mbak. Sidqi menjadi  males sekolah, karena gurunya galak. Berarti aku sebagai emaknya, harus-wajib-kudu-fardhu-ain buat jadi emak yang gak galak-galak amat.

Kalo dia  menunjukkan gelagat “Aku nggak mau sekolah Bu, hari ini….” maka  inilah beberapa hal yang aku lakukan.

  1. Sebagai emaknya, aku diem sejenak. Jangan langsung ngerespon setiap emosi yang muncul.
  2. Baca Bismillah, pegang punggungnya, dielus2 bentar….
  3. Lakukan perbincangan dengan rileks dan se-casual mungkin.”Kenapa Mas Sidqi kok ga mau skolah?” “Guruku galak bu.” Trus, aku coba jelasin, kalo bu H*n* wali kelasnya itu GALAK HANYA KEPADA ANAK2 YANG BERBUAT TIDAK BAIK. “Apa mas Sidqi pernah dimarahi???” “Nggak Bu, tapi Bu H*n* kalo marah ke temen2ku suaranya kenceeeengg banget! Telingaku sampe sakit!” Di titik ini, aku pengin ketawa ngakak sih mbak. Tapi kan nggak empati, namanya.
  4. Akhirnya, aku critain deh, “Tau nggak, zaman ibu sekolah dulu, gurunya ibu jauuuuuh lebih galak. Kalo ada anak yang nggak bisa jawab soal, dijedotin ke tembok! Trus dipukul pakai penggaris kayu!” Apa bu H*n* pernah kayak begitu ke temen2mu?” “Nggak sih buuuu….” “Ya udah, bismillah, insyaAllah bu H*n* itu cuman suaranya aja kok yang gede. Mungkin karena rumahnya itu besaaaar, tiga lantai. Jadi, kalo manggil anaknya di loteng, dia musti tereak2. Eh, kebawaa deh, pas ngajar di sekolah.” Sidqi diam, merenung, dan Alhamdulillah, mau brangkat sekolah! Intinya, anak kita memang somehow butuh mengajak dan diajak diskusi kok. Diskusi soal why some people are soooo annoying…. and how can we deal with this challenging situation.

O iyaaaa… ini bukan masalah BENAR atau SALAH yaaa… Tapi emang beberapa ortu punya preferensi untuk homeschooling aja, karena emang lingkungan sekolah (dalam beberapa hal) justru tidak memberikan iklim belajar yang mendukung.

Btw, aku juga pernah kepikiran home-schooling-in anakku. tapi, kuatirnya, dia malah sibuk mengurung diri dan terkungkung di zona nyaman. Ya wis, aku coba baurkan dia aja, di masyarakat umum.

Moga2 ALLAH selalu menjaga. O iya, jangan lupa mbak. Mungkin saran ini terdengar klise, Tapi percayalah, DOAKAN TERUS ANAK KITA MBAK. ALLAH yang mengubah dan membolak-balikkan hati anak kita.

Kalo kita lagi bete, sumpek, pengen marah/ ngomel, segera ambil air wudhu…. Lalu, baca Qur’an. Random aja buka QUr’an. Baca 1-2 halaman. InsyaAllah hati kita jadi lebih tenang. Dan, believe it or not, kalo kita baca tafsir surat yang kita baca itu, seringnya jadi JALAN KELUAR dari problema yang kita hadapi loh mbak.

Trust me, it works! Weleh-weleh, panjang banget jawaban gue. Udah Bu Elly Risman wanna be aja nih, hehehe. Salam sayang buat anakmu ya Mbak. Semoga ALLAH selalu menjaga anak2 kita dan memberi kemudahan untuk kita. Aamiiiin

 

Mbak Dinara: Nuruuul… makasih banyak ya jawabannya. Ga papa kok panjang x lebar x tinggi. Justru malah seneng karena banyak informasi yang bisa aku serap *smile emotikon * Sedap banget deh baca tulisan mantan jurnalis.

Sebagian saranmu, khususnya soal cari tahu apa penyebabnya dan komunikasi ke anak sudah sering banget aku lakukan. Tapi Fahry, anakku, ini tipe introvert kayaknya.

Agak susah cerita padahal aku bukan tipe ibu galak. Ya, paling banter ngomel-laah… *grin emotikon * Kadang-kadang juga kalau ditanya apa, jawabnya bisa ganti-ganti.

Misal nih, Fahry tiba-tiba ogah-ogahan sekolah di hari yang lain. Sekate-kate dia aje deh, lagi malesnya hari apa, ya dia macak kurang tidurlah, inilah, itulah. Termasuk hari pertama sekolah setelah liburan semester kemarin. Aku udah tanya ke Fahry kenapa sih, kok sekarang males sekolah? Fahry alasannya masih ngantuk, cape, dll. Tapi begitu aku ngalah, dia boleh ga masuk, eeeeh… main nonstop sampe malam sama adiknya.

Karena Fahry agak susah ditanya-tanya, jadi aku nebak-nebak buah manggis sendiri. Apa mungkin karena dia bosan sekolah (sekolahnya kebetulan full day. itu juga sebenarnya pilihan dia, aku ga maksain. karena teman-teman TK-nya Fahry banyak yang sekolah di situ), dari jam 7-4 sore.

Aku juga pernah tanya ke dia soal kemungkinan dia di-bully teman-temannya. Dia bilang sih, ngga. Temen2nya baik. Naah, ini yang bikin aku tambah bingung. What happened, then? Aya naon? hehe… That’s why aku jadi kadang-kadang sebel, bingung, sekaligus pasrah, kalo dia lagi pengen “cuti” sekolah.

Ya udahlah, aku pasrah aja. Mudah-mudahan ini hanya “bumbu” masa kanak-kanak Fahry, ya, Nurul… Mudah-mudahan Senin kemarin jadi mogok sekolah terakhir Fahry *smile emotikon *

Dan aku bakal coba beberapa saran dari Nurul yang belum aku coba, termasuk lebih menjaga emosi biar ga ngomel2 ke anak (hehe) and baca Qur’an pas lagi pengen ngedumel *smile emotikon  *

Wedew, ga kalah panjang nih cerpenku. Maapken yak…

 

Mbak Dinara: oya, lupa bilang. makasih udah mengingatkan aku soal doa. ga klise sama sekali, kok, Nurul… kamu benar, hanya kepada Allah-lah kita memohon pertolongan. Allah-lah yang membolak-balik hati anak kita. insya Allah, aku akan selalu berdoa *smile emotikon*

Oke, salam buat Sidqi ya, Nurul. Mudah-mudahan Allah memudahkan segala urusan kita. aamiin…

pexels-photo-large

***

Yayyyy…!!

Seneeeng ya, kalo punya teman senasib sepenanggungan 🙂 Semoga, semoga,  semogaaaaaa Allah selalu menjaga anak-anak kita.

Btw, mbak Dinara ini kemarin kirim private message lagi ke aku, gara-gara lihat aku semangaaaaat banget ikutan Liga Blogger Indonesia 2016 doi bilang gini:

Nuruuuul…

apa kabar? insya Allah pastinya baik yah

haduh, haduuuh, liat postingan sharemu makin bikin semangat blogging niiih. menarik2 banget sih lomba2 yang dikau share

udah sebulanan terakhir ini pengeeen bgt mulai nulis2 lagi di blog. tapi blog yang lama lupa email dan passwordnya, hihihi

eeh, lagi membuncah2nya keinginan nulis, saban buka fb dikau posting soal lomba, share blog temen, or postingan baru blogmu. alamaak, makin bikin adrenalin naik turun pengen ikutan

 

Daaaan, sekaraaaang, doi ngeblog lagiiii…!! Yaaaay, welcome to the club ya mbaaaak….! Aku bakal sering main-main ke blog mbak deeeh 🙂 Jangan lupa, siapin CEMILAN ENYAAAAAKnya yaaa… Biar kita menggenduuut bersama hahahaha….

 

Sumber foto:  https://www.pexels.com/search/children/

Riya’? Atau Dengki?

Riya’? Atau Dengki?

Sebagai anak sosmed banget, gue sering baca-baca status yang bertebaran di sekujur penjuru timeline. Terutama, di facebook atau instagram, karena karakternya kan panjaaaaaaang tuh, jadi kita bisa dapetin “insight” secara komprehensif. Enggak kepotong-potong, seperti twitter yang cuma 140 karakter. Etapiii, saya juga mainan twitter loh. Cuss go follow twitter saya di @nurulrahma yaaah. Hihihi.

Naaah, karena keseringan scrolling facebook, dll, ada satu status yang “kena banget” nih, di hati eikeh. Postingan ini tersebar di beragam sosmed, salah satunya di instagram @indadari. Waktu itu, saya lagi asyik browsing sana-sini pake KOMPUTER yang emang udah jadi soulmate banget.

Lengkapnya, gini bunyi statusnya:

Saya gak pernah merasa terusik, jika ada yang tulis status tentang ibadah atau kebaikan yang tengah ia lakukan.
Saya gak merasa terganggu, jika ada orang nulis status sedang puasa, sedang memberi sedekah atau menyantuni orang yang miskin.

Saya juga gak merasa risih, jika ada yang upload foto tengah membantu korban bencana, foto di depan Ka’bah ato foto menyembelih hewan kurban dengan memajang nama empunya.

Bagi saya, kebaikan dan ibadah itu bernilai positif.
Dan berita tentang hal positif layaknya kita tanggapi dengan positif pula.
Lantas dari mana muncul klaim riya’?

Sedangkan ia adalah amalan hati yang tak diketahui kecuali oleh pelakunya.
Dari mana kita mengetahui bahwa fulan sedang riya’, pamer dan ingin tenar?
Sudahkah kita membedah isi hatinya?

Atau jangan-jangan hati kita saja yang kotor dan mengidap sifat dengki serta hasud saat melihat kenikmatan yang didapat orang lain?
Jadi berbaik-sangkalah saat menilai orang lain.

Syukur-syukur yang ditulis dan di-upload adalah ibadah dan kebaikan.
Bukan keburukan maupun maksiat yang tengah ia kerjakan.
Kecuali jika ingin diterapkan untuk diri sendiri. Misalkan: “Saya gak mau upload foto ini karena takut riya” ya itu sih silahkan silahkan aja…

***

Nah kaaan, hakjleeeb banget kan?

Iya lo. Ini mewakili suara hati terdalam yang selama ini bertalu-talu dalam kalbu. Sepertinya kita kerap terlalu cepat melabeli seseorang dengan predikat “DASAR RIYA’!” atau “Amal itu hanya urusan kamu dan Tuhan! Ngapain dipamer-pamerin di sosmed!” dan segala macam kenyinyiran tiada akhir itu.

Enggghh, awalnya gue juga kerap terserat untuk ikut men-judge si anu si ono si itu si unu dengan label yang sama.

“Hoalaaah, pengin ngeksis di sosmed pake acara riya’ segala…” dan begitulah dan begitulah.

Hingga kemudian, gue tersadarkan akan satu hal. Sebuah fenomena yang sungguh bikin kita kerap terjerembab dalam rasa sebal yang tak berkesudahan. Sebuah hal yang saking biasanyaaa, seolah-olah ini adalah hal yang normal belaka.

Apakah itu?

Yap. BAHWA MAYORITAS POSTINGAN DI SOSMED/LINIMASA ADALAH HAL-HAL YANG JUSTRU MENJAUHKAN DENGAN AKHERAT KITA.

Oke, saya nggak bikin data statistik yang bener-bener akurat. Secara sepintas lalu aja, kita udah notice banget kok… bahwa terlalu banyak hal-hal hedon alias momen bersenang-senang yang terpampang nyata di sosmed. Daaaan, kita ngerasa fine-fine aja tuh. Misal nih, misal.

“Cek IG kita sist! Banyak koleksi hot pants kekinian yang kece bingits buat #OOTD, bisa kalian pake buat ngedate looh!”

“Kalo lo ngaku jadi anak gahoool, WAJIB HADIR di acara #hajebhajeb di kafe remang-remang cahaya minimalis. Get your exclusive ticket Now!!”

“Hidung Anda kurang mancung? Jerawat tumbuh di sekujur wajah? Jangan khawatir!! Segera hubungi klinik kami, untuk operasi plastik demi wajah kinclong ala artis-artis Korea!”

See??

Pesan-pesan semacam itu bertubi-tubi menyerbu kita. Seolah nggak kenal lelah, mereka membombardir kita dengan aneka iming-iming duniawi nan menggiurkan. Bahwa kita bakal jadi orang yang ngeheitss, setelah mengikuti jejak hedon itu. Bahwa kita akan selalu eksis, manakala semua nafsu duniawi terpenuhi.

Nah. Jika semua hal yang “duniawi” banget aja, begitu jor-joran berkampanye melalui medsos, dan kita ngerasa fine-fine aja…

Lantas… mengapa kita justru cepat “panas” dan menuduh “Dasar Riya!” ketika seseorang mem-posting hal-hal yang berbau ibadah?

Mengapa kita merasa nyinyir laksana nenek sihir tatkala menyaksikan aneka kampanye kebaikan yang bergulir di sosmed?

Enggak adil sama sekali kan?

That’s my point. Ayolah gaes. Jangan mudah kesulut dengan hawa nafsu untuk menuding si anu lagi riya’ whatsoever. Karena dunia kan makin ganas, aneka ajakan untuk berbuat dosa menggerojok dengan begitu deras, tanpa diminta.

Sementara ketika sejumlah pihak malah menyuarakan untuk berbuat baik, tidak sedikit yang justru “mematikan semangat dakwah” dengan menuding ini sebagai Riya’.

Semua itu kembali pada hati. Bersihkan hati, gelontor jiwa yang dahaga. Aneka penyakit hati bisa datang tanpa diundang. Sudah waktunya kita tundukkan jiwa, agar Allah menjaga hati kita, dari invasi penyakit jiwa, yang sungguh mengerikan tiada tara.(*)

Ditulis untuk menyemarakkan #LigaBloggerIndonesia2016

 

sumber foto: http://www.gratisography.com/#urban

Selamat Datang di Liga Blogger Indonesia!

Horaaaayyyy, Selamat Datang di Liga Blogger Indonesia 2016!

Weleh, welehhh… ini sepertinya keputusan  lumayan gokil yang pernah saya lakoni nih. Duluuu, saya pernah ikutan Blogger English Challenge (BEC) yang mana mewajibkan para peserta untuk bikin post sesuai tema, dalam bahasa Enggresss cencu saja.

Nah, yang Liga Blogger ini, boleh pake bahasa Indonesia. Tapi, tapi, tapiiii… bukan berarti tingkat tantangannya berkurang 100 persen loh yaaa. Meskipun kita ngeblog  pake bahasa ibu, (dan bisa disambi online shopping, ehhhh… siapa tahu ada yang mau cari laptop baru uhukssss)  justru Liga Blogger ini menawarkan sensasi ngeblog yang asoy geboooy.

KOK BISA??

Ya bisa dong.

Dalam Liga Blogger, kita bakal berhadapan dengan segambreng blogger oye seantero Indonesia Raya.

Akoooh masuk di Grup C (nomor 17, tuh) –>

 http://ligabloggerindonesia.blogspot.co.id/2015/12/babak-kualifikasi-daftar-pembagian-grup.html

Kita semua kudu berjibaku untuk membuat postingan yang ‘fresh from the brain and heart’ nyaris SETIAP HARI.

Kita kudu  bisa ambil  angle postingan yang mak nyusss dan berbeda dari yang lain.

Dan itu semua dilakukan di sela-sela daily life akoooh sebagai emak-emak pada umumnya, plus kesibukan  kerja rutin, dan ngerjain beberapa postingan mandatory. Aseeek!

red-hands-woman-creative-large

Naaaah… poin super penting dari tantangan Liga Blogger Indonesia ini, pada hakikatnya adalah: MENGALAHKAN DIRI SENDIRI. Bagaimana kita (baca: saya) bisa mengatur waktu hidup dengan seefisien mungkin. Saban hari, sama-sama dapat jatah 24 jam toh yaaa… Tapii,  ada yang bisa posting dengan istiqomah, ada yang aaaah, ntar ntar aja dah, update blognya.

Maka event semacam Liga Blogger Indonesia ini bisa jadi semacam ‘trigger’ ‘stimulus’ ‘cambuk penyemangat’ apapun itu sebutannya, supaya jari jemari ini bisa bergerak dan sinergi dengan segala sesuatu yang muncul dari pala barbie.  *ihiiiir*

Jadi, nawaitu pertama pastinya soal ituuu ya. Tentang, bagaimana latihan untuk “mengalahkan  diri sendiri”. You know lah, musuh kita itu kan bukan siapa-siapa, melainkan ya diri kita sendiri. Ketika kita ngerasa udah jadi good blogger, then it means we have to do something in order to be a GREAT blogger!

Makaaaaa… jika ditanya apa hadiah yang diharapkan *uhuuuuksss* sudah barang tentu, saya serahkan kepada seluruh elemen industrui komersil yang bertebaran di jagat nyata maupun maya.

 

Ada 85 blogger yang (dijadwalkan) terlibat dalam Liga Blogger tahun ini. Maka, itu artinya ada 85 influencer yang siap membabi-buta *eaaaa* menjadi agent sosmed/blog bagi produk Anda. Maka, yuk mareeee sponsorin event ini dah!  Yang penting produk halal, dan bisa  dijadikan partnet dalam program ini. Saya sendiri berharap, hadiahnya adalah paket jalan-jalan sekeluarga , let say, gak usah jauh-jauh deh, ke Legoland Malaysia, atau ke Universal Studio Singapore (untuk Juara 1).

Untuk juara berikutnya, bolehlaaah dapat hadiah dari situs online  yang melayani pemesanan tiket/hotel/paket wisata. Bisa berhadiah paket trip ke Belitung, Bandung, Tana Toraja, dll. Terserah sponsor. Intinya, hadiah-hadiah itu full manfaat dan bisa menciptakan experience bagi pemenang, dan nantinya bisa jadi sumber tulisan di blog juga ya kan?

Oke, buat para bloggers yang sudah menjerumuskan  diri *hakdesssh!* ke Liga Blogger Indonesia,  yok kita salaman dulu!  Kita semarakkan event tahunan ini dengan semangat saling silaturahim. Belum bisa ketemu di dunia nyata, ya ayo deh, banyakin blogwalking dan saling komentar di dunia maya.

Usul juga dong, buat panitia, bahwa  blogwalking JANGAN DIBATASI hanya satu grup. Ya elaaah, hare geneeee 🙂 Alangkah baiknya kalau SIAPA SAJA bisa melakukan BW, bisa komen, biar nuansa blogging semakin cihuy!!

 

Selamat Hari Senin!

Selamat ber-Liga Blogger Indonesia!!

BYAAAAAR…. TEOTTTT… TOEEEETTTTT **Tebar Confetti*

 

sumber foto: https://www.pexels.com/photo/

 

 

Ya Memang Sudah Takdirnya

OMAIGATTT! Pagi-pagi udah ter-hakdesssh setelah baca postingan blogger/ novelis/ kolumnis favorit akooh, kang Adhitya Mulya. Yoi, Kang Adhit yang penulis novel fenomenal “Sabtu Bersama Bapak” “Jomblo”dll ituh.

Baca lengkap postingan Kang Adhit di http://www.suamigila.com  yah.

Screenshot_2015-12-05-10-21-14

 

Nah, jadi keinget deh, betapa sebagai orang tua, aku seriiing banget kasih jawaban yang asal nyeplos gitu aja ke Sidqi. Kesannya, nggampangin anak, biar dia enggak nanya-nanya lagi.

Misal gini nih. Kemarin ada sodara yang meninggal. Sidqi nanya, “Kenapa Om Maman kok meninggal Bu?”

“Ya karena sakit.”

“Sakit apa?”

“Yaaaa… ada penyakit yang membuat dia meninggal.”

“Kenapa sakit kok bisa sampai meninggal?”

*sigh* mungkin Sidqi emang beneran curious, ada orang yang sakit, tapi enggak meninggal. Khusus kasus om Maman ini, doi masih muda banget, sakit, lalu meninggal. INI GIMANA  NGEJELASINNYA?

Tarik napas, lalu aku berucap pelan….”Ya, karena emang sudah waktunya meninggal, Dek. Sudah takdirnya Allah… Allah juga sudah perintahkan Malaikat Izrail buat mencabut nyawanya.”

Lalu, Sidqi mak klakep. Dia mungkin masih bingung, tapi entah mau nanya apa lagi.

Dengan kata lain, jawabanku tadi mengatakan, “Ya sudah takdirnya, Dek…”

Well, mungkin dalam konteks ‘berserah diri ’ ‘tawakkal’ dan sebagainya, jawaban “Sudah takdirnya” memang paling tepat, joss gandos, dan mengandung nilai kepasrahan tingkat tinggi. Ibarat kata, makrifatnya udah level advance *ngomong opo tho, aku iki*

Akan tetapi, kalau menilik dari logika pikir dan cara merespon keingintahuan anak, jawaban yang aku berikan itu, sepertinya kurang bijaksana.

Yep, just like what they said… Yang BENAR belum tentu BIJAKSANA.

Kenapa?

Karena, setelah baca postingan Kang Adhit itu, aku baru nyadar, bahwa jawaban semacam itu, rentan menimbulkan rasa kapok pada anak. Yang pada gilirannya, membuat ia ogah melakukan eksplorasi lebih lanjut. Juga ogah bertanya-tanya ke orang tua, ha wong emaknya kalo ngasih jawaban juga asal-asalan dan sama sekali nggak ada unsur ‘menjawab persoalan dengan seksama’.

Sidqi seriiiiing banget kasih pertanyaan yang agak ajaib gitu. Karena males mikir, aku jawabnya juga singkat-padat-ringkas.

“Kenapa Bu, kok aku belum punya adek?”

“Ya memang!”

“Kenapa Bu, planet-planet itu kok diciptakan, tapi manusia cuma tinggal di bumi?”

“Ya memang!”

“Kenapa Bu, kok Ibu sebulan sekali pasti enggak sholat, lah kok aku harus sholat tiap hari?”

“Ya memang!”

 

Masya Allah… Jawaban apa ituuuh? YA MEMANG! Doooh *toyor pala emaknya sidqi*

Daaan, tren menjawab “Ya Memang!” ini, cepat atau lambat bakal ditiru habis-habisan oleh anak lanangku.

Ibu: “Mas Sidqi kenapa kok sekarang ogah ngaji ke Masjid?”

Sidqi : “Ya memang.”

Ibu: “Mas Sidqi kok nggak mau makan sayur?”

Sidqi : “Ya memang.”

 

Hiks… hiks… Baeklaaaah. Mulai detik ini, sejak detik tertamparnya dirikuh oleh postigan Kang Adhit, aku berjanji pada diri sendiri, untuk enggak lagi asal nyeploos saban kasih jawaban atas pertanyaan ‘ajaib’ bocil.

Kalopun engga bisa jawab, ortu boleh membuka ruang diskusi, dengan bertanya retorik “Menurut kamu, gimana?”

Naaah, pada saat anak-anak mencoba menyampaikan opini mereka, hayuk kita simak baik-baik. Jangan disambi makan CIRENG atau MIE INSTAN atuh laaaah :)))  *pengalaman pribadi*

Dengarkan baik-baik.

Siapa tahu, sebenarnya anak-anak kita  sudah tahu jawabannya. Mereka hanya ingin mengajak orang tuanya agar lebih meluangkan waktu dan perhatian untuk mereka.

Eh tapiii, apabila kita bener-bener nggak tahu jawaban yang presisi dan pas atas pertanyaan mereka, boleh deh, ulik-ulik kang Google. Cari situs/ website/ portal yang bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. Atau, ajak anak untuk browsing jawabannya bareng-bareng ama kita.

Curiosity anak tersalurkan, kita juga bisa nambah wawasan kan?(*)

 

sumber foto: https://www.pexels.com/photo/

Penyandang Disabilitas yang Berdaya

Hari ini hari disabilitas nasional yak? Baru tahu 🙂

Bicara soal disabilitas, lagi-lagi saya dibikin takjub sama sosok Ibu Titik Winarti. Saya sudah dua kali nulis soal beliau. Yep, ibu yang amat perkasa ini adalah the superwoman behind Tiara Handicraft.

 

TIARA Handycraft, seperti namanya, memang memproduksi handycraft (Doooh, kalimat ini, amat tidak efektif! Semacam terkontaminasi slogan “Key of Success adalah kunci kesuksesan” eerrrrr…..)

Tapiii, handycraft ini dibikin oleh sodara-sodara kita para penyandang disabilitas!

Meski begitu, produk-produk ini memenuhi standar kualitas yang diterapkan secara ketat oleh Bu Titik Winarti.

 

 

Ini adalah sebuah workshop yang memadukan produksi handycraft berskala internasional, plus sebuah semangat pembuktian dari para crafter, yang semuanya adalah penyandang disabilitas!

Hari itu, saya berkunjung ke workshop.

Usai mengucap salam, pintu workshop dibuka oleh seorang karyawan, yang (mohon maaf) organ tangan dan kakinya tidak lengkap. Mengenakan kaos merah, mas Ucil (begitu ia biasa disapa) mempersilakan saya masuk. Kami ngobrol-ngobrol sejenak, sembari melihat beberapa produk yang telah dilahirkan oleh para penyandang disabilitas ini.

Bu Titik

Ada apa saja?

Macam-macam! Mulai tas perempuan, tas ransel, dompet, tempat pensil, dan aneka benda handmade yang super-duper cute.

Penasaran dengan sosok  “pahlawan” yang berada di balik kiprah para penyandang disabilitas ini?

Please welcome…. Ibu Titik Winarti…!

Sempat ngobrol sejenak dengan perempuan yang super-duper energik ini. Perempuan yang melahirkan dan membesarkan Produk TIARA Handycraft dengan sepenuh jiwa.

Tak hanya dipasarkan di dalam negeri. Produk Tiara Handycraft juga telah diekspor dan diminati banyak konsumen di mancanegara. Di antaranya, Brazil, Spanyol, Belanda, Amerika Serikat serta Singapura. Jaringan pemasaran yang mengglobal ini merupakan buah dari prestasi yang diraih Titik di tahun 2005.

Saat itu, Titik meraih penghargaan Microcredit Award dari pemerintah. Dia lalu berpidato di depan sidang Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), saat mengikuti pencanangan Tahun Internasional Kredit Mikro di markas PBB di New York, Amerika Serikat.

Apa yang memantik seorang Titik Winarti, sehingga begitu passionate dalam dan mengembangkan TIARA Handycraft?

“Sedari awal, saya berupaya mencari jalan untuk bisa mengakses pasar luar negeri. Kami terus membidik beberapa negara sebagai target market untuk produk-produk Tiara Handycraft. Alhamdulillah, sejumlah Negara memberikan respons positif. Produk kami diterima oleh konsumen di Brazil, Spanyol, Belanda, Amerika Serikat serta Singapura. Saat ini, tren yang berkembang adalah, para konsumen akan membeli suatu produk berdasarkan ‘personal story’ yang melekat di produk tersebut. Jadi, misalnya, dia beli tas produk Tiara. Nah, di label harga, kami jelaskan bahwa produk ini digarap oleh penyandang tuna daksa. Maka, ia akan dengan senang hati bercerita ke rekan-rekannya bahwa “Hei, ini lho, saya pakai tas yang dibikin oleh penyandang difabel.” (Titik Winarti)

njahit

Jangan pandang sebelah mata terhadap karya yang mereka hasilkan. Justru, saudara-saudara kita para difabel ini bekerja dengan hati-hati, sekaligus “dengan hati”. Hasil karya mereka sama sekali tak asal-asalan.

Justru, dilahirkan dengan rahim cinta. Sebuah syukur, yang teralamatkan pada Yang Maha Kuasa, karena telah memberikan semangat tak kunjung padam, kendati fisik mereka boleh dibilang “istimewa”.

“Jadi, saya bikin produk itu handmade, eksklusif, ada pencantuman identifikasi pembuat produk. Karena kalau lihat orang beli tas mahal bermerek, sudah banyak kan? Nah, kami lebih menyasar para peminat barang yang esklusif dan dibuat dengan sentuhan personal” (Titik Winarti).

 

Sayapun mencomot satu tas cewek, yang dibandrol 100 ribu rupiah saja! Membeli tas ini, sama artinya saya ikut berkontribusi untuk memberikan apresiasi bagi para penyandang disabilitas, yang berjuang sekuat tenaga, dalam melahirkan karya seni yang memikat jiwa

Jadi? Kapan Anda mau berkunjung dan shopping maksimal di TIARA Handycraft Surabaya?

Alamat: Jl. Sidosermo Indah II No.5, Wonocolo, Kota SBY, Jawa Timur 60239