Apa Kelebihan dan Kekuranganmu?

“Kelebihan saya? Hmm…. apa ya Pak? Ouw, iya! Saya kelebihan berat badan! Huahahahahahhahaha…..!!” 

Paling clueless dan nggak bisa jawab, kalo pas interview kerjaan dan tim HRD meluncurkan pertanyaan “Apa kelebihanmu?”

To be honest, gimana ya, kadang susaaaaah lho, buat tahu, notice, aware apa “kelebihan” diri sendiri. Yang betul-betul obyektif, dan penting buat perusahaan. Bukan sekedar janji manis, atau bukti narsis belaka, weheheheh. 

Lebih sulit lagi, manakala muncul pertanyaan, “Apa kekuranganmu?” 

Weleh deleeehh, ini kan aku mau apply kerjaan, tho Pak…. Mosok disuruh ngetrek-ngetrek diri sendiri sihhh?

Tapiii, seiring berjalannya waktu, ya saya kudu bisa objektif untuk memotret diri sendiri. Sudah pernah saya tulis tentang 5 Things I Love About Me 

😀

Dan…. karena ini udah tahun 2018, mungkin bisa lah, aku tambahin dikiiit aja, tentang beberapa sifat yang (bisa jadi) merupakan kelebihan sekaligus kekuranganku. Apakah itu? Let’s check ’em out!

(1). Saya pengidap Short Term Memory Lost, alias Gampang Lupa 😀 

Hahahahahah. Ini antara bangga, bersyukur, tapi juga ngeselin parah nih. Saya seriiiing banget lupa, naruh HP (Di-miscall? Percuma, wong HP nya saya silent), naruh dompet, baju, jilbab, dll. Makanya kalo datang ke event, jilbab dan baju saya kayaknya itu-itu melulu. 😀 Soale lupa yang lain pada saya taruh di mana ya? (sekaligus lupa, pas event terakhir, saya pakai baju jilbab warna apa ya?) 😛

Itu sisi buruknya. Sisi baiknya adalah…. saya gampaaaaaanggg banget melupakan sikap tidak terpuji yang dilakukan orang lain. Piye ya, menurut saya, ya semua orang PASTI melakukan kesalahan, hanya kadar dan jenisnya aja yang berlainan.

Toh, kita kan BUKAN malaikat. Jadi, ya sutraaaa… saya gampil banget lupa sama kesalahan orang lain, termasuk…. kesalahan diri sendiri, hihihi.

Pernah tuh, suatu ketika ada temen yang ngingetin kalo saya pernah bikin broken heart si Mr A. Spontan, saya nanya, “Laahhh, emangnya pernah? Kapan?” 😀 😀 Ini antara pelupa atau Ratu PHP, bedanya tipis sih ya 😀 

(2). Kalo lagi Mood, Saya bisa banget Jadi “Ratu Rai Gedheg” 

Alias…. kagak punya malu. Ini konteksnya begini. Setiap datang ke press conference, biasanya, para jurnalis kan malu (atau gengsi?) untuk minta foto bareng narasumber. Apalagi, kalo narsumnya itu selebriti A-list, alias yang personal branding-nya emang terbiasa eksklusif, elit, high-profile, semacam itulah. 

Kalo saya, yaaa…. besok-besok kan belum tentu ketemu ama mereka lagi tho? Mumpung ada kesempatan eh, mbok menowo Mbak/Mas selebritis ini mau dan bisa diajak poto bareng… Ya udah, abis presconf, saya “mengendap-endap” dan nodong: 

“Mba…. bisa minta poto bareng?” 

Hepi Poto bareng Dian Sastro!

(walopun ngeblur ya sist!)

Did you know, gaes…. biasanya yang suka ngelarang itu LO-nya alias Liaison Officer alias si pendamping artis. Kalo artisnya, kadang mau-mau aja kok diminta poto bareng. Yaaaa, lihat mood doi sih, dan schedule-nya sepadat apa. Tapi intinya, kita dewe kudu punya mental “rai gedheg” qiqiqiqiqiqi

(3). Iseng is My Middle Name

Sampai sekarang sih ini kayaknya masih berlaku. Seriiing banget tuh saya iseng-iseng nggak jelas, mungkin ya karena “inner child” dalam diri masih begitu dominan yak 😀 

Baca: Tentang Inner Child dan Bukanbocahbiasa

Contoh keisengan yang paling HQQ, terjadi pas duduk di bangku SMA. Bersama beberapa temen cewek yang juga iseng dan alay pada zamannya, saya tuh menarik perhatian satu kaka kelas (cowok yang super cool!) dengan cara…… mengendap-endap ke tempat parkir dan menggembosi sepedanya! Huahahahhahah. Trus, kelakuan kami ternyata dilihat makhluk sekelas, dan kami diteriakin lho! Paraaaaahhhh. 

(4). Meski (bekas) Presenter dan Liputan Berita, ternyata saya belum (terlalu) Pede buat NgeVlog 

Sekarang Vlogging makin populer yak. Beberapa kali saya juga upload video di YouTube. Subscribe dooong, pliss 😀 

Hanya saja, ternyata saya belum se-PEDE itu untuk konsisten nge-Vlog ataupun nge-YouTube. Padahal, kamera udah ada. HP Oppo juga lumayan lah buat bikin video. Microphone buat vlogging juga udah tersedia. 

Mental block? Could be. 

Bismillah. Semoga 2019, saya bisa konsisten Vlogging dan update YouTube, seperti “adekku” Kevin Hendrawan, heheheheh

(5). Sangat hobi traveling Overseas, dan Pingin cuss ke Eropa di 2019 

Ada amiiiin? 

Traveling dan Kuliner, Tema Blog yang Banyak Dicari dan Disukai. Gimana Menurut Kamu?

Tema Blog yang Disukai

Well, tema kedua di #30DayBlogChallenge by Blogger Perempuanini agak multitafsir ya.

Tema….. maksudnya tema tulisan? Atau tema alias theme tampilan blog kita 😀 Ya udin, aku pilih tafsiran pertama aja yak. Tentang tema tulisan. Soale kalo theme (desain) blog, rasanya aku nggak mungkin bisa cerita sampai 300 kata lebih deh, qiqiqiqiqi.

TEMA BLOG. Ya namapun doyan ngeluyur, udah pasti aku paling demen baca blog yang mengusung tema traveling. Apalagi kalo disertai rincian budget, sehingga bisa dikira-kira deh, apakah destinasi tertentu ini worth-it buat didatangi, atau sekedar jadi materi khayalan belaka.  #Siap-SiapMulaiCurhat

Tapiiii, sebagai seseorang dengan semangat berburu GRATISAN,sudah barang tentu, saya haqqul yaqil bahwa kalau Allah adalah Dzat Yang Maha Berkehendak. Aku kasih contoh, ya. Tapi sori, contohnya itu-itu aja, hehe.

Baca: Jadi Local Guides Google dan Traveling Gratis ke Amerika

Gini.

Tahu negara bernama Amerika Serikat, kan?

Itu jauuuuhnya naudzubillah. Wis, jauuuuh level nyaris nggak masuk akal deh. Naik pesawat, rutenya Surabaya – Singapore – transit Hongkong bentar – Amerika Serikat. Jarak tempuh bisa sampai 20 JAM! DUA PULUH JAM (atau lebih, ya?) Itu di luar waku transit bandara lho ya.

Selain itu, kita tentu tahu bahwa Dollar Amerika tuh mana pernah murah siiih? Kayaknya kok tembang “naik naik ke puncak gunung tinggi tinggi sekali” pas banget dijadikan OST sikap ((SIKAP)) dollar terhadap rupiah.

Butuh duit segabruk untuk bisa cuss ke Amrik. Apakah itu cukup? Owww, tidak semudah itu, Ferguzo!

Walaupun kamu tajir melintir tujuh-turunan-delapan-tanjakan kekayaan nggak habis-habis kayak Ibnu Sutowo (grandpa in law si Dian Sastro), ternyata kamu tetap nggak bisa melenggang di Amrik,kalau VISA tidak approved!

Ngurus visa Amrik ini…. jyaaannn UMPTN, dan segala macam kengerian ujian skripsi-thesis-disertasi itu kagak ada apa-apanya, bosquuuu!

Aselik deh, eikeh stress banget pas mau ngurus visa ntuh. Apalagi, pas sesi wawancara, ada tuh beberapa manusia dengan Bahasa Inggris yang lancaaaarr cas-cis- cus DITOLAK dong visanya. Omaigaaatt

Negara jauh — dollar mahal — visa rempong….. Masih ada lagi? Ada dong… Trump dan “gejala” Islamophobia!

Dengan semua keribetan ini, udah barang tentu Amerika terasa jauuuuhh banget. Kayaknya hil yang mustahal deh, aku bisa cuss ke Amerika.

Dan, yaaa begitulah. Takdir Illahi ini emang super duper misterius. Ternyata, aku bisa lho cuss ke Amrik GRATIS! (nambah dikit karena aku extend beberapa hari).

It Always Seems Impossible Until It’s Done!

Quote Nelson Mandela ini yang kudu terpatri dalam sukma.

And… ofkoorss, tengkyuuu buat para blogger, baik dari Indonesia maupun dari seluruh penjuru bumi. Dengan gampil, aku bisa tahu destinasi mana aja di San Francisco yang bisa kita jadikan jujugan buat foto OOTD 😀

Thanks to TRAVEL BLOGGER!

Coba kalau spesies travel blogger ini tidak bercokol di kancah digital…. Dijamin kita bakal clueless ketikaberkunjung ke suatu daerah.

Ya memang ada socmed semacam Instagram dll. Tapi (biasanya) blog itu lebih detail, lengkap, komprehensif, dan ya itu tadi… aku sangat sangat sangaaaatt appreciate kalau sang blogger melengkapi juga dengan budget kebutuhan utama plus printhilan apa aja yang perlu dibawa tatkala travelling.

Culinary Blogger

Selain doyan ngeluyur, ya sudah pasti emak-emak milenial hobi makan. Itu udah jadi satu paket deh, kayaknya. Yang suka (ataupun tidak suka) dolan, pasti butuh makan.

Thanks GOD, segambreng culinary blogger bisa kita temukan,hanya dengan modal googling! Demen (dan ngecessss) lihat foto-foto yang di-create para foodie itu. Gokil! Cuman semangkuk soto aja nih, kok jadi kliatan tempting banget, yuhuuuu HATS OFF!

Tapiiii…. Kadang gimana yaaa… err, foto yang tersaji tuh agak-agak lebayatun akut. Food bloggermungkin ingin menunjukkan bahwa (foto) makanan ini layak tampil di blog mereka.Jadi, makanan tuh di-plating sedemikian rupa, ditata secantik mungkin. 

Bisa dibilang mereka memang mempraktikkan KURASI untuk setiap konten yang dimunculkan. Boleh boleh aja, dan emang hiburan visual sih, buat kami yang gampang ngiler ini.

Begitu nyampe di resto/warung makan, jedheeerrr presentasi makanannya blas nggak mirip sama yang difoto para food blogger. Di dunia nyata,makanannya kok beda dengan di foto? Beda JAUUUHHH 😀

Yaaa… apa ini yang dinamakan PHP? Krik kriiik. #TerdengarSiapCurhatLagi

***

Tema-tema lain, seperti parenting, finance dll, apakah aku tidak suka? Ya demen, dooong. Apalagi kalo dituliskan dengan asyique seperti GraceMelia dan DaniRachmat. Mereka dua blogger djoendjoenganku especially kalo udah bahas tentang niche parenting dan financial.

Long story short, APAPUN tema yang kita pilih…. yang paling penting adalah…. YUK SEMANGAT NGEBLOG!

 

5 Alasan Mengapa Harus Ngeblog

Ceritanya ini aku lagi ikutan One Day One Post yang dihelat Blogger Perempuan Network. Tema2nya relatif asyik, nggak perlu riset atau mikir njelimet, dan (ini alasan terpenting) aku bisa numpang curcol tanpa kudu mikirin backlink! Jyahahahahaha 😀

Thanks to kakak2 di BP Network yaaa… Mbak Shintaries, Mbak Almazia dan semuanyaaaa…..  Kalian super duper awesome!

Tema pertama yang kudu di-publish Selasa 20 November ini adalah: Kenapa Menulis Blog. 

Hmmmm hmmm hmmmm *mendesah ala Nisa Sabyan bentar*

Sebenernya kalo bicara soal menulis ya bisa dibilang itu udah hobi banget dari SD. Tapi kalo menulis di blog? Ini hal yang agak berbeda. Aku bikin listicle aja ya. 

 (1). Blog bisa Jadi Jejak Digital yang Akurat 

“Eh, kayaknya kamu waktu itu ke Taman Nasional Baluran baru-baru aja, kan? Yang main sama (eks) temen kantor itu kan?”

“Udah lamaaaa kok. Itu ada di blogku. Kita cek aja tanggalnya.”

Baca: Sensasi Eksplorasi Taman Nasional Baluran

Nah kan, itu pentingnya blogging. Semacam “barang bukti” untuk menelusuri jejak kita di masa lampau hehehehe. 

(2). Dengan blog, kita Bisa Menyuarakan Isu-isu Penting yang Terkadang tidak ter-cover di Media Arus Utama 

Tinggal di kota besar, terkadang membuat saya abai dengan kesulitan yang terjadi di daerah pedesaan. Thanks God, blogging menjadi sarana supaya saya bisa “melek” menyaksikan dengan mata kepala sendiri beragam tantangan yang dihadapi masyarakat marginal. 

Setelah mengumpulkan data, wawancara dan diskusi bersama narasumber (warga desa), saya pun mengelaborasi itu semua, dan mem-posting-nya di blog. Ini adalah sebuah cara untuk menyuarakan isu-isu penting, yang terkadang tidak nongol di media mainstream. 

Yahhhh… tahu sendirilah, media mainstream lebih banyak mengangkat hal-hal yang GRANDE, sophisticated, dll. Sementara isu “tidak ada jamban dan akses air bersih yang terbatas” terkadang hanya dianggap angin lalu. Alias kagak penting 😦

Atau specific issues tentang 4 Pilar Berbangsa dan Bernegara yang digaungkan MPR. Ini juga sangat penting untuk disuarakan oleh para blogger dan digital content creator. 

(3). Share Ilmu bisa Dilakukan dengan Blog 

Setelah konsisten menekuni kancah blogging, adaaaaa aja kesempatan yang mampir untuk kita bisa share pengalaman, wawasan, ilmu, apapun! Beberapakali, saya didapuk sebagai pemateri untuk workshop seputar blogging dan media social.Dua di antaranya, ketika saya berbagi seputar blogging untuk siswa-siswi di SMP Surabaya. Waktu itu, kolaborasi bareng siberkreasi.

Sharing @nurulrahma dalam Workshop Blogging & SocMed bersama Mahasiswa GENBI Penerima Beasiswa BI dari Bengkulu

Dan di kesempatan berbeda, saya juga sempat sharing dengan sejumlah mahasiswa berprestasi dari Bengkulu, penerima beasiswa dari Bank Indonesia (BI).Itu rasanya mak nyessss banget! Bisa ketemu, kenalan dan ngobrol dengan teman-teman dari pulau yang begitu jauhnya.

Mereka juga super duper happy bisa studi banding ke Surabaya, menyaksikan gemerlap lampu di malam hari, Gedung-gedung yang megah bin menjulang, dan menginap di salah satu hotel berbintang di kota kami! Aaakkk, it’s priceless, aseliiik! Dan itu semua bisa terjadi karena saya adalah blogger! How cool is that?

(4). Numpang Curcol di Blog? Silakaaaaan 😀

Wehehehe, curcol (used to be) my middle name, alias saya tuhdulu sempat hobi banget curcol alias curhat colongan 😀 Sekarang udah rada berkurang intensitas curcolnya. Ya maklum deh, banyak PR dari agency dan brand hihihi. Jadi energi dan waktu untuk menulis blog banyak tersita ke situ.

Padahal, kalo iseng merhatiin postingan jadul saya, widiiih…itu kontennya MAYORITAS adalah curcol belaka. Curcol yang dikemas secara sistematis, komprehensif (halaahh), dan sebagian ngasih insight (dan semoga) hikmah/pencerahan buat para pembaca.

Baca: Jadi Monster pas Berhaji

Seperti ketika ibunda saya terjerat kanker paru, dan pada akhirnya beliau berpulang. Beberapa kali saya goreskan curcol yang lumayan menyayat.

Baca: Genderuwo itu Bernama Kanker Paru

Postingan semacam ini ternyata banyaaaak lho yang baca dan nge-share disocmed!

(5). Ini agak Pragmatis, tapi oh, well…. Blog Sangat Bisa Memberikan APAPUN beyond your imagination!

Last but not least, sebagian publik udah mulai pahamlah ya, kalo kerjaan as blogger, content creator di Instagram, YouTube itu semua ADA DUITNYA. Bisa lewat sponsored post, content placement, ataupun GoogleAdSense. Intinya kita melakukan apa yang kita suka, dan itu DIBAYAR. Sounds so tempting, eh?

Sejumlah brand dan agency juga beberapa kali mengajak saya untuk mengkoordinir blogger lain, agar kita sama-sama kolaborasi dalam sebuah campaign.

Terkadang, I develop those campaign from scratch! Bener-bener saya yang nentuin konsep acaranya gimana, rundown apa saja, siapa pembicaranya (plus nanti harus pakai baju seperti apa?), venue-nya di mana, budget-nya berapa, blogger mana aja yang mau diundang, nanti apa yang harus ditulis di blog dan socmed, plus…. Saya juga yang kudu bikin report project ini. Yeah agak-agak semi consultant gitu yhaaaa.  

Hamdalah…. Semua itu semoga-semoga-semoga adalah wujud berkah yang diberikan Allah pada hamba-Nya yang lemah dan nista ini. Terkadang saya ngeri lho, semua kemudahan ini….sesungguhnya sebuah rezeki yang berkah, atau jangan-jangan…. malah ISTIDROJ?

Baca: Berkah atau Istidroj

Sekedar info aja, ISTIDROJ ini sebuah terminologi dalamajaran agama Islam. Ketika kita sebenarnya masih bergelimang dosa, tapi kok mendapatkanbuanyaaak kebaikan (duniawi), berhati-hatilah! Bisa jadi, Allah sedang “menggoda” Anda, dan ini yang dinamakan Istidroj.

***

Yaaah, begitulah. Dunia blogging ini sepertinya sudah mengambil porsi yang terlampau besar dalam hati saya.

Ada atau nggak ada job…..dan semua “drama” yang menyertainya, mari kita nikmati sepenuh jiwa 😀

Carpe Diem, seize the moment.

Dalam hidup, memang tidak selamanya kita akan tersenyum lebar, penuh bahagia dan aneka puja.

Tapi paling nggak, dengan menjadi blogger, kita bisa Embrace our days, live our life to the fullest 😀

((kok jadi kayak slogan susu formula))

HAPPY BLOGGING, EVERYONE……!!

Do it with happiness 😀