Random Talk bareng Mom Blogger Favoritku: Diah DekaMuslim

Heyhooo!!

Teman-teman pastinya punya blog(er) favorit, kan? Nah, salah satu mom bloger kesukaan aku adalah Mba Diah yang biasa blogging di http://www.DekaMuslim.com

Mba Diah ini kalo ngeblog tuh alurnya menariiikk banget, story-telling-nya mantab jiwa! Makanya aku seriing banget mampir ke blog dese. Udah gitu, kami kan gabung di salah satu WA grup yang sering ngebahas hal-hal random. To be honest, aku sering ngikik parah, kalo mba Diah ikutan chat di sono. Yep, don’t judge a book by its cover… Karena walopun secara penampilan kalem dan feminin, ternyata mba Diah srimulat wannabe juga lho wkwkwkw.

Adakah hal-hal lain yang mengezutkaaan dari seorang Diah DekaMuslim? Ada doong! Penasaran kan? Kan? Kan? Cuss, ikuti random talk bareng mba Diah! πŸ˜€

(1). Kenapa Mba Diah suka Andra (bassist Dewa)? Ceritain dong hal-hal epic karena ngefans dengan Andra?

Koreksi ya, Mbak, Andra itu gitaris Dewa19, bukan bassist πŸ˜€

Jadi aku tuh ngefans sama Dewa19 sejak album pertama, waktu itu masih SD. Udah akrab banget sama lagu “Kangen” deh pokoknya πŸ˜€ Trus hal itu berlanjut sampai SMP dan SMEA. 

Karena ngefans sama Dewa19, ya aku suka banget lihat setiap video klip mereka, nyimak kalau mereka diwawancara di tivi, baca berita-berita tentang mereka di majalah+koran, dll.

Karena mba Diah ga ada potbar Andra, yo wiss…. kupajang poto eikeh aja lah wkwkwkwk

Oiya waktu aku SMEA ada sebuah acara khusus buat Baladewa (penggemar Dewa 19) di sebuah radio di Solo. Nama acara mingguan itu Cafe Dewa. Di acara itu sering dibahas sisi lain tiap personil Dewa. Aku gak pernah absen nih dengerin acara itu.

Dari situlah aku tahu gimana sosok seorang Andra Junaidi Ramadhan. Aku kesengsem sama dia tuh karena dia pandai main gitar, ciptain lagu, trus orangnya cool banget. Gak banyak omong apalagi sombong. Selain itu orangnya manisss kayak gula. Hahaha.

(Sekarang mikir, ternyata cuma itu ya yang bikin aku kesengsem? Emang kalau suka tuh kadang gak perlu banyak alasan.. haha..).

Hal-hal epic? Apa ya.. mungkin enggak epic sih.. cuma, aku pernah nyimpen fotonya Andra di dompetku tuh dari sejak SMEA sampai udah nikah! Hahaha. Padahal fotonya tuh cuma hasil nggunting di majalah πŸ™ˆ

Pernah juga beberapa kali kirim surat ke Dewa, isinya ya cuma memuja-muja Andra and friends gitu πŸ˜€ pas dibales seneng banget, nebak-nebak itu tulisan siapa ya.. (iya ditulis tangan juga balesannya). Trus lupa siapa yang ngasih tau, ya itu yang nulis tim manajemennya lahhh.. huahaha.

Trus pernah juga setengah maksa sama mbak sepupuku (yang asli Surabaya), suruh ngasih liat rumah Andra. Ya karena mbakku gak tau rumah Andra pasnya di mana, kami cuma muter-muter di daerah Pucang (Surabaya). Nebak-nebak aja. Hahaha. Habis itu aku malu sama mbak dan mas sepupuku. Kok gini amat sih aku.. norak πŸ˜€

(2). TIGA KATA AJA, Gimana rasanya punya anak 4?

Seneng. Beruntung. Pusing.

Perlu dijelasin gak nih? Hehe.

Singkat aja mungkin ya. Ya aku merasa Allah sayang sama aku, karena enggak semua orang bisa punya anak, dan ada sebagian orang yang pengen punya anak lebih dari satu, atau bahkan ada juga yang pengen punya anak banyak tapi enggak keturutan.

Jadi aku merasa seneng, dan beruntung.

Tapi kadang juga pusing, saat semua minta perhatian lebih bersamaan (apalagi kalau sakit bareng). PJJ seperti sekarang kadang juga bikin pusing banget, saat anak-anak susah disuruh belajar. Rasanya kayak mau meledak ubun-ubunku πŸ˜€ Belum lagi kalau kebutuhan mereka sama-sama lagi banyak. Haha.. banyak yang bikin pusing ya.

Tapi balik lagi, aku berusaha banyak sabar dan syukur aja πŸ™‚

(3). Kita ngga percaya reinkarnasi, sih. Tapiii, MISALNYA. Mba Diah bisa lahir Kembali, mau jadi (si)apa? Why oh why?

Saat aku ketemu sama temen-temen kuliahku dan kemudian berkawan akrab sama mereka, saat itu aku ngerasa menyesal kenapa pendidikanku sejak kecil enggak seperti mereka. Mereka mondok sejak SMP hingga SMA. Pengetahuan umum mereka oke, di sisi lain pemahaman agamanya bagus banget. Mereka udah punya pondasi ilmu agama yang bagus sejak kecil.

Waktu itu rasanya aku ingin waktu diputar ulang, lalu aku mau mondok juga. Aku pengen seperti mereka. Karena ternyata belajar ilmu nahwu sharaf (misalnya) itu kalau enggak dari kecil agak susah juga. Padahal ilmu-ilmu itu penting banget untuk memahami syariat Islam.

Jadi kalau misalnya bisa lahir kembali, aku pengen jadi manusia seperti itu. Ilmu akhirat diutamakan, namun ilmu dunia juga tak ketinggalan. Rasanya lebih tenang dan damai.

(4). Apakah ada hal-hal yang pengin diperbaiki dari kehidupan di masa lalu?

Banyak banget hal yang ingin aku perbaiki dari kehidupan masa lalu. Salah satunya seperti pada jawaban di nomer 3, aku pengin memperbaiki ilmu agama dan ibadahku. Aku juga enggak ingin anak-anakku sepertiku. Maka aku ingin memperbaiki pendidikan mereka. Penginnya sih mereka aku masukkan ke pesantren saat SMP. Bukan maksud membebani mereka, namun lebih untuk bekal mereka sendiri di masa/kehidupan selanjutnya.

Aku juga pengen memperbaiki mentalku. Karena sejak kecil aku adalah orang yang kurang percaya diri, enggak punya cita-cita besar, yah semacam itulah. Tapi kalau sudah jadi karakter gini kok susah juga ya mengubahnya. Maka aku memotivasi anak-anakku supaya mereka enggak seperti aku. Aku kadang cerita kesuksesan orang-orang di sekitar pada mereka, biar mereka ada mimpi besar gitu..

(5). Di masa pandemi ini, Mba Diah pernah overthinking tentang kematian, gak? Gimana menyikapinya?

Pernah lah, Mbak. Beberapa kali. Aku bayangin kalau salah satu dari kami (aku atau suami) meninggal, gimana? Mungkin kalau aku yang pergi, suami masih tetap bisa survive dengan lebih mudah,  karena beliau yang selama ini jadi tulang punggung (kerja buat semua kebutuhan keluarga). Urusan rumah tangga dan anak-anak, selama ini beliau juga bantu banyak mengurus semua itu.

Tapi jika suami yang pergi? Masya Allah.. jujur aku takut banget. Biaya sekolah dan seabreg kebutuhan anak-anak gimana nanti? Aku memang percaya sih, selama kita usaha dan doa, Allah enggak akan tinggal diam juga. Dia pasti akan kasih rezeki. Tapi ketakutan itu tetep ada.

Belum lagi bayangin jika aku mati, bekalku masih dikittt banget. Jujur aku belum siap. Bayangin siksaan di alam kubur dan selanjutnya.. Na’udzubillahi min dzalik.

Menyikapi overthinking seperti itu, aku curhat ke suami. Tapi beliau santai aja. Katanya jangan terlalu dipikirin :(. Banyak doa aja katanya. Ya sudah, aku nurut aja, banyakin doa dan dzikir, baca Al-Qur’an, dll. Intinya memperbaiki dan meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadah.

(6). Setelah sekian tahun menghirup udara di muka bumi, adakah SATU MOMENTUM AWESOME yang bikin mba Diah bahagiaaaaa banget nget nget? Pokoke kayak dreams come true gitu lah? Ceritain dong!

Udah pernah aku ceritain di blog sih Mbak sebenernya. Jadi momen yang awesome banget selama hidupku tuh yang terjadi pada serangkaian momen pernikahanku. Cerita singkatnya gini..

Aku nikah pada tanggal 6 Juni, lalu besoknya (tanggal 7 Juni) aku dan suamiku harus berangkat ke Jakarta. Buat apa? Buat menghadiri Supersemar Award yang akan berlangsung pada tanggal 8 Juni. FYI Supersemar Award tuh sebuah awarding buat 11 pemenang dari lomba skripsi skala nasional.

Aku ngerasa Allah sudah mengatur surprise buatku dengan sedemikian indahnya. Aku sebelumnya enggak ngatur antara tanggal nikah dan tanggal awarding (soalnya belum tahu juga). Lalu kenapa aku jadi bisa menghadiri momen istimewa itu bersama orang spesial yang baru aku kenal (aku sebelumnya enggak pacaran sama suami)? Kok ya bisa pas banget waktunya. Surpriseee banget pokoknya.

Momen istimewa karena sebelumnya aku belum pernah mendapatkan hadiah semewah dari Supersemar Award itu. Itulah pengalaman pertamaku naik pesawat, nginep di hotel bintang 4, plus dapet duit 20 juta. Itu sudah luar biasa bagiku. Aku (dan suamiku) bahagia banget. Bener-bener hadiah yang spesial dari Allah. Momen yang enggak akan terlupa insyaa Allah. (aku masih terharu, nih.. ^^)

(7). Kalo ada masalah hidup, pastinya kita curhat ke Allah. Tapiii, punya dong, sohib ikrib berupa manusia yang jadi tempat curhat? Kenapa pilih dia dan siapakah orang ituuuu?

Aku ini termasuk makhluk introvert akut. Haha. Aku jarang punya teman dekat alias sohib kentel. Selama hidupku, jumlah sohibku enggak sampai dalam hitungan jari sebelah tangan. Kebanyakan temanku ya teman biasa saja.

Dan setelah menikah, aku benar-benar enggak punya sohib selain suamiku sendiri.

Iyes, aku paling nyaman curhat segala macam masalah hidup maupun cerita remeh-temeh ke suamiku. Karena kami juga sama-sama aktivitas sehari-hari di rumah, setiap hari ketemu, jadi alhamdulillah kesempatan curhat lebih banyak. 

Jadi sejak menikah sampai sekarang orang yang paling aku percayai ya hanya beliau. Soalnya beliau juga enggak punya sohib yang kalau ada apa-apa curhat ke dia. Suamiku juga bukan tipe yang suka cerita segala macem ke temannya. Jadi ya kami berdua saling nyaman aja sih. Hehe.

(8). Berat badan Mba Diah kayaknya stabil, ya. Gimana rahasia pola makan/ gaya hidup yang diterapkan sehingga bisa awet langsing paripurna?

Hihi… Jangan salah, Mbak.. berat badanku memang stabil sejak kecil sampai punya anak 4, alias kurusss terus. Agak endut ya pas hamil aja. Mentok 52 kg kalau gak salah. Aku ya enggak ngerti kenapa kurus terus. Padahal makanku juga banyak.

Tapi.. aku juga enggak nyangka, setelah pandemi ini aku bisa lho lumayan endut. Dulu BB ku selalu ada di sekitar angka 40-45 kg. Tapi sekarang udah 50-an lho! Hahaha.

Jadi enggak ada rahasianya soal badan langsing, ya.. πŸ˜€

Tapi aku suka makan sayur dan buah, sih. Kalau makan nasi enggak ada sayurnya tuh rasanya gak nikmat. Trus banyak minum air putih aja.

(9). Anak-anak mba Diah pada rutin hafalan Qur’an. Metodenya gimana? Mba Diah dan suami ikut jadi Hafidz(ah) juga atau bagaimana?

Haduh, Mbak.. malu deh aku ditanya begini πŸ˜€ soalnya aku dan suami bukan hafidz dan hafidzah πŸ˜€

Jadi kami hanya ortu yang pengen anak-anaknya jadi penghafal Al-Qur’an. Sebenernya anak yang aku masukkan di kelas tahfidz baru anak yang kedua. Soalnya kami melihat hafalan si nomer 2 ini lumayan bagus sejak TK. Tapi karena sama-sama di sekolah IT (Islam Terpadu) ya ketiga anakku (yang sudah sekolah) semuanya ada program hafalan Al-Qur’an, cuma targetnya beda.

Metode hafalannya yang kelas Tahfidz itu, tiap hari menghafal minimal 2 ayat. Gitu terus, setoran minimal 2 ayat setiap hari, sampai satu surat selesai. Setelah itu dimurajaah (diulang-ulang lagi) biar hafalannya gak ilang.

Tapi ya susahnya di masa pandemi ini, effort ortu yang kudu lebih strong. Karena ustadzahnya hanya ngasih contoh (seringnya ambil dari Yutub) dan ngoreksi kalau bacaan kurang bener (via voice note WA). Ortu yang harus mendampingi anak hafalan dan terus memotivasi supaya tetep semangat hafalan.

Dan ternyata nyuruh anak hafalan tiap hari tuh enggak gampang buatku. Kadang anak males, belum lagi kalau lagi sakit. Ketinggalan deh hafalannya, huhu.. Tapi alhamdulillah sih selama ini anakku termasuk yang sesuai target.

(10). Selain Andra, sempat ngefans artis/seniman/selebritis mana lagi nih? Cerita dong, ceritaaaaa

Duh.. siapa yaa.. masa sekolahku lebih banyak ngefans sama pemusik, sih. Selain Dewa 19, aku lumayan ngefans juga sama KLa Project, Gigi, sama Slank πŸ˜€

Oh iya.. selain suka dengerin musik, aku juga suka liat bola (terinfluence sama kakakku :)). Dan aku waktu itu ngefans banget sama Ronaldo Luiz Nazario da Lima. Itu lho.. Ronaldo plontos yang dari Brazil (bukan Cristiano Ronaldo dari Portugal). 

Aku hampir gak pernah absen liat penampilan dia di segala pertandingan (lewat tivi tentu saja). Aku juga ngikutin segala berita tentang dia dari tivi, koran, majalah, dan tabloid BOLA (kami berlangganan tabloid ini waktu itu). Sempet koleksi poster-posternya juga (dan ditempel di dinding kamar tentu saja :D). Trus ngenesnya tuh waktu aku pengen kirim surat ke dia. Enggak jadi karena ongkos perangkonya mahal buatku, huhuhu. Ya udah kusimpen aja suratnya.

Hihihi.. norak-norak yaa ceritaku πŸ˜€

Kalau sekarang, aku enggak punya idola yang spesial banget gitu lah. Biasa-biasa aja. Udah insaf πŸ˜€

72 thoughts on “Random Talk bareng Mom Blogger Favoritku: Diah DekaMuslim

    • Rani R Tyas says:

      Bauahahhaa… ya ampuuun ini komen epic. Gue yang sering dbilangin Rani Mukerje aja diem lho!

      Aku baru tahu ternyata ini to sosok Mbak Diah Dekamuslim yang selama ini cuma tahu namanya dari blog. Dan katroknya aku baru tahu kalau Mbak Diah Dekamuslim dan Diah Kusumastuti itu orang yang sama ya? wkwkk

  1. molzania says:

    mom deka hebatt banget, gak kebayang rasanya punya anak empat. rempongnya bukan main. di rumah mama punya anak dua udah sibuk banget hihii .. tapi yakin deh pas semua udah gede jadi kenangan manis.

  2. Maria Soemitro says:

    koreksi ya: Andra itu gitaris Dewa19, …. hahahaha saya banget nih, saya juga gak paham bedanya basist dan gitaris karena alatnya sama

    ternyata putranya mbak Diah sama dengan saya, dan sedang riweuh riweuhnya, tapi terasa manis kemudian

    tapiii….hebat banget Mbak Diah bisa ngeblog dan punya seabrek kegiatan lain, saya mah gak bisa, full ngurusin anak pun keteteran, hiks

  3. melinanesiagmailcom says:

    Aduh duh duh, Dewa19, Gigi, Kla Project, mereka adalah para bintang yang menemani masa-masa kanak-kanakku hingga sekarang. Nemenin dari jauh doang, sih. Meskipun nggak pernah punya poster mereka, tapi aku hapal loh lagu-lagunya. Apa? Mbak minta aku nyanyi? Jangaaan, nanti ketagihan loh denger suaraku yang ngerusak lagu, wkwkwk …

  4. Okti says:

    Ngeblog aktif tapi ngajinya juga tetap lanjut.salut…
    Sebaik-baik orang selain yang bermanfaat juga yang bisa mengatur dan memanfaatkan waktu untuk hal positif. Membaca Alquran salah satunya…

  5. Sari Effendi says:

    Enggak nyangka banget mba Dian Dekat suka grup band juga. Sayangnya aku lebih suka Kahitna ketimbang Dewa 19, hehe
    Inspiring juga ya soal hafalan, aku sedang berjuang nih nambah hafalan anak yang sejak pandemi jadi ogah2an belajar. Sudah kangen banget sekolah puting, heuheu

  6. Ulfah Wahyu says:

    Wah keren ceritanya mbak Deka, seorang ibu rumah tangga yang produktif. Menjadi blogger yang populer, tapi tetap bisa mendidik anak2 dan menjalankan peran sebagai istri dan ibu yang baik. Salut deh, semoga saya juga bisa seperti itu, aamiin.

  7. Era Sapamama says:

    Seru banget sih ngobrol sama mom blogger yang dikagumi. Btw, itu Labirin Coban Rondo-nya keren banget sih, pengen main ke sana…

  8. Nchie Hanie says:

    Hahhaaa..hadudu ngefansnya ternyata yaa band2 jadul , fix samaaan SEUMURAN!!
    Ngakak ituu, kenapa yng ngefans Mba Deka, yang mejenk ma Andra dirimu wkkakaka, sumpee ngakak !!

    AKu kenal beliau dari jama awal2 ngeblog, pernah ketemu juga waktu ke Surabaya, ahhh memang dari dulu suka dengan sikapnya yang sederhana, yang kaget anak2nya makin nambah teroos, aku masih siji.

  9. Okti says:

    Ini kalau lihat penyanyi favoritnya kok samaan dengan saya berarti ada dugaan kami seumuran nih. Sama sama angkatan jadul, hehehe…
    Tapi kalau soal ngeblog, lebih produktif beliau sih pastinya…

  10. pujiaman says:

    Berat juga level ngefans mbak Diah.. gak cukup dengan surat sampe cariΒ² alamat yang akhirnya gak dapetΒ² alamatnya.
    Hehehe .. itu epic banget.
    Berarti itu pengalaman mbak Diah yg diceritakan ke mbak Nurul.

  11. imaesha says:

    Saya suka ikutin Mbaknya di sosial media juga nih. Masha Allah ya punya anak 4 dan tetap produktif mengembangkan potensi dirinya sendiri. Inspiring sekali nih, saya yang bocah baru 1 aja kadang suka oleng-oleng mau fokus ke satu hal. Wkwk..

  12. Tomi Purba says:

    Saya mengenal mba diah dari twitter dan grup pojok WB. ku kira mba diah pendiam, ternyata saat ngefans sama andra malah dia yang lebih berani sampai kirim-kirim surat.. semoga mba diah dan mba nurul sama-sama sukses selalu

    • Mia Yunita says:

      Seru juga nih baca interviewnya dg mbak Diah Dekamuslim. Ada Andra Dewa 19, anakΒ²nya yg rutin tahfiz, berat badan yg stabil -rahasianya nih tentu krn mbak Diah rutin makan sayur. Seru banget eiy.

  13. Farida Asadi says:

    Aku suka lagu-lagu DEWA 19. Kalau aku jaman SMP tuh mulai suka bola karena temen sekelas tuh tiap hari bahas bola mulu. Tapi pas jaman SMP aja sih itu aku suka bola jadi cuma sebentar aja karena sebenarnya aku nggak begitu suka sepakbola karena aku nggak bisa main sepakbola. Punya teman blogger yang menginspirasi itu memang asik ya, Mbak.

  14. Iid Yanie says:

    Jadi tau deh mba dalemannya mba diah ini, saya baca ceritanya ttg idola jadi inget dulu sukanya sama anggota band karena gape main gitar juga sampe koleksi posternya, pas sekarang mah biasa aja liat orangnya haha

  15. Elisa says:

    Kisah hidup yang menginspiratif banget, Mbak. Entahlah, pokoknya saya suka dengan cara pandang Mbak Diah. Semoga tujuan baik untuk anak-anak dapat tercapai ya, Mbak.

  16. Cempaka Noviwijayanti says:

    Dulu juga suka dengar lagu-lagunya Dewa, tapi enggak sengefans itu kayak Mbak Diah sih,hehehe. Kangen ya masa-masa itu… masa masih surat-suratan pakai perangko, masa-masa grup band pada berjaya. Ya Allah… jadi berasa tua,wkwkwk

  17. Ruli retno says:

    Akupun ngerasa beruntung banget bisa kenal mbak diah ini, banyak edukasi ttg hidup yg aku dapat dari mbak diah, dan sepemikiran biasanya kalo uda ngobrol sama beliau tuh, keren bgt ini obrolannya

    • Reyne Raea says:

      Hahaha, ngomongin berat badan, menarik nih πŸ˜…

      Saya dong, nggak seberuntung Mbak Diah.
      Waktu gadis ceking naudzubillah, kek tiang listrik, kurang gizi.
      Pas punya anak, ampuuunnn, lebar kek gentong πŸ˜…

      Padahal ya, kalau Mbak Diah mah masih proporsional, saya dulu dan sekarang, ga pernah porporsional, selalu kelewatan πŸ˜…

      Oh ya, saya taunya Dewa 19 itu Dhani ama Ari Lasso doang πŸ˜‚

    • Dawiah says:

      Keren juga ya mbak Diah, suka sama Andra hingga cari-cari rumahnya, dibanding saya yang sukanya sama salah satu artis tapi hanya sebatas memandang wajahnya kalau nongol di televisi.

  18. Travel Galau says:

    terima kasih sharingnya. jadi kenalan sama mbak deka lebih dekat lagi deh. padahal ya mbak deka ini bisa dibilang member paling setia dan aktif di pojok wb.

  19. Diah Alsa says:

    ternyata Mbak Diah orangnya ramai ya Mbak, lihatnya sih biasanya serius makanya sering rada sungkan dengan Beliau, hihih.
    MasyaAllah, anak 4 tapi tetap aktif juga, anak-anak pun juga belajar hapalan, ortu otomatis ikut menghapal juga ya πŸ™‚

    • ibunzril says:

      Wkwk kayaknya pendiam ya. Mungkin ketemu mbak nurul yg orangnya rame jd kebawa rame. Saya jg gitu kalo ketemu mbak nurul jd heboh, padahal aslinya gak pd di lingkungan blogger. Hahahah

  20. Shyntako says:

    inspiring yaa sosok mba deka ini, saya pernah beberapa kali sih mampir ke blognya juga, bagus yaa prinsipnya menyeimbangkan dunia dan akhirat, patut ditiru nih yang kaya gini

  21. April Safa says:

    Setelah baca dari awal sampai akhir, Mbak Diah itu kayak kalem gitu ya, MasyaAllah. Tapi enggak nyangka, ternyata fans berat gitaris Dewa. Hehe

    Salut deh sama Mbak Diah yang dikaruniai 4 anak.

  22. lendyagassi says:

    Seneng banget ada sesi kenal lebih dekat di blog kak Nurul.
    …dan guest starnya kak DK doonk..
    Idola banget, soalnya kak DK selalu menginspirasyion.

    Btw,
    Tidak mudah yaa…melihat perkembangan anak-anak zaman sekarang dan tantangan pengasuhannya.
    Semoga kita semua diberi kemudahan dan kelancaran dalam memberi bekal dunia dan akhirat untuk ananda.

    Barakallahu fiikum, kak Diah dan kak Nurul.
    Kompak selalu.

  23. Aprillia Ekasari says:

    Ahahahaha aku ya kaget gak nyangka Mbak Diah menggemari Andra. Trus aku tu suka keliru kupikir anaknya 3 tp di bio2 sosmednya emang nyebutnya 4 anak πŸ˜€
    Eh aku baru ngeh kalau ada penghargaan supersemar award itu utk skripsi2 terbaik lho. Kalau pandemi2 gini masih ada gak ya?
    Keren banget itu ceritanya, jd abis nikah langsung hanimu sekalian yaaa

  24. Susi says:

    Harapan Mbak Deka untuk mondok jika bisa mengulang waktu atau bisa hidup kembali. Saat kuliah sering minder karena pengetahuan agama kurang sementara teman-teman hebat. Saat jadi ibu dan kumpul di komunitas parenting juga sama. Mayoritas lulusan pondok

  25. Marita Ningtyas says:

    Masya Allah punya 4 buah hati dan masih aktif ngeblog. Luar biasa yaa.. Apa kabar aku yang baru dua udah banyak ngomelnya.

    Btw, Andra emang keren sih. Gitaris top, siapa juga yang nggak suka doi pada masanya, hehe..

  26. ainunisnaeni says:

    seneng liat anak anak rajin baca al quran, aku jadi maluuu
    aku dulu taunya dewa ya lagu kangen,tapi pas denger lagu itu, juga nggak ngeh kalau itu yang nyanyi adalah Dewa. maklum masih SD πŸ˜€

  27. Wiwin | pratiwanggini.net says:

    Makasih mba, udah dishare. Baca ini jadi bikin saya kenal lebih dekat dengan mba Diah Dekamuslim. Yang bikin saya salut adalah punya 4 orang anak tetapi tetap aktif dan produktif.

  28. Uniek Kaswarganti says:

    Lhooo kok sama ya denganku, dari personel Dewa19 tuh aku juga paling seneng lihat Andra. Penampilannya cool gitu. Apalagi pas masih gondrong dulu, duuh nggantenge reeekk… πŸ™‚
    Seru juga nih obrolan dengan Mba Diah, asyik deh orangnya yaaa…

  29. Alfa Kurnia says:

    Huaaa samaan Mbak Diah, aku pun sukanya sama Andra sampai sekarang. Tapi aku nggak punya foto sama Andra, dulu pernahnya foto bareng sama Dhani bareng teman-teman majalah siswa SMA 16 Kritisi karena pernah ngeliput DEWA 19 pas konser di Surabaya. Sayang fotonya entah ada di mana. Btw Nurul masih inget Kritisi nggak?

  30. Fanny_dcatqueen says:

    Yaaaa ampuuuun jarang2 aku Nemu blogger yg suka Slank :D. Aku pecinta Slank dari dulu soalnya :D. Kira2 mba Diah sukanya Ama personil Slank yg mana? Aku tetep dong Kaka hahahahha.

    Aku sih jujur ga nyangka mba Diah suka dengan artis2 kayak Slank pula. Dan ngefans Ama Andra, sampe dicariin rumahnya hahahahah. Tapi mungkin kalo aku dulu tinggalnya di Jakarta, mungkin akupun bakal datangin markas Potlot nya Slank kali ya :D. Krn tinggal di Aceh aja JD ga bisa :p.

    Tapi kalo personil dewa19, di antara semuanya aku paling suka juga liat Andra. Paling ganteng. Tapiiii kalo utk vokalis, aku sukanya pas zaman Ari Lasso dong πŸ˜€

  31. Era Sapamama says:

    Seru banget ya bisa ketemu idola sambil ngobrol. Apalagi kalau obrolannya nyambung. PAsti betah berlama-lama. Kalau aku generasi SO7 mam, hihi… Kenal Dewa saat periode Once, sedangkan SLANK sama sekali ngga ngikuti, hihihi

  32. Mugniar says:

    Wow Mbak Diah dan suami dapat Supersemar Award … pas sudah nikah berangkat bareng keren … masya Allah. Btw, saya gak nyangka beliau bisa lucu ya … Srimulat wanna be kata Mbak Nurul πŸ˜€

  33. Susi says:

    Saya juga suka banget nih sama Dewa 19. Kebetulan disatukan dengan suami yang juga Baladewa. Dan hiks.. sama juga, kalau bisa mengulang masa lalu, pengen mondok juga. Dulu meminta dengan sangat tapi ga diizinkan, mungkin karena biaya.

  34. Myra Anastasia says:

    Seneng, beruntung, dan pusing. Saya ngikik sama jawaban ini. Meskipun anak saya gak sampai 4. Tetapi, kurang lebih sama. Punya anak memang kerap bikin pusing. Tetapi, aja saya merasa ini adalah berkah yang wajib disyukuri

  35. lendyagassi says:

    Pertanyaan yang diberikan kak Nurul ini mantep.
    Semua dijawab panjang dan humble sama kak DK.
    Kalau soal becandaan, kak DK, kak Nurul dan semua blogger yang biasa ngobrol di wag, terasa dekat yaa…walau belum pernah bersua secara fisik.

    Pengen banget ketemu…

  36. Lidya says:

    Kayanya jaman kita dulu suka pada kirim surat ke artis ya, beruntung banget kalau bisa dijawab walaupun sama manajemennya hehehe. Seru banget mbak obrolannya tentang mbak Diah nih jadi tau kalau ngefans sama Andra

  37. Milda Ini says:

    terima kasih ulasannya jadi lebih kenal sama Mak Deka, semoga semua sehat ya , dan bisa memberikan banyak inspirasi buat mak yang lain. Keren nih ulasannya, hal2 yang mungkin bagi orang lain seperle pun dibahas, nambah wawasan

  38. ismyama says:

    Aku salut lho sama mbak Diah ini. Anaknya banyak tapi nulis jalan terus dan isi tulisan juga bagus, berkualitas dan panjang. Mantap pokoknya. Sekarang jadi tahu kisahnya

  39. ndiievania says:

    aku malah ngakak karena yg tampil bukan mba Diah sama Andra tapi mba Nurul sama Andra! heeyy! hahahaha
    mana lah foto yg di dompet mba Diah hasil guntingan majalah doang. LOL

    btw aku jg nih sering overthinking kematian bbrp bulan terakhir, huhu

  40. Damar Aisyah says:

    Hahaha, obrolannya seru banget. Gak nyangka lho, ternyata Mbak Diah Dekamuslim gaul. Saya juga hampir sama kayak Mbak Diah, nih, kalau terlahir kembali saya ingin belajar Islam lebih baik. Kemudian soal sobat ikrib, sejak menikah, sahabat saya juga cuma suami. Apa-apa ya cuma diceritain ke suami.

  41. niaharyanto says:

    Wah, keren nih Mbak Diah. Baru tahu nih fakta soal beliau. Beneran gak nyangka dia yang kalem ternyata suka Andra. Hehehe. Aku mah suka Dewa19 aja. Gak ada kalo personalnya mah. Btw, salut ya dengan didikannya dalam bikiin anak-anak rajin hapalaan Alquran, itu sangat susah untuk bisa konsisten. Btw, aku juga sama nih punya anak 4. Dan setuju banget, punya anak banyak itu seneng, beruntung, sekaligus pusing. Hehehehe

  42. Naqiyyah Syam says:

    masa lalu yang ingin aku perbaiki adalah lebih dekat dengan ibuku dan lebih banyak belajar ilmu domestik, tapi aku menerima proses kehidupan ini dan semoga anakku juga bangga dengan keluarganya

  43. Rahmah Chemist says:

    Wah saya juga pengen anak masuk pesantren nanti kalau SMP
    Soalnya sekarang kalau ga fokus ke agama bisa bablas juga nih anak anak
    Apalagi ortu kayak saya juga sering disibukkan DL tulisan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s