lifestyle, traveling

Rindu Bali

Sudah pada mandi, ibu-ibu? Bayinya? Balitanya? Semua udah wangi bau minyak telon, bedak dll nya kan? Yuk ah, sore-sore gini, mari kita chit-chat enteng-enteng aja… memvisualisasikan khayalan seputar liburan 2017, hahaha. 

Setelah diamati dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya, ternyata banyak juga yaaa… potensi cuti yang bisa diambil, demi mengejawantahkan semangat resolusi “Yuk, piknik yuuuuk!”

jadwal-piknik-2017

Nah, saya mau cerita soal satu destinasi yang pengin banget saya datengin bareng keluarga. Destinasi manakah itu? Jreng jreeeeng….. BALI 🙂 Hahaha, mainstream amat yak. 

Bukan begitu, buibuuu… Jadi, ceritanya, saya ini pingin banget dong meneladani jejak para family travel blogger buat keliling dunia bareng bocil (aaamiiin!) Yeah, macam mba Olenka, mba Ade Kumala, mba Tesya dan sebagainya itu.

Tapi, hingga detik ini, cah lanang bagus dewe bernama Sidqi itu belum punya paspor. Huft! Padahal, emaknya udah nulis postingan tutorial bikin paspor di Surabaya loh. 

Baca: Mengurus Paspor di Surabaya

Karena bocil belum (mengiyakan tawaran untuk) bikin paspor, ya wis, kita ngayalnya ke pulau sebelah aja lah. BALI, BALI, BALI.

Pas masih jadi perawan ting-ting, saya lumayan seriiiing banget ke Bali. Maklum lah hai, kerja di industri yang identik dengan kancah entertainment, jadinya banyak banget agenda konser, liga basket dll di pulau dewata ini. 

Begitu punya bocil, lah kok, terakhir ke Bali ituuuu… tahun 2009 cobaaak! Ya ampuuun, persisnya itu momen pergantian tahun 2008 menuju 2009. Wow, sudah hampir 10 tahun yang lalu 🙂 

Daaaan, karena dulu belum ngeblog (plus jiwa narsisnya belum membara) foto yang kami produksi juga sederhanaaaaa bingits. Lihat deh, wajahnya Sidqi, doi masih umur 2,5 tahun!

bali-4

bali-2

 

bali-5
Sandalnyaaaaaa 😛

Ternyata, anakku pernah bayiiiiiii yak *ya iyalah maaaak* Duuh, gimana sih rasanya punya bayi lagi, hahaha. Yang jelas, kalau dibandingin dengan Sidqi masa kini, transformasinya kerasa banget. Wajahnya Sidqi juga rada-rada beda gitu lah. 

Melihat lagi koleksi foto ini, beneran bikin saya mupeng se-mupeng-mupengnya ke Bali. Apalagi kalau habis baca Bali Indonesia Travel Blog ….. meeeeh, dijamin itu iler bakal meleler dengan sendirinya!

Bali itu unik. 

Bali itu ngangenin.

Bali itu eksotik. 

Apalagi, banyak banget spot-spot yang belum kami eksplorasi dengan maksimal. Let say, Ubud. Waduh waduuuh, kok nyebut kata “Ubud” gitu aja, kalbu saya otomatis merinding disko yak? Hahahah. Ubud itu seolah menyimpan magnet ketenangan, kedamaian, jauh dari hiruk-pikuk duniawi… menenangkan… bisa jadi lokasi buat escape from reality gitu.

Tahun lalu, saya ikutan kirim aplikasi buat Ubud Writers Festival, tapi belum berjodoh kayaknya 🙂 Nah… di tahun 2017 ini, kayaknya saya mau lebih membulatkan tekad dan semangat agak bisa memproduksi naskah yang (semoga) selaras dengan selera para kurator. 

Jadi…. Bismillah… ini masih bulan Februari, maaaak. 

Yang mau plesir sekeluarga… Ataupun plesir ala solo traveler/ backpacker/ flashpacker masih banyaaaaak waktu (dan duit haghaghag) untuk mewujudkan obsesi plesir ke Bali. 

Ah, Bali…..!

Sungguh, aku rinduuu…! 

Kalau teman-teman gimana? Kapan terakhir kali plesir ke Bali? Ada planning ke Bali dalam waktu dekat tak? Destinasi mana yang jadi inceran? Yuk, yuk, saling berbagi “travel wish list” yuk 🙂

Advertisements

11 thoughts on “Rindu Bali”

  1. Sepertinya pertengahan tahun lalu saya terakhir ke Bali. Bentar April juga ke Bali lagi karena ada acara keluarga, haha. Destinasi tidak macam-macam, tentu saja kampung orang tua, haha. Tapi lumayan juga objek yang bisa digali di sana. Bali memang tak akan pernah habis. Mudah-mudahan Mbak bisa ke Bali juga dalam waktu dekat, ya! Oh iya aplikasi UWF ituuuhhh kereeeen. Semangat Mbak, semoga lolos untuk yang tahun ini, ya!

  2. Hampir setiap tahun ke Bali dan selalu ada sesuatu yang baru untuk diexplore dari Bali apalagi wisata alam dan budayanya. Terakhir ke Bali tahun lalu dan masih kepengen menjelajah ke Bali Timur s.d Karangasem, Amed dll. Leyeh2 di penginapan pun juga enak kok, yang penting kan di Bali, hihihihi…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s