I Love Me! Aneka Wish List Jelang 40 Tahun

I Love Me! Aneka Wish List Jelang 40 Tahun

“Hah? Emaknya Sidqi udah mau 40 tahun? Yang benerrrrr….. “

Gw ngikik tersenyum tersipu malu, dengan semburat pink yang merajai sekujur pipi. Rasanya bungah tiada tara. Embak-embak di depan gw ini kaget begitu tahu kalo umurku dalam beberapa tahun ke depan bakal menginjak 40 tahun, ulalaa yeaaayy!

Tapi…. rasa bungah itu hanya bertahan beberapa detik. Sebelum doi menyambung dengan kalimat pendek tapi hakdesh ini…..

”Kirain udah mau umur 50 tahun…..”

Kyaaaaaaa hahahahahhah

Eniwei, di usia yang kian senja ini, gw sih udah “mati rasa” dengan pengakuan/ komentar/ hinaan/ cerca/ pujian dari orang lain. Terserah apa interpretasi masing-masing manusia, gw mah selama yakin apa yang dilakoni masih dalam koridor syariat, maka yaaa… gw akan bersikuhuh untuk melakukannya, walaupun dipandang aneh/ enggak umum.

Bukan berarti gw menganggap diri remeh/ nggak ada gunanya atau gimana. Tapi lebih kepada sebuah rasa “Heyyy, We Never be Able to Please Everyone!” Kita nggak akan pernah bisa menyenangkan/ memuaskan hati setiap orang, ye kan.

Yang jelas, seiring berkurangnya jatah hidup di dunia ini, ada beberapa hal yang membuat pribadi gw bertransformasi. Berkurangnya (secara drastically banget!) semangat kompetisi.

Gw udah eneg lihat aneka sikut-sikutan dalam hal apapun. Ya sutralah, make peace aja. Kagak usah nambah-nambahin iklim kompetisi yang bikin jiwa makin sutris gak keruan. (Sebelum salah sangka, kompetisi ini dalam kehidupan di dunia nyata ya. Bukan tentang blogging lho… karena kalo kontes blog, ya akoooh masih semangat ikutan kakaaaa)

***

Kalau malaikat Izrail belum menunaikan tugasnya untuk mencabut nyawaku, maka gw (dalam waktu beberapa tahun lagi) bakal berusia 40 tahun. Lingkar bawah mata yang semakin gede, aneka kerut, flek, kekusaman kulit wajah, plus beberapa uban yang bercokol di kepala… itu semua udah menggambarkan kalo gue emang resmi MENUA. 

Menua itu bukan aib. Bukan pula sesuatu yang harus disembunyikan, atau disesali. Dan (menurutku) juga bukan sesuatu yang kudu dirayakan.

Baca: Semacam Traktiran Ultah di Resto Lauk-Pauk

Ya kalo mau traktir-traktir sih silakan… karena itu part of shodaqoh lah yaa… tapi BUKAN sebuah kewajiban.
Menua adalah sunnatullah, setiap manusia akan tua pada waktunya. Dan yah, ini deh…. 5 hal yang pengin banget gw lakukan kalo menjelang (atau udah menginjak) umur 40

(1). NO GOSSIP AT ALL!

Wakakaka, aselik deh, ini yang paling syusyaaaah. Sebenernya mulai detik ini gw udah berusaha keras dan semaksimal mungkin buat Say NO to Gosip… but you know lah….namanya manusia tuh gimana ya, udah naluri banget menyalurkan 20 ribu kata per hari kan yaaa… (ini nggak Cuma menimpa kaum cewek lho. Banyak juga orang lakik yang demen gossip dan ceriwis, qiqiqiqqi)

Okai. Di postingan ini dan postingan SEBELUMNYA  gw udah mendeklarasikan untk mengurangi bahkan (ini rada ambisius, sih….) menghentikan GOSIP.

Susah? BANGEEETTT. Apalagi gossip kan bisa juga dilakukan via WA. Ga perlu pake acara ketemuan langsung. So… Bismillah. Tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah ta’ala.

(2). INVESTASI AKHERAT DAN DUNIA

Setiap kali berdiskusi soal investasi dengan teman-teman di WA Grup, gw ngerasa “Adududuh, kok rasa-rasanya investment yang gw lakukan selama ini ada beberapa ketidaksingkronan yak?” Apalagi kalo baca twit/ website para financial planner, gubraaak gubraaak deh.

Nah, sebelum (dan menjelang) umur 40, pengin banget memperbaiki common mistakes itu tadi. Ini lebih kepada persiapan buat alokasi dana Pendidikan buat Sidqi, just In case kalo mendadak emaknya berangkat ke rahmatullah, maka… semoga investasi yang gw siapkan bisa memberikan manfaat optimal.

Well, sepertinya gw banyak mengalokasikan energi, dana dan pikiran ke hal-hal yang berbau duniawi. Padahal, usia semakin merambat, umur 40 kan udah “sore” yak. Ada baiknya, hati kudu lebih ditata… supaya bisa mempersiapkan kampung akherat dari sekarang. Gw banyak bergaul dengan kalangan yang mengkampanyekan zakat, wakaf, dan ibadah maal lainnya. Okay… gw juga kudu lebih ajeg (dan semangat!) untuk berbagi rezeki demi investasi akherat jugak.

(3). BERSYUKUR DENGAN APA ADANYA DIRIKU INI

Kalo dikasih range 0-10, seberapa gw puas dengan kondisi dan pencapaian diri gw sekarang? Euuum….. skornya 6 kali ya, hahahahaha. Bukaaaan, gw tidak sedang kufur nikmat. Gw juga tidak sedang melakukan aksi humble brag. Ini jawaban jujur dari relung kalbu.

Soale, gini. Mayoritas sohib ikrib gw udah mencapai achievement yang warbiyasak! Macem-macemlah… ada yang jadi pengusaha UKM (walopun omzet blum miliaran, tapi doi udah buka lapangan kerja). Ada yang jadi dosen teladan… ada yang jadi pucuk pimpinan di korporasi multinasional, pokoke yaaaaa… gimana ya, membandingkan diri ini dengan mereka,  laksana…. Ah, ga usah diterusin deh. Bikin makin gundah gulana qiqiqi.

Gw lagi berusaha keras untuk mengubah perasaan ini. Udah tahu kalo “jangan kebanyakan mendongak, nanti leher lo sakit!” Haha. Ya tapi gimana dong… mereka sohib ikrib eikeh lho.

Belum lagi kalo udah kumpul di keluarga besar, wadaaawww. Adek2 ipar gw tuh wadeziggelaaah banget lah pencapaiannya. Ada yang dokter spesialis patologi anatomi dan didapuk jadi pemateri workshop internasional di Jerman. Nah lo nah lo 😊

Baca: Bagaimana Jadi Pintar dan Rendah Hati

Ya gitu lah. Rezeki orang emang setara dengan kerja kerasnya ye kan. Adik gw itu, emang brilian, pekerja keras, dan hatinya selembut sutra. Nggak heran dong, kalo rezekinya ngaliiiiir terus. Mungkin gw ga bisa mengikuti jejaknya di dunia akademisi, tapi semoga gw bisa kecipratan attitude-nya yang baik hati dan sama sekali ngga ada nyinyir apalagi pongahnya. Aaamin.

(4). INGIN TAMBAH CAP VISA DI PASPOR (MINIMAL) SETAHUN SEKALI

Tahun 2017 adalah traveling achievement yang warbiyasak bagi diriku. Awal tahun bertolak ke Thailand, jelang akhir tahun dianugerahi rezeki ke negeri paman Sam. Maha Besar Allah. Sungguh, Maha Kuasa Sang Pemilik Kehidupan.

Baca: Jadi Local Guides dan Berangkat Gratis ke Amerika

Dan ternyata gw baru tahu kalau traveling overseas itu beyoooond sekedar plesir atau pamer buat di IG/ medsos. Jauuuh dari itu! Kalo kita bisa menghayati dan memberikan pemaknaan/ meaning tatkala traveling, maka yang kita gapai adalah… rasa syukur yang tak berhingga. Nggak ada lagi pongah yang mendera jiwa, karena ketika traveling, kita betul-betul bergantung dan pasrah dengan ketentuan Sang Maha.

Aduduuuuh, itu berasa banget deh, waktu lagi menjalani pemeriksaan di Bandara San Francisco, gw tuh yakin kalo ga ada barang2 berbahaya di koper/tas dll. Tapi namapun lagi di Amrik ye… buanyak hal-hal buruk yang berkelibatan di batok kepala. Efek kebanyakan nonton pilem Hollywood juga sih ya.

“Jangan-jangan ada orang jahat yang masukin narkoba ke tasku? Jangan-jangan aku dicurigai gegara pake hijab Panjang….”

Jadi parno banget gitu!

Baca: Sholat di Amerika

Dan, di titik inilah…. Gw ngerasa kudu tawakkal setawakkal-tawakkalnya. Berdoa tiada henti. Mencoba menghempas manja hush hush semua negative vibes dan su’udzon yang sempat singgah. Manakala kita selamat sampai di negara tercinta…. Masya Allah…. Derajat nasionalisme saya naik sekian strip! Yakin deh!

(5). BELAJAR MEMANDIKAN, MENGKAFANI DAN MERAWAT JENAZAH

Sebenarnya, keinginan ini udah muncul beberapa saat setelah Ibu kandung berpulang

Baca: SURAT UNTUK IBU

Jadi gini. Ibuku tuh aktivis tim Rawat Jenazah di kompleks perumahan kami. Satu tim terdiri dari sekitar 10-15 ibu yang siap grak dan langsung cuss berangkat, manakala ada pengumuman warga yang meninggal dunia. Ibuku ngurus mulai dari siapkan kain kafan, kapur barus, sabun, shampoo, kapas, minyak wangi, dan aneka printhilan lainnya. Termasuk beliau juga paham bener gimana ngukur dan pasang posisi kain kafan. (Sampai aku pernah bercita-cita meninggal duluan, supaya aku bisa merakan dimandikan oleh Ibu 😀 )

Kemudian……. Ibuku berpulang.

Perempuan yang biasa memandikan jenazah itu, kini dimandikan. Oleh para sahabatnya, yang juga tak bisa dibilang muda.

Perempuan yang selalu siap sedia kalau ada kabar duka cita itu, kini laksana magnet. Ia mengundang begitu banyak manusia, berkumpul di rumah kami. Memberikan penghormatan terakhir atas kepergiannya.

Kalau ibuku sudah pergi….. lalu siapa yang menggantikan ia?

Bukankah harus ada regenerasi dalam hal rawat jenazah?

Aku masih hidup, bernyawa dan (relative) muda. Kalo aku demikian passionate menimba ilmu-ilmu beraroma dunia, kenapa aku tak ada greget buat belajar rawat jenazah?

Apalagi… Hari Ahad, 11 Februari, bapak mertuaku berpulang. Dari sekian banyak laki-laki yang datang, tak sampai lima orang yang faham dan sanggup cara memandikan dan merawat jenazah!

***

Yaaaak, Panjang banget nih wish list-nya haha. Semoga tercapai semua yak. Semangaaat semangat jelang 40 tahun menghirup udara di bumi tercinta Indonesia!

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

30 comments

  1. luar biasa, saya merinding pas bagian belajar merawat jenazah. bener, itu sangat penting banget. tahun kemarin beberapa tetangga meninggal, dan kami harus panggil layanan rawat jenazah karena orang sini ndak ada yang bisa!

  2. Ahh apalah aku yang udah senja juga Maak, yang udah mati rasa dan kebal dengan hal2 yang disebtkan di atas hahahha
    Lagi merunduk kalo padi mah!
    Hanya ingin dekat dengaNya sajah.

    Btw kalo mau cap visa, terima jasa titip gaa, mau lah hahhaaa

  3. Welcome to the club ya Rahma. Samaa. akupun sebentar lagi akan memasuki usia 40 tahun juga. Agak deg2an juga hiks..
    Daaan no4 itu wish listnya samaa hahaa…

  4. akhir taun 2017 ada pelatihan memandikan jenazah di masjid komplek dan mamahku ikut, blio sempet bilang klo anak2nya harus bisa mandiin jenazah juga supaya nanti yg mandiin jenazah mamah/papah ya anak2nya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s