Makin Tangguh saat Traveling dengan Terapkan Filosofi Stoikisme

Buku “Filosofi Teras” yang ditulis Henry Manampiring nih menarik banget ya. Banyak yang posting cuplikan dan ulasan buku ini di berbagai platform. Yang jelas, buku ini menjabarkan filosofi Stoikisme, dikemas dengan gaya bahasa yang menarik.  Aku belum pernah baca sih, baru lihat ulasan-ulasannya aja. Tapii, kalo soal Stoikisme, kita bisa banget menyimak aneka konten di Youtube yang bahas filosofi dari Yunani ini.

Buat traveler, mengaplikasikan filosofi Stoik emang lumayan penting. Bisa ngurangi ketegangan dan overthinking juga. Ya iyalaahh, biarpun traveling tuh (katanya) sarana healing, tapi nggak sedikit dari kita yang justru terjerat problema baru, manakala akan/sedang ngetrip. Iya apa iyaaa?

Contohnya: tiba-tiba jadwal pesawat diubah. Bodi mendadak masuk angin. Anak rewel. Penumpang sebelah rese banget. Hotel nggak sesuai ekspektasi. Tempat wisata over-pengunjung. Kena scam, ditipu sama bakul oleh-oleh atau sopir taxi yang minta dicubit pakai obeng 😊 Hal-hal kayak gini tuh kadang mak bedunduk nongol gitu aja dah, manakala traveling.

Kali ini saya mau cerita beberapa pengalaman ‘wadidaw’ dan gimana filosofi Stoikisme bisa membantu diriku untuk tetap cool, calm, and confident *apadaahh

(1). Koper Ketlisut tatkala Landing di Bandara Jeddah, Arab Saudi

“Kita tidak bisa memilih situasi kita, tetapi kita selalu bisa menentukan sikap (attitude) kita atas situasi yang sedang dialami.”

Bayangin, daku umroh nih, berangkat dewean (maksude ga ada suami/keluarga yang barengan). Bareng ama biro travel umroh yang yaahh gitu deh 😛 Trus, sampai di Jeddah, ternyataaaa koper hamba ketlisut! Panik, ngga, panik ngga? YA PANIK, LAAAHHH. Itu koper kan isinya perlengkapan yang bakal eikeh pakai selama tujuh hari ke depan. Lah kalo ketlisut, pegimana ntar eikeh thowaf, sai, dll, mosok pakai baju satu doang yang lagi nempel di badan enih?

Saya tarik napas… perlahan…. Lalu hembuskan…. Sembari baca istighfar, dan lantunkan salah satu prinsip Stoik ini, “Kita tidak bisa memilih situasi kita, tetapi kita selalu bisa menentukan sikap (attitude) kita atas situasi yang sedang dialami.”

Oke, saya panik. Tapi harus TETAP TENANG, dan cari solusi atas kejadian ini. Koper berwarna MERAH. Di saat bersamaan, ada beberapa rombongan umroh yang juga barusan mendarat di Bandara Jeddah. Itu artinya, yang kudu saya lakoni adalah: Cari rombongan yang tas kopernya juga sama-sama berwarna merah, mana tau koper saya nyangsang di sono!

Satu demi satu…. Aku (dan pastinya PJ travel umroh yang saya ikuti) mendatangi grup yang koper-kopernya berwarna merah. Sambil terus istighfar, baca doa…. Alhamdulillaaaahh! ADAAAAA! Ternyata tas koper saya memang (nggak sengaja) diangkut kurir trus auto ditaruh ke rombongan lain. Alhamdulillah, udah ketemu…. Dan rombongan ntuh untungnya ga langsung berangkat ke Mekkah – Medinah. Memang kalo di Arab tuh, kita wajib banget jaga attitude, jaga hati juga. Ini teguran Allah yang auto saya rasakan, bahkan langsung jreeenggg tatkala saya menginjakkan kaki di Bandara Jeddah.

(2). “Kemampuan mental kita memang mirip dengan otot. Kebiasaan berpikir bisa dilatih seperti mengangkat barbel atau lari marathon-semakin sering dilatih, maka semakin kuat.”

Prinsip Stoik ini terwajib banget kita terapkan dalam daily life. Kalo perlu dicetak TEBAL, UNDERLINE, terus pajang di tembok kamar! Hahahah.

Memang ketika mau traveling tuh adaaaaaa aja ya tantangannya. Tapi yo wis rapopo, itu yang bikin hidup makin HIDUP!

Contoh nih… pas saya mau ke Amrik, untuk ikutan Google Local Guides Summit.

Baca: Gimana Cara Diundang Google dan Plesir GRATIS ke Amerika

Pastinya kudu ngurus VISA kan? Udah jadi rahasia umum, kalo ngurus visa Amrik tuh super-duper-syuliiittt. Saya berangkat ke Kantor Konsulat Jenderal (Konjen) Amerika Serikat yang ada di Surabaya Barat.

Beneran dah, prosedurnya super duper ketat! Legging personel SNSD aja kalah ketat dah  *krik krik

Setelah menitipkan gadget dan aneka barang, saya menuju ke ruang interview. Udah siapkan beberapa dokumen, pastinya sambil terus merapal doa. Dapat antrean nomor belasan (lupa persisnya), jadinya saya bisa banget mendengar proses interview antrean sebelumnya.

Bujubuneenggg, banyak juga yang ditolak! Hiks, hiks… alasannya macam-macam. Ada yang karena “alasan tujuan pergi ke USA nggak kuat”. Ada juga yang “Kamu dulu pernah over-stay waktu di negara lain. Ini record-nya jelas!” duh, pediiih, padahal buat urus visa, paling nggak kudu ngeluarin duit di atas 2 juta 😦

Saya mulai grogi, kalo kata kids jaman now, mulai kena mental. Sambil terus merapal doa, bermohon supaya Allah memberikan yang terbaik…. Visa disetujui atau tidak, bukan itu lagi masalahnya. Saya berpasrah total, terserah Allah bagaimana mengatur jalan kehidupan…. Kalau emang rezeki saya berangkat, insyaAllah visa bakal approved…. Kalau enggak, ya udah gapapa.

Waktu itu, aku ditanya sama bule Konjennya, “Ada urusan apa Anda mau ke Amerika?”

Aku sodorkan surat undangan dan rekomendari dari Google, aku tatap matanya (eye contact) dan berkata dengan nada sewajarnya, “Saya dapat kesempatan untuk hadir di acara Google Local Guides summit di San Francisco Amerika Pak. Semua biaya pesawat, hotel, makan ditanggung Google. Kami akan menginap di Hyatt Fisherman’s Wharf. Selama ini, saya aktif me-review di Google map, jadi ini adalah apresiasi Google untuk kami. Dari Indonesia, tahun ini yang berangkat ada 5 orang.”

Yang tak kalah penting, yakinkan bahwa kita PASTI bakal balik ke Indonesia, dan TIDAK menggunakan visa turis untuk bekerja/mencari USD di sana.

“Anda di Indonesia punya keluarga?”

“Iya Pak. Saya punya suami dan satu anak yang harus saya urus. Jadi, setelah acara Google selesai, saya harus segera kembali ke Indonesia untuk menjalankan kewajiban saya sebagai Ibu.”

SILAKAN, INI VISA ANDA.

Alhamdulillaaaaahhh, rasanya mak plooonggg…. Lebih legaaaaa ketimbang habis baca pengumuman lulus UMPTN gaesss!

Beneran deh, traveling itu bisa bikin mental kita makin tangguh!

Advertisement

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

32 thoughts on “Makin Tangguh saat Traveling dengan Terapkan Filosofi Stoikisme”

  1. Setuju banget mbak sama kalimat penutupnya.. Apapun situasinya saat traveling yg nggak sesuai ekspektasi, mau nggak mau harus dijalani. Kebayang gimana panik ya koper ketelisut hehe

  2. Setuju mbak, sikap kita saat menghadapi masalah bisa menentukan bagaimana masalah itu akan terselesaikan, dengan segera dan smooth atau lama dan penuh drama.

  3. aku juga pernah ngalamin koper ketlisut, bedanya bukan umroh, tapi pas tugas workshop ex kantor,, udah ngga karuan rasaya mba.. ngebayangin andai ga balik tu koper, ga ada baju seragam, ganti de el el.. itu masih di indonesia padahal yak.. ga bisa bayangin andai ketlisutnya di luar negeri, urusan ibadah pulak.. bisa-bisa ngga bisa konsentrasi ibadahnya.. tapi alhamdulillah masih dimudahkan ya mba , seru baca cerita-ceritanya mba Nurul ^^

  4. Oalaaah…baru di postingan ini aku tahu alasan undangan Google buat mb Nurul. Wah kece ya apresiasinya. Aku malah baru aja suka kasih review di google itu pun suka hati wkwkwk.

    Btw aku sudah baca bukunya Henry Manampiring. Dan memang keren sih..aku suka. Cuma kadang lupa aplikasinya wkwkw. Jd kdg harus baca2 lagi bagian yg dirasa perlu utk refresh.

  5. ketlisut itu ketukar ya? Belum sepenuhnya baca apa itu stoikisme dan bukunya Henry Manampiring. Baru tau definisinya aja. Jadi mau cari bukunya juga ah. Saya juga mengingat-ingat peristiwa selama traveling, emang bener sih kalau sesuatu kejadian yg wadiwaw dikuasai dengan tenang, hasilnya juga nyaman. Karena semua itu soal persepsi.

  6. Aku baru tau soal filosofi stoikisme ini mbak hehehe 😀 Menjadi traveller kudu kuat mentalnya ya. Jangan baru mulai udah kena mental hihihi 🙂 H2C alias harap2 cemas ya mbak Nurul saat diwawancarai urusan visa? Jadi ikut deg2an baca ceritanya. Alhamdulillaah sukses dan berjalan lancar semuanya 😀 Super sekali pengalamannya.

    1. Meski udah lewat lama, kenangan mengurus visa bikin saya ikut deg-degan, mba. Harus tatap mata petugas dan menjawab dengan tegas ya. Tips nya aku simpan, mana tau suatu hari membutuhkan.

      Saya belum pernah ngalamin koper ketlingsut, duhhh jangan sampai kejadian deh. Meski tiap ambil bagasi selalu harap harap cemas. Yang pernah aku alami tuh, tiket udah di tangan, eh H-1 malah kambuh vertigo ku, alhamdulilah saat berangkat udah sehat lagi

  7. memang travelling itu melatih mental banget yah, terutama kalo sendirian
    Banyak kejadian2 gak terduga yang harus bisa kita hadapi
    Itu yang koper tiba-tiba raib pas lagi umroh pastinya ribet banget deh hahaha

  8. Penerapan filosofi stoikisme ini memang sangat bagus dalam mengelola emosi mba, saya suka bacain dan cobain nerapin konsep ini, memang cukup memabntu, termasuk memang ketika sedang traveling. Saya senyum-senyum sendiri ketika membaca percakapan pembuatan visanya, bayangin saya yang ditanyain, dulu-dulu memang suka bikin emosi, lama-lama jadi santai bawaan buat jawabnya

  9. Mak, prinsip Stoik yang ini “Kita tidak bisa memilih situasi kita, tetapi kita selalu bisa menentukan sikap (attitude) kita atas situasi yang sedang dialami” relate banget sama situasi yang lagi aku alami. Thank you mak udah share soal ini, seolah semakin meyakinkan diriku atas situasi sulit yang sedang aku alami huhu

  10. Situasi-situasi tak terduga itu kadang membawa kita ke cerita yang lebih unik ya. Gak kebayang kalau aku kehilangan koper di negeri orang, rasanya pengen nangis depan conveyor, mbak. Heuheu. Jadi inget juga pas dapat undangan diskusi ke konjen itu, beneeeerrr masuknya aja ribet.

  11. ini jugaa yang sedang aku latih nih mbaakk. kita gak bisa milih kondisi yang terjadi (apalagi yang akan terjadi), tapi kita bisa memilih respon terbaik.

    Duh, emang deh kalo Traveling harus selalu menerapkan ini ya biar gak stress. Lha wong traveling buat seneng2, kalau dibawa stress gak jadi senengnya donk yaa, ahaha

  12. Bener banget ya Mba, kalau Kita nggak bisa memilih situasi atau kondisi Kita tapi bisa memilih respon terhadap sesuatu yang terjadi. Memang traveling dengan semua ceritanya, ada pengalaman yang nggak terlupakan setelahnya

  13. Wah mantul nih mba tips nya. Memang kadang ajaaa ada cobaan saat traveling. Saya dulu juga pernah ditahan kantor imigrasi gara2 3 orang antrian di depan saya imigran gelap. Jadinya satu barisan yang saama saya diinterogasi semua 🤣

  14. Selalu banyak cerita deg-degan ya Mbak ketika proses interview visa.. Tapi memang yang penting ikhtiar, tenang, sehingga respon yang keluar pun tenang. Intinya berusaha, setelahnya serahkan pada Allah Yang Mahakuasa.

  15. Wah aku kepo dengan review di google map.Yang direview apa dan hasilnya apa Mba? Btw memang tenang itu adalah koentji dalam hidup ya. Kalau kita tenang setengah masalah selesai.

  16. Inilah kenapa penting melakukan travelling yaa, kka Nurul.
    Selalu ada pelajaran yang diperoleh ketika melakukan perjalanan dan membuat mental kita secara gak langsung terasa untuk menghadapi berbagai kemungkinan.
    MashaAllah~
    Barakallahu fiik, kak Nurul.

    Semoga langkahnya tambah panjang, semakin banyak yang direngkuh untuk travelling bucket listnya.
    Aamiin~

  17. seruuu kalo ngikutin ceritanya mba Nurul, jadi belajar prinsip stoikisme terutama dalam travelling. Ya, memang suka ada-ada aja kejadian yg dari kitanya harus bisa menyikapi dengan kepala dingin dan sangat-sangat dewasa

  18. Betul bangett maak…harus siap.dg plan cadangan tapi yakinlah smua itu ada hikmah dan.pelajaran yang bisa di petik koo…

    Selamat ya maak dimudahkan lolos visa usa

  19. bener mbak, pikiran itu berpengaruh banget sama tindakan kita
    apalagi pas travelling kata temen2 yang sering ngelakoninya harus positif thinking
    pengalmaan yang paling deg2an waktu pesawat yg kutumpangi ke bengkulu harus bolak balik krn ga bisa mendarat, pikiran dah macem2, tapi berusaha tetap tenang. alhamdulillah bisa mendarat jg dengan selamat

  20. Ngurus visa ke AS ditanya punya keluarga di Indonesia. Kayanya mereka mikir Mbak Nurul mau jadi TKW kali ya di Kantor Google, hehehe. Maap bercanda. Tapi emang bener sih. Kadang tuh ada aja keajaiban sebelum atau saat perjalanan

  21. Baru paham dengan filosofi stoikisme yang bikin saya nyaris menyerah dalam menuliskannya meski masih di-draft
    Setidaknya saya percaya bahwa belajar hal baru itu sangat menyenangkan

  22. Iya aku sempat baca buku Mas Piring yang ramai itu, salah satu yang kuingat ya kita tidak bisa mengubah hal-hal di luar kita, yang bisa kita ubah adalah cara kita menghadapinya..semua tergantung pikiran kita ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: