Butuh Staycation…. di Ultah Perdana zonder Ibunda

Tanggal 25 September kemarin saya ultah (trus kenapa, Maaak?)

Iyaaa, iyaaa, saya tahu… usia udah nggak muda lagi, segala macam keriput, selulit, gelambir udah kompak menunjukkan eksistensinya di sekujur bodi. Trus, trus… emang ultah masih mau dirayakan gitu? Hihihi.

Well, eniwei, sebenarnya, dari tahun ke tahun saya nggak pernah celebrate my birthday. Selain karena alasan financial planning (alias medhit) saya juga enggak merasa bahwa “horray, lagi ultah niih!” adalah sebuah achievement alias pencapaian dalam hidup.

Semua orang akan ultah pada waktunya, ya kan? Apanya yang mau dirayakan? Wong, ultah itu semata0mata hanya karena kalender menunjukkan tanggal lahir kita. Sama sekali enggak butuh perasan keringat, darah dan air mata untuk menandai ultah kita. Jadii… Nothing special about anniversary whatsoever.

Continue reading

Advertisements

Rasa Tetap Sama di D'Anaya Hotel Bogor

Bogor menjadi destinasi favorit bagi para wisatawan domestik khususnya yang berasal dari jadetabek. Suasana sejuk bogor membuat daerah ini tidak pernah sepi oleh para pengunjung khususnya pada saat weekend dan liburan sekolah tiba.

Selain jaraknya yang tidak begitu jauh hanya sekitar 59 km saja dari selatan ibu kota, kota ini juga memiliki berbagai wisata yang ada di dalamnya. Mulai dari wisata bermain keluarga, kebun binatang, atau wisata alam berupa curug.

Continue reading

Diet Terancam Gagal di Eastparc Hotel Jogja

Diet Terancam Gagal di Eastparc Hotel Jogja

“Hotelnya di mana, Mbak?” tanya seorang sopir taxi di depan stasiun Tugu, Jogja.

“Eastparc.”

“ISPARK? Di mana kuwi mbak?”

“Deket Ambarukmo Plaza Pak…Seturan…”

“Woooooh, iya iya. Hotel apik kuwi. Wis, 50 ribu aja mbak. Soale macet daerah situ.”

Bapaknya lucu deh ih. Tadinya enggak tahu hotel Eastparc apaan, tapi abis gitu, langsung keinget dan notice kalo itu hotel yang bagus.

Ya sud. Kami bertiga (Mbak Avy, Entas, dan aku) langsung cuss naik ke dalam taxi avanza yang tidak ber-aplikasi plus enggak pasang argo enih. Gapapa, 50K dibagi orang 3 itu kan jatuhnya murah banget dong ya, hihihi. Kita langsung meluncur, membelah jalanan Jogja –yang maceeeet dan mayan panas jugak– menuju Hotel Eastparc.

Setelah sampai di lokasi, buru-buru aku cek JAM TANGAN. Waaakks, udah hampir jam 2 siang! Buru-buru kami menuju lantai 4, tempat dihelatnya Netizen Gathering Bareng MPR RI.

“Ehhhh, makannya cepetan ya. Soale, Pak Ketua MPR bentar lagi udah mau datang,” kata artis slash selebritis slash cewek kondang  bambang gulindang seantero Jogja, tidak lain dan tidak bukan sista Atanasia Rian alias Berbi.

“SIAP, SIAP!”

Siang itu, kami mengunyah setara dengan kecepatan cahaya *lebbbhaaaay* Bisa jadi karena lapar, plus karena kudu buru-buru, yang jelas menu-menu yang tersaji di Eastparc wuenaaaaaaak poollll!

***

Karena hari Jumat (18/3) kami makan dengan enggak tuma’ninah :-P, saya udah tancapkan niat buat makan se-khusyuk mungkin ketika breakfast keesokan harinya. Yes, sarapan dimulai jam 6 pagi. Langsung saya ngeluyur ke Veranda Restaurant.

You know what? Menunya BANYAAAAK. BANYAK BANGET.

Ada menu buffet pada umumnya. Dan yang ini bikin saya sujud syukur banget. Ada GUDEG JOGJA! Yihaaaaaaa 🙂

IMG_0795

Langsung ngecessssss… Duh Gusti, lindungilah hamba dari godaan makan nasi putih yang masih mengepul, gegara ketemu ama gudeg eniiih…

Sekedar info aja, sodara. Sudah beberapa bulan ini, saya berupaya keras banget untuk “musuhan” sama nasi putih. Yep, ceritanya saya mau lebih sehat. Gapapa deh, timbangan masih segitu-gitu aja, yang penting bodi lebih seger gitu. Dan, salah satu metode yang saya pakai adalah “mengurangi banget” asupan nasi putih dalam menu sehari-hari.

Gudeg plus aneka kelengkapannya siap berhijrah ke lambung. TANPA nasi putih. Nyam nyam nyaaam, tetep endeusss kok.

Lanjooot.

 

Buat yang ajeg ber-food combining, ga perlu kuatir sama sekali. Hotel Eastparc ini juga menyajikan buah-buahan dalam jumlah dan variasi yang melimpah ruah!

Sebutkan deh, buah apa yang kamu inginkan. Mereka punya semua! Melon? Buah naga? Pepaya? Melon? Salak? Apel? Bahkan BELIMBING mereka sediakan! Wiks, wiks, wiksss…. Aneka juice juga siap menyegarkan kerongkongan. Eitsss, ada yang gak mau juice buah pabrikan? No need to worry! Ada petugas yang siap menyajikan JUS BUAH SEGAR, langsung diproses on the spot, live juicing di depan mata kita! *keplok keplok*

Yang lebih bikin “terharu” lagi adalaaaaah, ada Mbok Jamu unyu-unyu yang siap ngeladenin kita jugak. Jamunya mas… jamu jamuuuuuuu…

IMG_0807

Adududuuuh, dengan segala sajian yang menggoda iman dan merontokkan diet ini, saya jadi bingung deh, mau makan yang mana 🙂 Hmmm, gimana kalo kita coba pindah ke ruangan ber-AC? Ternyata di resto indoor masih ada segabruk sajian yang bikin makin shocked…. Kita bakal sarapan pake takoyaki dan sushi!! Takoyaki dan sushi, sodara-sodara…!

IMG_0808

SEMUANYAAA ENYAAAAAK. Duh, jadi keinget Sidqi di rumah deh. Doi lagi ma’em apa ya? Sementara emaknya hepi-hepi-hore di mari #EmakMellow #EmakSayangAnak

IMG_0816

Pokoke, kalo bingung mau nginep di mana selama di Jogja, Eastparc sangat bisa dijadikan pilihan. Menu sarapannya super-duper variatif. Stafnya juga cekatan dan helpful banget. Kolam renangnya boooo, ada prosotannya! Duuuh, Sidqi kapan2 kita ke sini ya Nak :)))

IMG_0783

Buat yang mau liburan ke Jogjakarta long weekend ntar (start 25 Maret) booking Hotel Eastparc bisa jadi pilihan yang oye. Banyak review positif yang saya baca di TripAdvisor dan aneka forum traveler lainnya.

Selamat Liburan! 🙂

PS: Special thanks buat Bpk Maruf, Mbak Rharas Yaz, Mas Andri dan seluruh tim MPR, Berbi a.k.a Atanasia Rian, Mbak Avy, dan semua temen2 yang TOP banget! Gerakan #4PilarMPR siap meluncur jadi postingan berikutnya 🙂 Stay tune 🙂

 

Sulitnya Move On dari Hotel ATRIA Malang

Bulan Maret ada dua tanggal merah loh! Rabu, 9 Maret dan Jumat, 25 Maret. Surat cuti, mana surat cuti? 😛

Naaaah, langsung gemesss kan, pengin cabut, lari dari rutinitas, trus, liburan ke destinasi yang ngeheits dah. Buat warga Jawa Timur, tentu liburan ke Malang adalah agenda yang sulit banget diabaikan.

Malang, Batu dan sekitarnya punya buanyaaak seabrek-abrek lokasi  yang bisa dijadikan  jujugan.  Pertanyaannya adalah… nginep di mana kitaaah?

Continue reading

Nuansa Homey Tatkala Menginap di Lorin Solo

Hawa-hawa super duper loooooong weekend udah kerasa banget yak? Saatnya milih destinasi buat dikunjungi  buat liburan kali ini. Gimana kalau kita menikmati  Nuansa Homey Tatkala Menginap di Lorin Solo?
Hotel ini memang terletak agak jauh dari pusat kota Solo. Kira-kira kalau dari  stasiun Solo Balapan , kita kudu menempuh perjalanan 40 menit-an lah ya. Itupun saya pake acara mampir ke minimarket bentar, buat beli arem-arem.  Ish isssh, embaknya gampang banget laperrr, pantesan resolusi langsing-sehat-sentosa gagal muluuuk 😦
Sepertinya hotel ini emang cucok buat dijadikan lokasi nginep rame-rame. Waktu itu, kami kan lagi ikutan Blogger & Netizen Gathering bersama MPR RI. Sekitar 40 bloggers hadir di acara ini. Pas dong, kalo nginep di Lorin. Karena lokasinya  yang jauh dari mall, dll… Jadi kita-kita kagak bakalan keluyuran ke mana-mana, hihihi…
Untunglah. Lorin Solo bisa menghadirkan nuansa yang homey banget. Serasa berada di rumah-rumah wong Jowo sing sugih  banget!
Saya sekamar berdua dengan Mbak Avy. Pas baru dateng nih, kita sempat dianterin ke Hotel Lorin yang bagian depan. Loh, loooh, kok kayaknya udah fully booked ama rombongan dari Pemuda Pancasila?
Setelah tanya-tanya ke petugas hotel, ulalaaa… baru ketahuan kalo ternyata Lor In yang jadi lokasi inap kita, berada di bagian belakaaaaang banget.
Ya udin, tim driver hotel ketiban sampur buat nganterin kita untuk segera cuss ke Lor In yang kawasan di belakang. Nglewatin areal yang jauuuuh, malah lewat di depan hotel Syariah segala, weleh deleeeh 🙂
Walaupun belum ketemu sama tim MPR RI, kita udah boleh leyeh-leyeh nyantai di lobi Lorin. Boleh nitip barang di concierge segala. Dan ternyata,  ada  mushola (atau masjid?) dengan ukuran GEDE BANGET di lantai 5 Lorin ini! Syukaaak, syukaaaak!
Jarang jarang kan ya, ada hotel yang menyediakan masjid DI DALAM GEDUNG HOTEL tersebut. Biasanya kalau nggak ditaruh di lokasi parkir, kadang-kadang malah ditaruh nyeliiiiip banget, di bagian bangunan yang masih direnovasi. Huft!
Kalau lokasi sholat sangat representatif seperti ini, tamu hotel bakal lebih mengapresiasi lagi ya kan?
Balik lagi ke lobby, Alhamdulillah, udah ketemu ama mas-mas dari MPR RI. Super takjub ngeliat mereka, karena bayangan saya orang MPR (ini stigma yang nancep di kepala saya yaaaaa) bakal cenderung kaku, formal, dan orde baru banget *halah*
La ini,  kita malah ngobrol dan diskusi santai bareng Mas Andri dan stafnya yang asik dan seru.
Dapat kunci kamar, cussss deh, bareng Mbak Avy 🙂
Aaaakkkk, langsung ngelurusin punggung di kasur berkawan BANTAL yang empuuuuk dan ergonomis banget hihihi.
Yang aku sukaaak dari kamar ini adalah, peringatan DILARANG MEROKOK, plus banyak colokan di mana-mana 🙂
Udah gitu, ada space yang cukup buat gelar sajadah ketika mau sholat. Kan ada tuh, kamar hotel yang blassss ga bisa dipake sholat, kepaksa sholat di atas kasur deh 😦
P uas  gegoleran di kamar, asik kali ya kita menjelajah isi Lorin Hotel. Dan bener banget, hotel ini njawani pol-polan. Duuuuh, damai deh hati akoooh…
Gimana? Gimana? Udah fix mau ngetrip ke Solo dan sekitarnya? Saya rekomen banget buat nginep di hotel ini. Cek ke situs-situs booking hotel deh. Beberapa malah ada yang kasih harga murce banget, mulai 250-ribu an saja per kamarnya. Widiiih.
Hotel Lorin Solo
Jalan Adisucipto No. 47, Jl. Adi Sucipto, Jawa Tengah 57174
Telepon:(0271) 724500

Makan Enak di Bumi Surabaya City Resort

Entahlah apa penyebabnya. Di Surabaya, belakangan ini Buanyaaaaak banget hotel-hotel baru berdiri. Di mana-mana ada hotel. Apartemen juga segabruk. Apakah ini tanda-tandanya Surabaya berambisi meng-copy cat kakak tirinya, Yakarta?

Karena pertumbuhan hotel semakin membabi-buta, pastinya hotel2 yang udah eksis duluan, kudu lebih “waspada” dong ya. Jangan sampe dianggap ketinggalan zaman, atau tergilas kompetisi yang makin sangarrrr ini. Mereka kudu rela melakukan ‘peremajaan’, ikut hype dan larut dalam tren hotel kekinian. Agak sedikit menanggalkan ciri khas yang selama ini lekat dengan citra mereka.

Itu yang saya rasakan pas memasuki Bumi Surabaya City Resort (dahulu bernama Hotel Bumi Surabaya… dulunya lagi, Hotel Hyatt). Duluuuu nih, saya selalu beranggapan hotel bintang lima ini amat sangat super duper formal. Ciri khas hotel langganan korporasi multinasional, ataupun dinas kementerian saban bikin rapat atau pertemuan apapun itu,

Dekornya juga lebih ‘clean’, minimal banget dan enggak main warna yang gimana-gimana gitu.

Daaaan… Tatkala diajakin Smartfren untuk makan siang di sana… Subhanallah… saya yang langsung tercengang gituuu… Ini maaah, face-off gila-gilaan…!!

Hotel Bumi jadi jauuuuh lebih MERIAH. Rancak. Penuh warna. Youthfull. Berenergi. Gilak. Kereeen..!! Kereeen…!!

IMG_1058

IMG_1061

IMG_1062

IMG_1063

IMG_1064

Suasananya itu loooo… Ala-ala Resort di Bali! **kayakYangPernahAja, hahaha** Bener-bener bikin adeeeem. Jiwa yang gundah gulana, sepertinya akan menemukan obatnya, manakala menapakkan kaki ke Hotel ini #eaaa

Brilian banget nih, tim kreatif yang berhasil me-redecorate Bumi Resort. Entah sejak kapan ya perubahannya, secaraaaa saya kan udah lama banget enggak nongkrong2 di hotel enih. Terakhir, tahun…. errr, 2007-an kali? Hahaha.

Bagaimana dengan menu-menunya?

Kami diajak makan siang SEPUASNYA dengan menu-menu buffet yang sungguh…. bikin program diet saya acakadut 😛

Ya gimana yak. Udah kadung dibayarin gretong ama SmartFren, mosok cuman mau ambil buah-buahan? Ya wis, akhirnya, saya merelakan perut yang udah kayak karung beras mau dizakatin ini, dijejali beragam menu yang slrrrrpppp…. **Be Right Back, mau ambil lap iler dulu hihihi….

IMG_1065

IMG_1066

IMG_1068

IMG_1069

IMG_1070

Apa aja yang saya makan?

BANYAAAK. Saking banyak dan khusyuknya *krik* saya sampe lupa poto2in sajian di piring 😦 Duuuh. Salute deh, ama para food blogger yang profesional, yang rela melewatkan momen “memanjakan lidah” demi memproduksi foto2 yang “memanjakan mata” para pengunjung blog. 🙂

Yang jelas, saya sempat ambil sushi, okonomiyaki, dan tempura, yang mana udangnya gedhe-gedhe guriiiih banget.

Lalu salad buah…

Trus, yoghurt mangga (dengan topping kacang almond di atasnya, segeerrrr)… Ini MINUMAN ter-endeus (plus sehat!) yang pernah saya coba nih….

Trus, rujak manis… dan ice cream.

SEMUANYA PERFECTO! NYARIS TANPA CACAT!

Standing ovation buat para Chef dan semua kru yang terlibat di sajian kuliner Hotel Bumi Surabaya….!

IMG_1072

IMG_1071

Bumi Surabaya City Resort
 Jl. Jend. Basuki Rahmat No. 106 – 128, Surabaya, Jawa Timur 60271
Telepon:031 – 5311 234