sehat

Jamu itu…. Gue Banget!

Alhamdulillah, jadi pemenang hiburan di Lomba Jamu IPB info di sini 

jamu-winner

Jamuuuu…. jamuuu…. Jamunya masss… jamu pegel linuu…. encok-encok bakal hilaang….

Jamuuu… jamuuuuu….

Suara kenes bin endhel khas Juminten masih terngiang-ngiang di kuping saya. Buat generasi 90-an tentu nggak asing dengan sinetron komedi “Lika-liku Laki-laki”. Ria Irawan berhasil memainkan peran bakul jamu yang kemayu sekaligus ngangenin.

Widih. Bagaimana dengan bakul jamu masa kini yak?

43198943_mk_penjual_jamu

credit

Karena gencarnya promo cafe-cafe fancy, dus tren ngopi-ngopi cantik ala Amrik, walhasil anak muda kita makin akrab banget dengan minuman produk franchise. You name it lah. Semacam kopi-kopi yang segelasnya bisa dibandrol 50 ribu, atau bubble tea, atau milk shake, pokoke serba kebarat-baratan. Asal udah nongkrong di kafe, gosip-gosip cihuy, lalu selfie, bbeuuuuh berasa keren sejagat raya lah.

“Lagi nongkrong di St*rb*cks euy. Sedap!”

“Wih. Ngantri di Jc* yahud banget! Rameee… padahal lagi pengin nyeruput hazelnut latte…”

Tweet semacam itu berhamburan di timeline. 

Kalau anak-anak muda bisa begitu bangga nongkrong di kafe kopi dan sebangsanya, makaa…. jamu juga bisa banget dibikin keren, cute, asik dan gue banget!

Caranya?

depan

Eng ing enggg…. SMART banget nih, terobosan yang dilakukan SIDO MUNCUL. Pas saya lagi jalan-jalan di Mal Delta Plaza Surabaya, ada sebiji kafe assoy yang nangkring di sono. Jualannya? Jamu! Widih. Keren kan?

Saking happy-nya nemu spot menakjubkan ini, saya buru-buru pesen ke mbak “barista” yang nongkrong di situ.

CIMG6582

Beneran, euy. Mbaknya bukan pakai style ala-ala Juminten. Sudah nggak pake jarit atau konde. Tapi, style doi sooo… kosmopolitan. Nongkrong di kafe jamu ini berasa lagi nongkrong di kafe yang chic. Langsung deh, saya ngetwit

yuhu

Price list jamu. Murah-meriah banget-nget :-)
Price list jamu. Murah-meriah banget-nget 🙂

Tuh kan, kalau jamu dikemas dalam strategi penjualan yang wow, maka anak muda seperti saya sudah pasti bakal melabuhkan pilihan pada jamu.

Jamu ini kan produk otentik Indonesia. Banyak manfaatnya pula. Kalau mau mengulik beragam referensi yang ada di sini atau di situ, maka kita akan dibuat takjub setakjub-takjubnya akan kehebatan jamu.

Bisa ngobatin penyakit kolesterol, diabetes, darah tinggi, obesitas (uhuk!) bahkan tumor ataupun kanker!

Buat ibu-ibu yang lagi kasih ASI ke dedek bayi, juga bisa rutin konsumsi jamu. Supaya ASI-nya makin lancar jaya.

Nah, karena sekarang manusia-manusia Indonesia lagi doyan banget ber-online shopping, termasuk saya, maka lagi-lagi kudu ada terobosan wow yang dilakukan di kancah marketing.

Please welcome…… *drum roll* rumahjamu dot com…!

Untitled

Praktis banget. Cukup modal mantengin gadget atau komputer, tinggal pilih jamu apa yang kita mau. Ada edukasi seputar manfaat masing-masing jamu. Yang pengin kulit mulus, hayuk deh pilih kunyit asam. Yang pengin haid lancar, bisa pilih kunyit asam plus sirih. Navigasinya enak banget. Online shopping jadi gampiiilll, gak pake ribet.

Intinya, ada banyak cara untuk menjadikan jamu sebagai kebanggaan Indonesia. Iya dong, kalau kita terlalu sering mengusung lifestyle ala kebarat-baratan, ya jangan salahin kalo anak-anak di masa mendatang gak kenal dengan jamu.

Hayuk ah. Kita mulai kembali menjamu diri sendiri dengan jamu.

Karena jamu itu…. gue banget…!

Lestarilah Jamu Indonesia 🙂

Flyer Lomba Penulisan Artikel Jamu di Blog

Sumber:

http://biofarmaka.ipb.ac.id/publication/journal

Advertisements

60 thoughts on “Jamu itu…. Gue Banget!”

  1. Eh,, aku dah sering liat itu klo pas siang2 ngemol di situ,, tp blm nyobain, seger bee ya siang2 beli sinom ato beras kencur, kemasannya juga gelas plastik gt yak? brp hrgnya? pgn tau 😀

  2. Iya bener juga ya. Keren nih idenya Sidomuncul.
    Aku sendiri sebenernya merasa perutku agak intoleran sama jamu. Semoga dengan kemasan yg modern begini, perutku juga bisa lebih toleran 🙂

  3. (((JUMINTEN))) hihihi, jadi bayanginnya tuh bakul jamu yg pakai gendongan, kebetulan deket rumah yg jual jamu namanya Juminten juga. LOL. Semoga sukses lomba nya yg ini ya, Mak. Eh, semuanya dink, semoga sukses semuanyaaa ^_^

    1. Iyesss, butul banget… 🙂
      Hmm, di Salemba ya? Keren, keren… kalo di Surabaya rata2 sih nunggu bude jamu yang naik sepeda, atau bawa gerobak dorong. Sekarang yang jamu gendong udah jarang banget

  4. Dulu aku minum jamu cuman pas abis lahiran Kayla doang tuh maaaak…
    Itu pun pemaksaan diduruh nenek ku biar badan nya gak melar katanya…hihihi…

    Sampai saat ini sih belum pernah minum jamu lagi tuh…
    *walopun tetep gak pernah nongkrong di cafe juga sih…hihihi…*

    Tapi jamu jaman sekarang canggih2 gak pake pahit kali yah…
    Kalo ada jamu yang rasanya kayak capucino cingcau aku mau beli deh…hihihi…
    *dibanjur mbok jamu*

    1. Bibiiiiii…. duuuh, gak nyangka, ada seleblog mampir di blog akyuuu…. hihihi…
      Gitu ya bi? Hmm, aku dulu abis lahiran malah disuruh minum Spr*te. Honestly, daku gak suka minum soft drink, tapi konon, kata tetanggaku nih, soft drink bisa bikin ASI lancar.

      Akibatnya apa?? Bodiku melar gak balik2 lagi… Hiks ;-(

      Jamu sekarang mak nyuzz loh bi. Masih ada sih
      yang pahit. Tapi, IMHO banyak yang lezzaaaattt kok

  5. Kebetulan aku konsultan independen sebuah produk suplemen herbal asal amrik yg bahan dasarnya mengkudu. Kalau dipikir2 itu komoditas kita tho? Jamu jawa juga ada yg dari mengkudu. Kenapa orang lain yg memanfaatkan. Perusahaannya berskala internasional pulak dan cafe-cafe nya itu udah ada di berbagai kota besar dunia. Ngiri deh. Pengin suatu saat ketemu cafe jamu jawa atau semacamnya gitu di NY hingga Rio. Sakseis ngontesnya ya Mak 😀

    1. Waduh duh… kenapa ya mak, kenapa? dududuud *garuk-garuk jilbab*

      Ayooo… ini tugas tim IPB niiih, supaya jamu-herbal Indonesia makin ngehitttssss dan bisa memberikan keuntungan untuk bangsa kita

  6. widih, ini terobosan bukan cuma keren, Mak, tapi spektakuler, di Bandung udah ada belum ya cafe jamu seperti ini, bisa nongkrong sambil posting asyik nih.
    Congrats for rumahjamu.com yaaa, pengen berkunjung ah!

  7. wih..aku juga masih sempat nonton tuh lika liku laki-laki mak..cafe jamunya keren ya..tp di jogja kayanya aku malah pernah lihat yang model kafe gitu. kalau ada pasti tak jadiin langganan deh..hehehe…btw..tulisannya gaol pisan..keren mak^^

  8. suka jamu kunir asem sama beras kencur…:)
    sukses dengan kontesnya yah mak..
    waduh mak sekarang lagi blom ada waktu kontes mengontes lagi…rempong…
    btw soal gumul paradise kediri…yah standard kayak water boom dimana mana mbak…kelebihannya apa yah…?? kolam ombak juga udah ada diwaterboom lain..agak kecil tempatnya jadi kalo lagi rame walah crowdiednya…

    1. Kediri sekarang makin ruameeeee pooolll… Aku kapan hari main ke rumah sodara di Mojoroto Kediri. Takjuuub banget pas diajak keliling kota Kediri.

      Ruameee, udah hampir mirip Suroboyo deh. Baiklah mak, daku minggu2 lalu emang lagi addicted to blog contest. Kalo minggu ini, hmm, kayaknya skip dulu deh, heheheh….

  9. owalah.. ternyata dirimu ikutan juga lomba blog ini ya Mak 😀
    kemarin mampir ke blognya, tapi ga nemu postingan ini.. pas pake kompi beneran baru deh enak liatnya.. hihi..
    Jamu memang klasik ya.. semoga terus lestari sampai nanti.. amin 🙂

    1. Hiduppp…!! Hiduuup…! Jamu Indonesia bisa banget jadi sumber devisa yak. Para mbak2 TKW itu dibalikin aja ke Indonesia, kemudian produksi jamu. Sepertinya itu lebih memuliakan mereka juga kan ya?

      1. kalo kata kita memuliakan mereka mak, tp belum tentu mereka merasa hal yang sama dengan kita mak, menurut sebagian orang pekerjaan di luar negeri itu lebih enak drpd di dalam negeri sendiri 🙂

      2. Iya juga siy. Aku tergerak untuk say NO to TKW, setelah ngeliat Mata Najwa yang “Belajar dari Habibie”. IMHO siy, kalo industri + pemerintah + swasta + LSM bahu-membahu insyaAllah kita BISA BANGET meng-create job yang keren buat mbak2 itu kok.

      3. sebenarnya mereka itu banyak keahliannya mak, minimal mereka bisa bahasa asing kan jadi pengajar pun bisa, pengajar kan ga mesti berlatar belakng pendidikan yang wah 🙂 atau mereka diajarin menulis, krna pengalaman mereka pasti bisa banyak menginsipirasi orang2 🙂

      4. Yes. Banyak kan ya, (mantan) TKW yang ngeblog. Bahkan, ada yang jadi peneliti, asisten Imam Prasodjo. Lalu bikin film segala, CMIIW. Intinya, mbak2 itu, aseli, mereka itu sangat potensial dan mutitalenta. Jadi sayang banget kalo “cuma” disuruh bersih2 rumah dan digebukin pulak di LN.

  10. Ealah, baru tahu info di Surabaya itu, padahal dulu pernah wara wiri ke Surabaya berkali-kali karena urusan kerjaan hehehe. Etapi itu mah tahun kapan yak? Hahahahahaha. Good luck Mak ;). Postingannya cukup unik dibandingkan dengan tulisan-tulisan yang lain ;).

    1. Waw, waaaw… mak Jihan ninggalin komen di blog akyuuuu…. *gelar karpet merah* hehehehe… Mak J ke kantor Unilever yak? Itu kan di rungkut, deket banget ama rumah aku. Kalo kafe jamu di Delta ini, kayaknya baru berdiri 2-3 tahunan deh. Jaman aku muda dulu, belum ada kafe ini. Tengkiu komennya yak. Di lomba ini mah, nothing to lose banget, secaraaa yang ikut emak2 blogger yg cetharrrr itu… hihihi….

      1. Iyaaaaa, ke Rungkut hihihi. Tapi sering ke Distribution Center yang di Waru juga. Nginepnya di Surabaya Plaza yang sebelahan sama mal. PErnah nginep sampai 2 minggu di sana :D. Katanya ‘under’ Ibu Risma, Surabaya makin keren yaaaa ❤ ❤

      2. Yo’i mak.
        Surabaya teteup siiih, panas ala “neraka bocor”, tapiii… pemandangannya uhuyy banget deh. Taman2nya jadi asri. Apalagi, taman bungkul dan Jl. Raya Darmo yang makin cihuy. Kan kapan hari diganti untung (lawannya ‘ganti rugi’) ama Walls, gegara acara bagi2 eskrim itu loooh.

        Eh, Walls unilever juga kan ya? Hahahah… pabriknya mak J niih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s