15 Day Blog Instropection Challenge

Barusan blogwalking ke blognya ibu dokter yang hobi nulis dan siaran ini. Yep, dokter Meta Hanindita, spesialis anak yang udah nerbitin beberapa judul buku.

Doi nih dalam rangka menyemangati diri sendiri buat update blog, ikutan challenge ini

Screen Shot 2015-09-17 at 8.46.30 PM

Seru juga ya, kita bisa melakoni instropeksi seputar apa dan bagaimana blogging things yang kita lalui selama ini.

Errrr, okeh, tanpa berpanjang lebar sodara-sodara, marilah kita mulai menjawab pertanyaan nomor 1.

What made you start blogging?

Apa ya? *lupa*

Kalo enggak salah, waktu itu saya beneran iseng minta dibikinin blog ama salah satu rekan di kantor lama. Tahun 2008-an gitu deh. Pas saya request, doi bilang, “Ya ampuuun, orang udah lupa ama blognya, kok Mbak baru minta dibikinin siiih?”

Intinya, saya dianggap TELAT BANGET 😛

Karena saya orangnya enggak gampang makan ati  *haiyaaah* akhirnya, saya terusan menodong doi biar bikinin blog. Ada beberapa yang doi bikinin. Di antaranya bundasidqi.blogspot.com… trus, apa lagi ya? Umisidqi blogspot kalo ndak salah, trus ada juga naekhajiyuk blogspot… macem-macem (dan hampir semuanya terabaikan begitu saja. hehehe)

Yang paling update, cencu saja si bukanbocahbiasa ini. Awalnya bikin di gratisan wordpress. Dan di awal-awal ngeblog, saya beneran bertekad mendokumentasikan semua daily life-nya Sidqi. Sidqi ke kafe… sidqi sekolah, sidqi ke taman… sidqi ke mall… pokoke APAPUN deh! Bahkan, Sidqi bisa cebok sendiri aja, rencananya juga mau saya dokumentasiin di blog ini. Itu kan prestasi ya buibuu hehhehe 🙂

Nah, ternyata rencana tinggal rencana.

Justru seiring berjalannya waktu, blog ini malah jadi sarana ekspresikan diri emaknya Sidqi. Termasuk, ikutan kontes hihi. Bolak/i ikutan kontes blog, kalah melulu euy, hiks… Beneran masih clueless, kayak gimana sih blog yang jadi selera juri saban kontes. Stalking-stalking… mulai benerin tulisan agar (agak sedikit) lebih sistematis dan easy-reading… Lalu… Alhamdulillah, postingan di blog saya diapresiasi jadi jawara dan mendapatkan sepaket KOSMETIK yipppiiii…!

caring-1

caring-2

Yang namanya “Menang” itu selalu bikin kecanduan, ya kan? Hahahaha. Ya wis, sejak saat itulah, saya makin semangat ngeblog, karena kontes-kontes blog bertaburan di semua arah mata angin, kakaaaak.

Motivasi awalnya, emang tergiur dengan hadiah-hadiah yang bikin ngiler ntuh (jujur amat sih mak) ya iyalah, mana ada orang yg ikutan lomba tapi ngarep kalah 😛

Tapi, belakangan ini karena saya jarang menang (curcol) ya wis, akhirnya manage my feelings.

Yang penting ikutan lomba karena tertarik ama temanya, sekalian update blog, dan mengasah skills menulis aja lah ya. Karena, kalo ambisi menang terus, yang ada ngeblog malah gak asik dan banyakan stresnya.

Pfff, yak demikianlah instropeksi perbloggingan untuk hari ini.

Gimana dengan teman-teman semua? Mau ikutan challenge ini tak? *hihi, berasa ikutan apaaaa dulu itu, yang nimpuk-nimpukin challenge itu loo*

Segabruk Tips Kontes Blog

GR banget dah, di-mention ama Makpuh Teridola pada suatu siang yang puanasssnya jossss

Beberapa kali, memang Allah mengizinkan saya untuk mencicipi kemenangan di kontes blog. Manusiawi lah, kalau rasa bahagia itu menyelinap begitu saja. Begitu pula kalau tulisan bisa menembus media besar. Rasanya? Superrrr sekali, pemirsa :))

Kalau mau tahu tips ngontes blog, bisa banget cuzz ke postingan tiga blogger teridolaku ini

1. Postingan emak tjantik berkharisma yang namanya seriiiing banget jadi Jawara di berbagai kontes blog

2. Postingan emak bankir nan kece ini

3. Postingan koko-koko lutju bin medhok yang Suroboyo banget. 

Aku belajar banyak dari postingan-postingan plus tips yang mereka bagikan.

Begitu juga dengan resep tulisan tembus media. Oh, ternyata sudah pernah dibahas tuntas tas tas oleh mak Arin. Mak Arin juga pernah bikin tips tentang lomba blog, tapi aku lupa dimana link-nya 🙂

Lah, terusss tujuan postingan ini apa??

Enggak ada. Hehehe.

Sampai detik ini, aku belum punya formulasi yang mak nyuzzz tentang JURUS MANTAP dan MANJUR memenangi berbagai kontes blog.

Kalaupun menang, yaaa… anggap aja rejeki ibunya anak sholih. **uhuks, Sidqi langsung keselek nih**

Kalau belum menang? Ya gpp. Anggap aja sedekah review gratisss untuk para pemilik brand. Plus, itung-itung apdetin blog.

Bukankah kalau tidak pernah kalah, maka kita tidak akan pernah merasakan manis dan indahnya kemenangan?

#haseeeek

Yuk, ah. Segini dulu apdetannya. Saya masih dikejar-kejar editor buku BIP. InsyaAllah, saya akan menyusul jejak mak Leyla Hana untuk jadi penulis buku Islami.

Di-amin-kan aja yaa.. :))

Anothe Liebster Award

Huehehehe…. ceritanya lagi semangat ber-Liebster Award neeehh… Baca postingan mak cantik ini, kok ya, aku ngerasa mupeng pengin ngejawab rentetan tanya yang ada di blog doi. 

Image

So, here we go… 11 jawaban buat Mak Salma. 

  1. Sejak kapan Anda nge-blog dan di mana?

Apakah notes facebook masuk kategori nge-blog? Jika iya, maka itu artinya saya ngeblog kali pertama (seingat saya) ya di notes FB itu. Saya juga bikin beberapa blog yang mati suri. 

Yang lumayan ada update-an adalah Kompasiana dan Blogdetik.

 

  1. Apa manfaat nge-blog menurut Anda?

Buanyak lah ya. Sudah pernah saya bahas di sini

 

  1. Pernahkah Anda mendapatkan kebahagiaan atau kesedihan karena nge-blog? Tentang apa itu?

Bahagia? So pasti. Kalau komen segabruk dan kalau menang lomba. Hahaha.

Sedih? Hmmm, maybe. Kalau komen dikit bingit. Dan, kalau kalah lomba, hihihi. *self-puk-puk

 

  1. Apa pekerjaan impian Anda?

Duta (berbadan) Besar. Saya ikut tes Deplu. Dan…. Hanya lolos di saringan pertama yaitu tes tulis. Saya gagal di tes TOEFL. Hiks.

 

  1. Apa makanan favorit Anda?

Naahh, ini nih, pertanyaan sulit. HAMPIR SEMUA makanan sangat-sangat stomach-friendly buat saya. Hehehe, tapiii yang paling sulit buat ditolak adalah: empek-empek Palembang. Perpaduan kenyal dan gurihnya pempek, yang diguyur dengan cuko asam nan segar, plus dipadu ketimun diiris kecil-kecil… subhanallah…. Dooh, udah kemecer aja nih eikeh!

 

  1. Apakah tempat yang paling sering Anda kunjungi untuk refreshing?

Kalau jawabnya mushola, ntar dikira sok religius, hehehe… Padahal, aslinya saya paling doyan ngunjungi mushola kantor buaatt…. Tidur J Tidur = refreshing kan? Huehehe.

 

  1. Apa judul buku atau film yang paling berkesan bagi Anda?

Buku? Ughhh, banyak sih… Tapi, saya lumayan appreciate dengan “Udah, Putusin Aja!” plus “Yuk, Berhijab” yang dibikin @benefiko dan @felixsiauw. Kenapa @benefiko saya sebutin duluan? Yo’i, karena saya respek ama kartun doi. Hihi.

Kalau film? Ummm… Devil Wears Prada, maybe? Karena, saya ngerasa pernah senasib ama Anne Hathaway. I used to have a ‘devil-wears-prada-wannabe’ boss.

 

  1. Kapan momen terindah dalam hidup Anda?

Pas melahirkan Sidqi, kayaknya. Surprise saja, manusia se-labil saya diamanahi bayi ginuk-ginuk-ganteng-lucu-taqwa-bijaksana

 

  1. Kapan momen terburuk dalam hidup Anda?

Worst moment yak? Ummm, mungkin waktu saya dinyatakan gagal tes Deplu? #belum bisa move on #hahahaha.

10. Tuliskan satu hal yang ingin anda wujudkan di tahun ini?

Menang lomba blog/nulis/apapun itu yang hadiahnya keliling dunia!

 11. Apa hal-hal yang meningkatkan semangat dan motivasi anda?

Honestly, saya bukan orang yang relijius banget lah. Tapi, saya yakin akan ke-Maha Besar-dan Maha Benar-an Allah. Karena itu, saya yakin banget Al-Qur’an adalah sumber tenangnya hati, sumber semangat, sumber ‘jiwa’ saya. Kalau lagi mellow, ngerasa tersuruk, maka saya buka mushaf Al-Qur’an. Random aja. Daaan, believe it or not, masalah saya langsung kejawab dengan baca terjemahan/tafsir Al-Qur’an di sana! I do believe, insyaAllah, ini adalah petunjuk langsung dari Allah. Pas lagi mangkel, atau sumbu sabarnya lagi pendeeeeekkk banget, maka saya buka Al-Qur’an, baca plus denger murottal.

Trust me, it works! It DO works!

 

 

I REALLY, REALLY, REALLYYYYYY LOVE THESE BLOGS!

Salah satu alasan kenapa saya jaraaang banget update blog adalah…. karena saya sibuk blogwalking dan mengagumi blog2 milik orang lain. Giling emang. Kenapa semua orang di planet ini begitu cihuy banget dalam per-ngeblog-an, sementara aku kacrut banget macem begindang? Hiks. 

Makanya, begitu kena tema “My 5 Favorit Blogs” langsung dah… ini kenapa cuman 5??? Secara, blog favorit aku tuh segambreng banget-nget. 

Eniwei, gini aja deh, ketimbang cuman milih 5 Favorit Blogs, saya tulis aja 5 Favorit-Blog-Categories. Okesip. 

1. Kategori Traveling Image

Cintaaaaa banget ama http://backpackology.me/. Dibesut *tsaaah* oleh emak2 yang menakjubkan bernama Olenka! Bisa ngajak dedek bayinya ke luar negeri sejak umur,kalo ga salah, setahun-an gitu deh. Ya ampun, aku aja ngajak anakku ke Pacitan udah setengah mati sutrisnya! Olenka dan suaminya emang ‘midas’ banget lah. Love this family so much!

Blognya juga rapih, tertata manis, dan sering mencuatkan different view pas mereka melebur dalam spot traveling. Cihuy banget lah. Keyeeeeennn!

Selain blog bu Olenka, aku juga doyan banget kepoin http://backpackstory.me/. Kalo pengin meraup info-info anti-mainstream, so pasti kudu ke : naked-traveler.com

2. Kategori Fiksi/ literasi/ filosofi/ soul banget 

Karena ketiban sampur kudu nulis fiksi buat majalah kantor, ga bisa enggak, aku kudu mantengin beberapa blog yang jago banget di dunia fiksi. Give it up to…… indrihapsariw.com

Secara penampakan, emang blog ini sederhana banget. Sesederhana bu dosen cantik ini, kurasa. Tapi, begitu ngikutin flash fiction berseri yang dia bikin, wohohoho….. nagiiiih dan ogah brenti! 

Fiksi emang nyandu. Aku juga suka banget sama http://rindrianie.wordpress.com. Selain punya wajah rupawan-kalem-lembut-baik hati-tidak sombong, si ibu ini kalo bikin sweeeeett banget. Indah. Romantic. Pemilihan kata dan alur yang manis, empuk, sedap. Duh, ini blog fiksi apa blog kuliner sik? Hehhe. 

Kalo yang soal tulis-menulis (ga melulu soal fiksi tapi juga bahas sebuah filosofi hidup, aku doyan mampir ke http://www.timur-angin.com/ dan http://rinaldimunir.wordpress.com/. Coba mampir ke rumah dua bapak-bapak cihuy ini deh. Males banget buat pulang. Dan, males banget buat ngeblog, gara-gara jiper ngeliat betapa “dalam”-nya filosofi mereka. Hahaha. 

Image

3. Kategori Kuliner

Duh, makhluk mana di galaksi ini yang ga doyan lihat blog kuliner sih? Tapi, dari segambreng blog kuliner, nggak tahu kenapa, aku favorit banget sama: http://www.inijie.com/. Blognya bersih. Simple. Gak berlebihan. Tapi, informatif. Gaya nulisnya itu loh, seolah-olah menunjukkan bahwa seorang Jiwa Vieri ini koko-koko yang wise, baik, santun, walo kadang agak korslet dan slebor. Percayalah, you’ll gonna love the way he writes! Syahdu. Kalem. Dan selalu bikin kangen. 

Image

Selain inijie, aku juga cinta sama aline-aline-aline.blogspot.com. Yang ini lebih colorful. Rancak. Still, lovable banget

Image

4. Kategori living-abroad

Aku punya semacam love and hate relationship dengan Amerika. Benci dengan segala macam kebijakan negara itu. Tapi, di sisi lain, aku juga selalu menyimpan obsesi someday bisa berkunjung ke sana. Yah, semacam itulah. Makanya, pas tahu ada blog super-duper-keren tentang kehidupan arek suroboyo di amrik, duuuuh…. rasanya, dag-dig-dug ser gitu pas baca *agak lebay, emang*

Thanks to koh Arman dan keluarganya yang kiyut. Mereka selalu bagi2 info soal bigimane sih kehidupan di Amrik. Koh Arman ini postingannya selalu panjaaaaaaangg dan lamaaaa, tapi enggak pernah bikin bosan. Ditambah poto2 artistik yang bikin kita makin mupeng aja buat segera plencing ke sono.

Sekarang, rubrik yang paling aku doyan adalah Emmagram! Itu semacam kumpulan poto instagram dari Emma, anak ceweknya yang unyuuuuu, cuantiiiik bingit. Ahhhh, really adore this family! Cek aja di : http://armantjandrawidjaja.wordpress.com/Image

 

5. Kategori emak-emak 

Aissshhh, sebagai anggota KEB alias Kumpulan Emak Blogger, kudu banget ngepoin blog para emak yang super-cethar. Kalau mampir ke FB-nya KEB, nyaris semua blog yang pada posting update-an di sana, pasti aku baca sampe tandas. Tapiii, kalo ditanya, blog apa yang paling favorit, here we gooo….. 

Image

“Kenal” ama jeung Jihan ini, gara-gara baca tulisan “Because one day Mommy, I won’t be this small” di website Urban Mama. Ajib banget nih artikel. Aku bacanya sampe mewek kejer! Sedih, syahdu, nampolll abis. Trus, mulai ketagihan deh, buat SETIAP hari klik blog emak cantik ini di http://jihandavincka.wordpress.com/. 

Suka gemes deh, kalau baca analogi yang dia pakai saban nulis. Ni makhluk emang ajaib banget. Kok bisa nyantol-nyantolin satu peristiwa dan jadi relevan buat dibahas sama emak-emak. Ahhh, love you much, mak Jihan! 

Dan, yang enggak pernah saya lewatin setiap butiran postingnya adalah http://irrasistible.wordpress.com/

Ya ampuuuun, aku tuh ngerasa kayak kenal deket banget-ngetttt sama M(b)ak Ira. Apa mungkin karena doi kan wartawan (berjabatan redaktur?) di Suara Pembaruan, yang desk entertainment. Nah, jadi tipikal2 mbak Ira ini kayak temen beda kubikel gitu deh, karena aku dulu juga pernah ngepos di desk entertainment Jawa Pos. Mak Ira ini kalo nulis di blog, berasa lagi ngajak omong gitu loh. Jadi ya, makin cinta lah ama blog dia. 

Kalau emak blogger Suroboyo? Sudah pasti kudu rutin mantengin http://edapoenya.wordpress.com/. Doski nih mantan jurnalis plus redaktur di beritajatim.com. Sayangnya, pas dia mulai terjun ke lembah jurnalistik, aku udah pensiun dini aja gitu, dari SCTV. Makanya, kita belum pernah ketemu alias kopdar. Tapi, kita kenal orang2 yang sama, mas Nico (alm), Lempo, Dian, Mbak Ira detik, pokoke wartawan yang biasa ngepos di Sby. Jadinya, aku ngerasa dekeeet si Nyonya Besar berbodi mungil ini. 

Postingan di blog dia juga cihuy. Eh, sekarang jeung Eda lagi bikin GiveAway. Kalo mau ikutan, langsung nimbrung aja ke sono.   

Image

 

Hokeh. 

Sekian dulu yak, perjuangan menuliskan blog2 favorit saya. Sebenernya masih segabruk blog2 yang bikin hari saya kian berwarna. Tapi, karena kerjaan mulai merongrong di depan mata, ya sud mari kita akhiri petualangan ngeblog hari ini. Haha. 

Eniwei, saya mau cerita ga penting sih. Semalam, gara-gara ga bisa tidur, saya dengerin radio Suara Surabaya FM. Ada program Jazz Traffic jam 10 malam. Lah, penyiarnya nantangin, “Yang mau request lagu, silakan telepon ke 5600000….” Dan, aku telpon gitu doooong. Ugh, berasa balik ke ABG lagi ga sehh? Hehhee…. Emak2 request lagu, ihiiiyyy…

Tapi, sayangnya, karena faktor “U” juga, aku lupa ga sampe2in salam untuk si fulan, jeung itu, om anu…. 

Lagu apakah yang ku-request? Hmm, Haven’t Met You Yet, by Michael Buble. Cekidot!

I’m not surprised, not everything lasts
I’ve broken my heart so many times, I stopped keeping track
Talk myself in, I talk myself out
I get all worked up, then I let myself down

I tried so very hard not to lose it
I came up with a million excuses
I thought, I thought of every possibility

And I know someday that it’ll all turn out
You’ll make me work, so we can work to work it out
And I promise you, kid, that I give so much more than I get
I just haven’t met you yet

I might have to wait, I’ll never give up
I guess it’s half timing, and the other half’s luck
Wherever you are, whenever it’s right
You’ll come out of nowhere and into my life

And I know that we can be so amazing
And, baby, your love is gonna change me
And now I can see every possibility

And somehow I know that it’ll all turn out
You’ll make me work, so we can work to work it out
And I promise you, kid, I give so much more than I get
I just haven’t met you yet

They say all’s fair
In love and war
But I won’t need to fight it
We’ll get it right and we’ll be united

And I know that we can be so amazing
And being in your life is gonna change me
And now I can see every single possibility

And someday I know it’ll all turn out
And I’ll work to work it out
Promise you, kid, I’ll give more than I get
Than I get, than I get, than I get

Oh, you know it’ll all turn out
And you’ll make me work so we can work to work it out
And I promise you kid to give so much more than I get
Yeah, I just haven’t met you yet

I just haven’t met you yet
Oh, promise you, kid
To give so much more than I get

I said love, love, love, love
Love, love, love, love
(I just haven’t met you yet)
Love, love, love, love
Love, love
I just haven’t met you yet

 

[Tags by Okke – Sepatu Merah] Posting Blog – Lain Dulu Lain Sekarang

Haiiii mbak Okke, yang blognya masuk kategori wajib saya kunjungi 🙂

Asik banget deh mbak, kalo udah “namu” di rumah mbak Okke. Males pulang, rasanya, hehehe… Tulisan2nya itu lho, ngena banget!

Kali ini, saya mau ikutan partisipasi [Tags] by mbak Okke. Komparasi gaya ngeblog zaman dulu dan zaman sekarang. Di dua postingan sebelumnya, saya udah mengupas tuntas soal pengalaman Hajj. Ada yang versi 2010 (jadi fresh from the oven, gitu….) ada juga yang versi 2013. Apa yak, bedanya? 

Hmmm, kayaknya nih, karena makin ke sini, saya makin dewasa dan matang (haiiissshh, bilang aja udah tua, heheheh) postingan masa kini tuh lebih “ati-ati”. Saya ga mau ambil kalimat yang jedar-jeder-dar-der-dor gitu. Secara, udah sadar umur, neik. Takut ngelukain perasaan orang juga *halahdalah, opo tho iki…..*

Biasanya, sebelum posting, saya juga rajin browsing. Meneliti kesahihan data tulisan (emangnya bikin thesis?) Takut kalau ada yang salah. Takut kalau logika saya kebalik. Takut kalo orang baca tulisan, dan ngira saya masih ABG *ihiy*

Kenapa kok saya makin ke sini makin lemah lembut gemulai dewasa?  

Tidak lain dan tidak bukan, karena saya gabung di…… Kumpulan Emak Blogger

Wakakaakakaka… Saya rajiiin banget blogwalking ke blog emak2 kece yang ada di sana. SubhanAllah, mereka tuh, kok ya bisa mengupas segala macam hal dengan sangat smart! Dan teteup gak kehilangan ciri khas emak2 mereka.Truss, hampir nggak pernah deh, saya nemuin blog yang isinya mubadzir. Semuanya KEREN!

Walopun, sebenarnya di lubuk hati terdalam, saya juga teteup dong, pengin jadi emak dengan penguasaan diksi kelas wahid, teteup lutchu bin gaul, teteup bikin perut ngakak dan mules, yah semacam itu laah. Makanya, hampir tiap hari, saya kepoin blog mereka, biar get inspired gitu. 

Intinya, ngeblog zaman dulu, saya bisa lebih lepassss gitu. Kalau zaman sekarang, lebih terkekang jaim lah hayy. Apalagi, bos gue di kantor juga follow blog ini. Duh, mana mungkin lah, gue curhat soal endebre-endebre pernik-pernik kantor? Gak bisa kaya si kerani, chaos at work itu dong yaa, hehehe…. 

Eh tapiii, ngeblog zaman sekarang emang lebih cihuy sih. Soalnya, banyak banget kesempatan buat dapetin segabruk hadiah. Saya lumayan rajin lah ikutan berbagai lomba blog. Pernah beberapa kali menang sih. Dan, selalu ter-ngowoh-ngowoh kalo liat postingan ‘ajegile’ dari para Kampiun Master Blog Indonesia, ada yang PNS Kominfo, ada yang ibu2 ayu, ada yang jeung bankir cantik, macam-macam lah. 

Intinya, ikutan lomba blog itu kan mengasah adrenalin kita dalam memasuki ajang pertarungan. Kalau menang, ya bersyukur karena karya kita direspon baik oleh juri. Kalau kalah? Nangis di pojokan. Teteup harus bersyukur juga dong, karena kita udah menang melawan kemalasan diri untuk konsisten updating blog. Ya kan?

Nah, sejak gabung di KEB itu, Alhamdulillah, saya jadi enjoy banget ngeblognya. Berasa punya keluarga besaaaar gitu lho. Walopun blum saling kenal dan blum pernah ketemuan, tapi saya ngerasa udah ‘dekeet’ banget ama semua emak yang ada di sono. Dan ini bikin intensitas ngeblog saya lumayan tinggi lah. 

Gitu dulu ya mbak Okke. Maapin kalo postingan malam ini gak serapih mbak Okke punya. Ini ketak-ketik sambil nyeplesin nyamuk, euy #penting. 

Hajiku, Hajimu, Haji Kita

“Braaaakkkk…..”

Allahu Akbar, Ibuuuu…..ibuuu… ini gimana nih, Ibu….”

Astaghfirullah… Allah… Allah….”

Buru-buru saya berucap istighfar. Tak kuasa saya melihat “pemandangan ngeri” yang terjadi persis di depan saya. Seorang nenek-nenek bermukena lengkap, menaiki eskalator bareng bolo-bolonya. Semua serba lansia. Kalau lihat gaya bicara mereka, tampaknya, nenek-nenek sepuh ini berasal dari desa dan sama sekali tidak akrab dengan eskalator! Pantasss… Mereka kelihatan kemrungsung (panik dan ribet) ketika harus menapaki tangga berjalan. Pantas, satu dan yang lain kelihatan berusaha saling menguatkan, menyemangati agar bisa naik. Tapi, yang terjadi adalah…. Mukena salah satu dari mereka nyangkut, tergilas pijakan eskalator dan nenek tadi harus jatuh berguling-guling.

Untunglah, cukup banyak jamaah haji pria yang berada di sekitar kami. Setelah eskalator berhasil dihentikan, pak haji tadi langsung menolong nenek sepuh yang tak berdaya.

Yak, selamat datang di Masjidil Haram, Mekkah. Inilah momen terbesar dalam ibadah umat muslim sedunia. Berjubel manusia memadati bangunan suci ini. Masjid yang teramat sangat luas, penuh dengan beragam aksesoris hi-tech, sehingga kerap menjadi “jebakan betmen” buat para jamaah haji. Apalagi, yang berasal dari desa, dan minim pengalaman dengan teknologi.

Image

(bukan) jamaah ndeso lah yauw Heheheh

Kalau mau berhaji, bukan hanya hati, jiwa dan iman yang harus dimantapkan. Duit, juga, hehe… Yang tak kalah penting, siapkan “mental” untuk menghadapi beragam hal di luar kebiasaan hidup kita.

Soal naik eskalator tadi, misalnya. Jauh-jauh bulan, ada baiknya CJH yang berasal dari desa diajak untuk jalan-jalan ke kota. Tujuannya? Ke mal! Ngapain? Coba naik-turun eskalator. Selain itu, biasakan diri untuk berakrab ria dengan kumpulan manusia dalam jumlah segabruk. Betul lho, kalau tidak terbiasa, lihat ribuan manusia bisa bikin sukses keliyengan!

Tahun 2010, Alhamdulillah saya memenuhi undangan Sang Penggenggam Kehidupan untuk beribadah ke Baitullah. Rasa haru yang meruap, rasanya sulit dipercaya, karena usia saya terbilang masih muda (untuk ukuran rata-rata jamaah haji Indonesia). Ya, saya berhaji di usia 29 tahun. Bersyukur lantaran usia muda ini memudahkan saya untuk melakoni sejumlah ibadah fisik. Bayangkan, SELURUH ritual dan aktivitas haji mensyaratkan fisik yang prima. Thowaf, kita harus memutari Ka’bah sebanyak 7 putaran. Lalu, sa’i, bolak-balik antara bukit Shofa-Marwah sebanyak 7 kali. Belum lagi berjibaku ketika antre bus. Ketika harus berjejalan di dalam Masjidil Haram. Ketika berjalan kaki dari pemondokan ke terminal. Macam-macam. Tak habis syukur saya karena undangan Allah yang begitu indah, sudah saya terima di usia 29 tahun.

Muncul pertanyaan, bagaimana saya bisa berhaji di usia semuda itu? Hmm, jawaban versi bijaknya: begitulah skenario Allah. Kadang, kita tidak pernah tahu dan tak bisa memprediksi jalan hidup kita. Kalau jawaban versi financial planning: Ya, boleh dibilang, berangkat haji adalah salah satu “tujuan finansial utama” saya. Apapun saya lakukan demi bisa berhaji. Saya rela ngirit-ngirit ongkos makan, asal ada duit yang bisa saya tabung di Rekening ONH. Saya sanggup tak beli baju modis, tak nonton film bioskop premiere, tak ikut gaul dan berhedon-ria dengan teman-teman. Mengapa? Karena saya meniadakan budget “having fun” dan mengalokasikan semua itu dalam rekening Haji. Alhamdulillah, duit tabungan sudah cukup. Plus, undangan Allah sudah tiba.  Sebuah harmoni nan indah. Lebih elok lagi, karena abang dan ibunda saya juga berhaji di tahun yang sama. Subhanallah, sungguh indah rencana Allah.

Demi Ngirit, Masak Sendiri

Masih membahas soal financial planning. Urusan hidup hemat harus berlanjut di tanah suci. Sebenarnya, negeri onta ini  tidak terlampau “mencekik” dalam urusan harga sembako. Ya, adalah harga-harga yang dikatrol, karena demand yang luar biasa meningkat. Kalau ketemu pedagang yang baik, insyaAllah kita nggak bangkrut-bangkrut amat-lah. Tapi, apabila Anda lagi apes, dan bersua pedagang yang ‘minta ditambah ajaran’ (istilah ini diperhalus dari ‘kurang ajar’) ya apa boleh buat. Saya pun pernah beradu mulut dengan si pedagang bahlul itu. Saya ngomel-ngomel pakai Bahasa Inggris, dia pakai Bahasa Arab. Nggak nyambungBiarin, yang penting puas, sudah bisa komplain ke dia. Hehe.

Nah, kami bertiga termasuk keluarga menengah yang tak tega bila harus menghamburkan duit. Untungnya, ibu saya termasuk perempuan dengan kecerdasan finansial yang sungguh patut diberi standing ovation. Dari tanah air, ibu membawa beragam properti dan bahan mentah, bumbu plus perintilan dapur lainnya. Mulai kompor listrik, rice-cooker mini, panci, wajan, teko, beras, kacang ijo, bahkan daun pandan! SubhanAllah banget kan?

Ternyata, strategi Ibu amat-sangat bisa menyelamatkan kantong dari “kepunahan penduduk”. Kalaupun beli di Arab, kami hanya belanja telor, sayur kangkung dan buah-buahan saja. Selebihnya, please welcome…. Chef Siti Fatimaaahh! Hehehhe….

Image

(mendadak) Chef Siti Fatimah (kanan)

Lebih bersyukur lagi, karena lidah saya ternyata tak berjodoh dengan masakan Arab. Hampir semua masakan Arab diberi bumbu kapulaga, jinten yang rasanya justru (menurut saya) bikin eneg. Alhamdulillah, justru di Arab, saya merasakan bahwa masakan Ibunda adalah menu paling juara sedunia!

O iya, ibu saya juga menyiapkan stok bumbu pecel, abon, mie instan, ikan wader goreng, kripik usus, kripik belut, dan aneka snack yang bisa berfungsi sebagai teman makan nasi. Nggak ada judulnya kita bosan dengan sajian Ibu. Yang ada, teman-teman satu KBIH sibuk bersilaturrahim ke kamar kita. “Halo, Assalamualaikum, hari ini Chef Fatimah masak apa ya?”

Perbaiki Hati, demi Raih Haji Mabrur

Seolah tidak ada habisnya kalau harus mengulik memori ketika berhaji. Adaaaa saja yang mau diceritakan. Kenangan ketika wukuf di Arofah. Drama berebut bus Saptco gratisan. Pengalaman diusir asykar (petugas) Masjidil Haram karena ketahuan bawa kamera. Adu strategi simpan kamera poket di dalam kaos kaki, lantaran takut disita asykar di Masjid Nabawi. Macam-macam!

Image

Yang jauh lebih penting dari itu semua adalah, apa dan bagaimana upaya kita untuk meraih predikat Haji Mabrur. Karena rupiah yang kita gelontorkan, sungguh amat disayangkan bila tidak kita optimalkan untuk ibadah haji setulus hati. Memang, godaan kerap menghantam. Ujub (bangga pada diri sendiri) hanya karena sudah berhaji, adalah sebuah rasa yang harus kita enyahkan. Sekuat jiwa. Karena itu, sebelum berhaji, sesudah berhaji, dan setiap momen haji tiba, saya selalu baca untaian nasehat dari Ja’far Ash Shadiq, sufi besar keturunan Rasul, yang saya cantumkan di akhir tulisan ini. Resapi dalam-dalam. Hayati, dan amalkan. Yang tahu mabrur-tidaknya ibadah hanya Allah. Tugas kita adalah melakukan upaya dan menguatkan hati agar tidak tergelincir dalam riya’ (pamer). Selepas itu, tak perlulah kita panik dengan embel-embel “Pak Haji” atau “Bu Hajjah” atau “Umi” dan sebagainya. Satu-satunya hal yang esensial, semoga Allah mengganjar kita dengan surga-Nya, sebagaimana sabda Rasul, “Haji mabrur itu tidak ada balasan lain, kecuali surga.” (HR Nasai dari Abu Hurairah).

Allahu Akbar. Indah nian… Dan, ingat-ingat juga sabda Rasulullah berikut, “Barang siapa berhaji di Baitullah, kemudian dia tidak berkata-kata kotor atau berbuat dosa, ia kembali dari haji seperti bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya.” (HR Bukhari dari Abu Hurairah).

Baiklah, di bawah ini saya untaian nasehat dari Ja’far Ash Shadiq:

Jika Engkau Berangkat Haji….

Kosongkanlah hatimu dari segala urusan dan hadapkanlah dirimu sepenuhnya kepada Allah Swt.

Tinggalkan setiap penghalang dan serahkan urusanmu pada Penciptamu.

Bertawakkallah kepada-Nya dalam setiap gerak dan diammu.

Berserahdirilah pada semua ketentuan-Nya, semua hukum-Nya, dan semua takdir-Nya.”

“Tinggalkan dunia, kesenangan dan seluruh makhluk.

Keluarlah dari kewajiban yang dibebankan kepadamu dari makhluk.

Janganlah bersandar pada bekal, kendaraan, sahabat, kekuatan, kemudaan, dan kekayaanmu.”

“Buatlah persiapan seakan-akan engkau tidak akan kembali lagi.

Bergaullah dengan baik.

Jaga waktu-waktu dalam melaksanakan kewajiban yang ditetapkan Allah dan sunnah Rasul, yaitu berupa adab, kesabaran, kesyukuran, kasih sayang, kedermawanan, dan mendahulukan orang lain sepanjang waktu.

Bersihkan dosa-dosamu dengan air tobat yang ikhlas.”

“Pakailah pakaian kejujuran, kerendahan hati, dan kekhusyukan.

Berihramlah dengan meninggalkan segala sesuatu yang menghalangi kamu mengingat Allah.

Bertalbiahlah kamu dengan menjawab panggilan-Nya dengan ikhlas, suci, bersih dalam doa-doa kamu seraya tetap berpegang pada tali yang kokoh.”

“Bertawaflah dengan hatimu bersama para malaikat sekitar Arasy, sebagaimana kamu bertawaf dengan jasadmu bersama manusia di sekitar Baitullah. Keluarlah dari kelalaianmu dan ketergelinciranmu ketika engkau keluar ke Mina dan janganlah mengharapkan apapun yang tidak halal dan tidak layak bagimu.”

“Akuilah segala kesalahan di tempat pengakuan (Arafah). Perbaharuilah perjanjianmu di depan Allah, dengan mengakui keesaan-Nya. Mendekatlah kepada Allah di Muzdalifah. Sembelihlah tengkuk hawa nafsu dan kerakusan ketika engkau menyembelih dam. Lemparkan syahwat, kerendahan, kekejian, dan segala perbuatan tercela ketika melempar Jamarat.”

“Cukurlah aib-aib lahir dan batin ketika mencukur rambut. Tinggalkan kebiasaan menuruti kehendakmu dan masuklah kepada perlindungan ke Masjidilharam. Berputarlah di sekitar Baitullah dengan sungguh-sungguh mengagungkan Pemiliknya dan menyadari kebesaran dan kekuasaan-Nya. Ber-istilam-lah kepada Hajar Aswad dengan penuh keridhaan atas ketentuan Allah dan kerendahan diri di hadapan kebesaran-Nya. Tinggalkan apa saja selain Allah ketika engkau melakukan tawaf perpisahan. Sucikan rohmu dan batinmu untuk menemui Dia, pada hari pertemuan dengan-Nya ketika kami berdiri di Safa. Tempatkan dirimu pada pengawasan Allah dengan membersihkan perilakumu di Marwa.”(*)

Jadi “Monster” Pas Berhaji

Nggak banyak orang Indonesia yang berangkat haji di usia muda. Padahal, haji adalah Ibadah Fisik banget! Bayangin aja, selama Haji, kita kudu ngelakoni Thowaf (muterin bangunan Ka’bah selama 7 putaran), plus sa’i (jalan cepat antara bukit Shofa dan Marwah) juga selama 7 kali. Bangunan Masjidil Haram yang luas banget itu, juga kudu ditempuh dengan berjalan kaki. Kebayang kalo yang harus ngejabanin itu semua adalah nenek-nenek berusia 70-an tahun, lumayan bikin encok rematik jadi kumat bukan?

Syukurlah, saya diberi kesempatan oleh Tuhan untuk berhaji di usia yang masih lumayan “pagi”: 29 tahun. Walaupun bobot bodi saya lumayan bikin ngos-ngosan—berat saya 69 kg dengan tinggi badan 155 cm, tapi, saya kan masih muda banget jadi saya optimis dan super-pede dengan perjalanan Haji pertama saya ini.

Image

Ya Allah… pengin ke sini lagiiii….

 

Ternyata, di Mekkah, saya kudu nginep di maktab (penginapan) di kawasan Syisya yang berjarak sekitar 6 kilo dari Masjidil Haram. Untungnya, gara-gara lokasi yang cukup jauh, saya dapat cash back dari pemerintah RI senilai 700 reyal. Selain itu, untuk menjangkau Masjidil Haram cukup naik bus Saptco 2 kali, dengan rute: Syisya-Terminal Mahbaz Jin, lalu ganti bus lagi, dengan jurusan Terminal Mahbaz Jin-Masjidil Haram. Busnya gratis pula. Jadi, pemerintah Indonesia menyiapkan sejumlah armada bus dengan rute yang disesuaikan berdasarkan lokasi maktab. Karena maktab saya bernomor 203, maka saya kudu naik bus nomor 2, jurusan Syisya. Nah, di Syisya itu bercokollah ribuan umat manusia yang juga pengin naik bus gratisan dengan destinasi yang sama: Masjidil Haram. Namanya aja bus gratisan, butuh perjuangan ekstra untuk bisa nangkring manis di dalam bus, baik dalam perjalanan dari maktab ke Masjidil Haram, maupun sebaliknya.

Apa aja kendalanya? Tentu perkara antre. Untuk bisa nangkring manis di dalam bus, kita musti baris-berbaris di sekujur line yang disediakan petugas haji di kawasan Bab Ali (pintu Ali) di Masjidil Haram. Antrinya bak ular naga panjangnya bukan kepalang! Tapi namanya manusia itu susaaahh banget diatur. Ternyata selama di Arab Saudi, beberapa dari kita justru menjelma menjadi “Monster”. Meski sama Pak Ustadz bolak-balik diceramahin bahwa kita kudu melatih kesabaran selama Berhaji, wew, ternyata slogan “Orang Sabar Disayang Tuhan” kagak berlaku manakala kita antre bus.

Pernah tuh, saya antre dengan rapih-jali, tiba-tiba seorang manusia slonong boy di sebelah saya, ia dengan cueknya nyerobot! Sabar, sabar Bu Haji… saya cuman bisa membatin. Eeh beberapa detik setelah itu, muncul segambreng manusia yang nyerobot juga. Terang aja, kami yang udah hampir mati berdiri saking lamanya antre, langsung muntab. “Woooiii… antre woooiii!”, kami pun koor neriakin si tukang serobot. Entah pura-pura budeg atau emang budeg beneran, tuh orang kagak ngeh dan nggak meduliin teriakan kita. Langsung aja saya samperin mereka, “Pak, antre tuh baris ke belakang, bukan baris ke samping. Di sekolah pernah ikut upacara bendera gak seh?”

Lain waktu, ada nenek-nenek yang ngantri di belakang saya. Hmm, enak nih, kalo nenek-nenek biasanya sopan. Lah, ternyata dugaan saya meleset! Biar kata nenek-nenek, dia tetep dengan pedenya dorongin badan saya yang segede gaban ini. Saya pun nyolot, “Rese deh! Nek, saya tuh bisa jalan sendiri, nggak usah didorong-dorong kenapa?”. Dan dengan manisnya, tu nenek malah melengos.

Setelah antre-mengantre yang super ngeselin itu, kami menanti detik-detik yang menegangkan untuk keluar dari Bab Ali. Jadi, para petugas itu membentengi kami yang lagi ngantre ini dengan sebingkai rantai. Manakala rantai penghalang itu dibuka…. Gruduuuuggg, para jamaah haji ini lepas begitu saja, kayak kuda dikeluarin dari kandangnya! Lalu, kita musti dorong sana-dorong sini, demi mendapatkan posisi wenak di dalam bus. “Kalo lo pengin dapat tempat duduk di bus, maka lo kudu agresif!” gitu kata salah satu temen sekamar saya. Jadilah, sikut sana, sikut sini sambil lari-lari ngejar bus.

Image

Nah loooo, gue berdiri kan di Bus Saptco! Kepaksa nyengir euy 🙂

 

Dapat kursi di dalam bus bagaikan secuil surga yang dilemparkan Tuhan ke muka bumi. Jadilah, kalo pas lagi hoki dan dapat tempat duduk, saya merem-meremin sekujur indra penglihatan, dan pura-pura bego ajalah, biarpun ada jamaah lain yang meminta belas kasihan untuk ikutan numpang duduk. Tapi, kadang, suka terbersit perasaan pengin nolong juga, apalagi kalau yang pasang tampang ‘melas jaya’ itu adalah nenek-nenek yang kliatan lemes banget gara-gara kurang oksigen pas antre di Bab Ali.

Belum lagi kalau kebetulan kita satu bus dengan jamaah dari negara lain, misalnya Turki atau Iran yang badannya segede alaihim. Tenaganya jos markojosss! Jangan coba-coba sikut-sikutan ama mereka, dijamin kita bakal dikepret.  Pernah nih, saya coba berusaha “asertif” dengan tetep keukeuh ambil giliran saya untuk naik bus. Apa yang terjadi kemudian? Saya disikut, plus dapat bonus lirikan tajam yang seolah-olah mengatakan, “Apaan lo? Orang Indonesia bodi kontet kayak gitu mau coba-coba lawan gue?”

Eniwei, justru suka-duka selama antre bus yang kayak ular naga panjangnya; sikut-sikutan antar jamaah; dan watak asli kita yang keluar selama di sana, adalah hiburan yang lumayan memorable selama saya berhaji. Kalau udah kumat betenya gara-gara capek antre dan lari-lari kejar bus, saya coba alihkan dengan ngobrol bareng mas-mas Temus alias Tenaga Musiman, yang jadi petugas transportasi di Arab Saudi. Mas-mas ini adalah orang Indonesia, kebanyakan mahasiswa Al-Azhar University, Kairo, Mesir, yang memanfaatkan libur kuliahnya dengan cari ceperan di Arab. Lumayan enak diajakin ngobrol, bahkan saya kerap diajarin beberapa kosakata Bahasa Arab. Maklum, sopir bus gratisan itu kebanyakan orang Sudan yang ga bisa berbahasa Inggris. Efek positifnya bisa ditebak.  Saya gak perlu bingung-bingung manakala nyuruh sopir bus buat berhenti di depan maktab. Bonusnya adalah, tatapan mata kagum dari penumpang lainnya, “Wah, ternyata mbak ini bisa bahasa Arab tho? Lulusan pesantren mana yak? Pasti dia hafal Quran juga.” Hehehe… saya pun turun dari bis dan melenggang dengan jumawa.(*)